News
Loading...

Ketidakstabilan politik, MSG dan politik regional - wawancara dengan Perdana Menteri Joe Natuman Vanuatu

Perdana Menteri Joe Natuman Vanuatu

Oleh Joe Natuman dan Tess Newton Cain
 
Perdana Menteri Natuman,  akhir dari apa yang telah menjadi minggu yang sangat sibuk, Perdana Menteri Natuman mengambil beberapa waktu untuk duduk dengan Tess untuk Percakapan Pasifik. Anda dapat mendengarkan podcast dari percakapan mereka di sini atau membaca transkrip lengkap di sini. Namun untuk menyoroti apa yang mereka bahas, baca terus ...
 
Saya mulai dengan meminta Perdana Menteri Natuman apa pemerintahnya berharap untuk mencapai sebelum pemilihan umum berikutnya pada tahun 2016. Dia mengatakan kepada saya bahwa area tertentu fokus yang menangani isu-isu ketidakstabilan politik. Saat ia mencontohkan, di Kemerdekaan pada tahun 1980 hanya ada dua partai politik di Vanuatu tapi sejak itu telah terjadi peningkatan jumlah kelompok politik yang lebih kecil. Perdana menteri berencana untuk mengambil reformasi ke depan konstitusional dan legislatif untuk mengatasi masalah ini:
 
... Saat ini kami sedang terlibat dengan Sekretariat Persemakmuran di London dan mereka telah membahas masalah ini baru-baru ini. Ketika saya berada di New York dengan Majelis Umum PBB, saya berbicara dengan Sekretaris Jenderal. Mereka mengunjungi kami beberapa minggu yang lalu. Dan saya akan berbicara dengan Ketua Parlemen, sehingga selama sesi November ini kita akan mengadakan forum dimana anggota DPR dan para pemangku kepentingan lainnya akan dikonsultasikan pada jalan ke depan dalam reformasi politik ini.
 
Dalam nada yang sama, kita bahas reformasi di Papua Nugini dan Kepulauan Solomon, juga bertujuan untuk mengurangi ketidakstabilan politik dan meningkatkan integritas partai politik. Perdana menteri mengatakan bahwa ada kebutuhan untuk melihat apa yang terjadi di negara-negara tetangga tersebut dan menetapkan apa yang merupakan tindakan terbaik untuk Vanuatu dalam hal ini. Dia menyarankan bahwa pendaftaran partai politik, seperti baru-baru ini disahkan di Kepulauan Solomon, adalah sesuatu yang dianggap penting:
 
... Kita harus mendaftarkan partai politik sehingga partai-partai politik akan dapat menyatakan setiap hadiah yang mereka terima selama pemilu sehingga hal-hal yang transparan dan akuntabel.
 
Melihat sedikit lebih jauh ke Papua Nugini, perdana menteri mencatat beberapa kekhawatiran tentang batasan yang telah ditempatkan pada penggunaan gerakan tidak percaya:
 
Saya pikir itu adalah pertanyaan tentang keseimbangan. Kita harus mampu untuk menghilangkan pemerintah yang menjadi tidak populer. Kita seharusnya tidak berkubu pemerintah di kantor hanya karena mereka ingin berada di kantor
 
Kami kemudian pindah ke membahas pentingnya keanggotaan Vanuatu dari MSG (MSG). Sebagai perdana menteri mengingatkan saya, Vanuatu adalah anggota pendiri dari blok sub-regional dan itu adalah pengelompokan yang sangat penting bagi negara. Perdana menteri tercermin pada sifat berkembang mengirimkan MSG:
 
MSG didirikan untuk mendorong penyebab Kanak dari Kaledonia Baru - untuk meminta Kaledonia Baru pada C24 dengan PBB sebagai wilayah non-pemerintahan. Dan tentu saja sekarang ini diperluas untuk mencakup isu-isu perdagangan, perubahan iklim, seluruh banyak hal. Jadi ini merupakan blok sub-regional yang penting. Kita melihat diri kita sebagai sub-regional, memberikan kontribusi untuk pengaturan regional, isu-isu yang telah diajukan oleh Forum Kepulauan Pasifik
 
Ada terus menjadi masalah yang akan dibahas dalam kelompok, termasuk negosiasi saat ini dalam kaitannya dengan pengaturan perdagangan (MSGTA 3).
 
Masalah penentuan nasib sendiri bagi rakyat Melanesia Papua Barat adalah salah satu yang penting untuk MSG dan perhatian khusus dari pemerintah Vanuatu. Perdana menteri mengacu kepada Noumea KTT tahun 2013, di mana Vanuatu melobi untuk isu penentuan nasib sendiri Papua Barat untuk dimasukkan dalam komunike akhir MSG:
 
Untuk pertama kalinya MSG menerima kenyataan bahwa rakyat Papua Barat memiliki hak untuk menentukan nasib sendiri dan kemerdekaan. Dan kami akan terus melakukan itu. Ada kasus tertunda dari penerapan Papua Barat terhadap MSG yang masih dalam pembahasan. Jadi mudah-mudahan tahun depan kita akan membahas lebih lanjut tentang isu-isu tersebut.
 
Kami juga membahas bagaimana Vanuatu adalah menggunakan posisi internasional di PBB untuk menyoroti masalah ini:
 
Jadi orang Indonesia tahu posisi kita. Dan saya mengangkatnya selama Sidang Tahunan Majelis UMUM PBB  tahun ini. Dan kami akan terus mengangkat isu-isu tersebut. Dan apa yang kita ingin lakukan adalah untuk mencoba untuk mendapatkan konsensus regional, dukungan regional sejauh MSG yang bersangkutan, sejauh Forum yang bersangkutan untuk mendapatkan dukungan dari sana dan kemudian kita bisa melangkah lebih jauh melalui tingkat PBB.
 
Perdana Menteri Natuman menekankan bahwa pemerintahnya sangat prihatin tentang pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat dan melihat bahwa peran Vanuatu adalah untuk menyediakan kepemimpinan daerah dalam menangani masalah ini:
 
Ini adalah masalah yang setiap negara di Forum Pasifik, termasuk Australia dan Selandia Baru, harus menyuarakan keprihatinan tentang pelanggaran hak asasi manusia. Maksudku, aku mendengar negara menuduh negara-negara lain di luar wilayah kami pelanggaran hak asasi manusia, tapi dalam orang daerah kita sendiri menutup mulut mereka. Saya tidak tahu mengapa.
 
Akhirnya, kami membahas masalah hubungan Vanuatu dengan Republik Rakyat Cina. Perdana menteri menggambarkan hubungan ini dalam istilah yang hangat, merenungkan kontribusi China saat ini membuat perkembangan infrastruktur di Vanuatu. Dia juga membuat referensi terhadap kemungkinan peningkatan investasi China di negara ini:
 
China adalah pemain penting di dunia saat ini, dalam hal pembangunan ekonomi dan saya tahu di Australia banyak pertambangan yang terjadi adalah investasi Cina dan uang Cina di Australia. Dan kami memiliki banyak wisatawan Australia yang datang ke sini karena industri booming yang dibantu sebagian oleh uang Cina. Jadi kita tidak harus menutup pikiran kita. Kami akan menyambut investasi China di sini juga.

The Hon. Joe Natuman adalah Perdana Menteri Vanuatu. Tess Newton Cain (CainTess) adalah Research Associate di Cent Kebijakan Pembangunan


Sumber :  http://infopnwp.blogspot.com/2014/11/ketidakstabilan-politik-msg-dan-politik.html
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment