News
Loading...

Laporan dari pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Australia Advisor dan staf DFAT hari Rabu 12/11/14 Parliament House Canberra ACT Australia

Hormat untuk semua teman-teman dan pendukung Papua Barat. Saya hanya pergi pulang dari hari yang sangat panjang perjalanan dari Lithgow Blue Mountains NSW ke Canberra ACT dan kembali. Butuh waktu sekitar 4 jam setiap jalan. Teman saya dari Papua Barat Patty datang dengan saya dengan mobil. Seorang teman sejati.
 
Saya mengambil dua wakil Papua Barat. Teman saya Patti dan Yamin yang mewakili Koalisi Nasional Papua Barat untuk Pembebasan WPNCL. Saya akan mencoba dan menyajikan penilaian rinci dan tujuan kunjungan dan pertemuan kami. Perlu diketahui ini adalah pengamatan pribadi saya dan seperti semua pandangan pribadi terbuka ditantang.
 
Pertemuan tersebut diadakan di kantor Menteri Luar Negeri Australia Parliament House Canberra. Pertemuan dimulai sekitar 13.15PM dan selesai sekitar 14.30PM. Pertemuan tersebut diatur oleh saya DLP Juru Bicara Papua Barat Hak Asasi Manusia dan Demokrasi.
 
Penasihat adalah Robert Fergusson dan anggota staf DFAT. Teman-teman saya Papua Barat memberikan sangat rinci penilaian terbuka dan jujur tentang apa yang terjadi hari ini di tanah di Papua Barat. Saya berbicara di akhir.
Ada positif dan negatif seperti semua pertemuan.

positif
Mereka mendengarkan dan memungkinkan waktu untuk menyajikan keprihatinan kami. Selama percakapan pertanyaan diajukan tentang bagaimana membangun kepercayaan antara Papua Barat dan Indonesia dan apa yang dipandang sebagai isu-isu inti. Kontrol dan kehadiran militer dan keamanan Indonesia dipandang sebagai krisis besar dan kecuali ini segera ditangani pemusnahan lambat berkelanjutan akan terus berlanjut. Beberapa contoh kejahatan, kekejaman di mana disajikan dan dibahas dalam pertemuan tersebut. Mereka mencatat dan mengajukan pertanyaan. Mereka memungkinkan waktu untuk hak asasi manusia dan isu-isu sosial yang diangkat dan meminta pertanyaan untuk mengkonfirmasi masalah dan bertanya apa yang bisa dilakukan untuk membangun kepercayaan yang jelas disampaikan rusak oleh penindasan militer dan polisi Indonesia.
 
Pada akhirnya saya memiliki kesempatan untuk menyuarakan keprihatinan dan menantang mereka pada jenis proses yang mereka gunakan untuk mengangkat isu-isu hak asasi manusia. Mereka menyatakan bahwa Duta Besar Australia untuk Indonesia baru saja kembali dari Papua Barat setelah mendapatkan account tangan pertama dari apa yang terjadi di lapangan. Tidak ada rincian tentang apa yang ia temukan disajikan atau ditawarkan.
Mereka senang untuk memberikan rincian kontak mereka dan bagi kita untuk terus bekerja sama dengan mereka pada isu-isu Papua Barat HAM.

negatif
Saya menemukan kurangnya waktu untuk menantang mereka pada apa yang mereka dianggap sebagai pendekatan yang terbaik untuk mengambil untuk mengangkat isu-isu hak asasi manusia dengan Indonesia. Mereka menyebutkan dan saya bawa ke berarti strategi keterlibatan dan dorongan. Satu digunakan selama bertahun-tahun.
 
Ketika saya mulai menaikkan sejarah masa lalu dari TNI dan kegagalan PBB untuk mengadakan salah satu akuntabel militer untuk Kejahatan Perang di Timor Timur mereka menyatakan mereka harus pergi ke pertemuan lain dan memotong saya pendek. The DFAT staf baru untuk posisinya di bagian Indonesia dan melihat Indonesia.
 
Kami membahas kemungkinan dirinya berada di beberapa sakit dari program pertukaran antara Australia dan Kantor Luar Negeri Indonesia. Hanya tamu. Tentu saja tidak dikonfirmasi oleh siapa pun. Pada waktu itu pengakuan kekejaman atau kejahatan yang dilakukan oleh militer Indonesia dikonfirmasi.
Satu-satunya komentar adalah "situasi tidak baik" Tidak yakin apa yang diperlukan untuk situasi menjadi buruk.
 
Mereka menyajikan garis DFAT dan posisi Australia di negara itu tidak dipertanyakan. Takdir Indonesia. Mereka pertama kali menggunakan istilah Irian Jaya ketika saya mengoreksi ke Papua Barat Saya kemudian dikoreksi. Mereka menyatakan sekarang dua takdir Papua Barat dan Papua.
 
Sebagai kesimpulan saya menegaskan bahwa Partai buruh Demokrat akan terus mengangkat isu-isu hak asasi manusia dan mencari LSM dan dukungan masyarakat Australia yang lebih luas melalui pendidikan untuk menghentikan kekejaman dan kejahatan perang oleh pasukan militer dan keamanan Indonesia dan membawa semua pihak bersama-sama untuk hanya solusi.
Mereka telah diberi salinan kebijakan DLP kami di Papua Barat. yang sejalan dengan Papua Barat hak-hak demokratis.

Kebijakan kami adalah
Pemerintah Indonesia harus segera memungkinkan pengamat PBB dan wartawan internasional ke provinsi Papua Barat. Pemerintah Indonesia harus sepenuhnya melaksanakan ketentuan otonomi khusus yang ditetapkan oleh undang-undang mereka sendiri pada tahun 2001 (sejauh ini hanya dilaksanakan di Ache) dan menghapus semua personil militer tanpa penundaan. Setelah masa otonomi, suara baru untuk kemerdekaan oleh orang asli Papua Barat harus terjadi. Kita harus memastikan bahwa proporsi yang lebih besar dari bantuan Australia kepada Indonesia pergi untuk membantu Papua Barat, terutama untuk hal-hal mengenai kemiskinan dan kesehatan, seperti memerangi tingkat tinggi HIV / AIDS. Menjaga hubungan baik dengan Indonesia sangat penting. Hal ini dapat dicapai melalui kerja sama dalam hal-hal yang menjadi perhatian daerah - keamanan khususnya daerah - tanpa mengorbankan komitmen untuk menegakkan hak asasi manusia. Pendanaan untuk bantuan luar negeri harus meningkatkan ke tingkat yang menempatkan Australia di atas 10 negara dalam hal persentase PDB berkomitmen untuk bantuan. Bantuan luar negeri kita harus diarahkan terutama untuk proyek-proyek kemanusiaan dan pembangunan di wilayah kami. Sebuah persen signifikan dari seluruh bantuan luar negeri harus disediakan dengan menggunakan barang dan jasa Australia buatan. Kami percaya pendekatan yang konsisten untuk menerapkan diplomatik, perdagangan dan embargo budaya pada rezim bersalah agresi, pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran hukum internasional. Selanjutnya, kami mendukung penahanan ringkasan dan tepat waktu pelaksanaan waran halal untuk lebih penahanan, deportasi, ekstradisi atau komitmen untuk diadili setiap orang yang berada atau tiba di Australia patut diduga dari:
Keterlibatan dalam kegiatan teroris
Asosiasi melanggar hukum dengan teroris

Mewakili organisasi atau pemerintah secara sah dilarang untuk mendukung atau mensponsori teroris
Saya harap ini memberikan semua orang memahami baik dalam pertemuan kita hari ini. Saya sangat percaya pada transparansi terbuka jujur dan dalam pemerintahan dan birokrasi. Saya akan terus melakukan apa yang saya bisa sebagai relawan.
semoga sukses
Anthony Craig BHSc.BN.M.Nurs (Mehlth) .RN.JP
Partai buruh demokratis Australia federal Juru Bicara West Papua Hak Asasi Manusia dan Demokrasi
PO Box 167

Lithgow NSW 2790


Sumber :  http://infopnwp.blogspot.com/2014/11/laporan-dari-pertemuan-dengan-menteri.html
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment