News
Loading...

Pers Relese Benny Wenda tentang penangkapan sejumlah aktivis KNPB pada saat peluncuran ILWP untuk Belanda

Tuan Benny wenda
Benny telah menulis pernyataan ini setelah puluhan aktivis Komite Nasional Papua Barat (KNPB) ditangkap baru-baru ini dalam mendukung peluncuran Pengacara Internasional untuk Papua Barat  di Belanda.

Baru-baru ini, pada tanggal 19 dan 23 November, 31 orang Papua Barat ditangkap dan 3 tembakan oleh polisi Indonesia di Nabire, Dogiyai dan Kaimana.

Mereka damai menunjukkan dalam mendukung peluncuran Pengacara Internasional untuk Papua Barat (ILWP) di Belanda, yang saya baru-baru ini menghadiri.  ILWP mendorong untuk penentuan nasib sendiri bagi Papua Barat dan meningkatkan kesadaran penting tentang bagaimana orang-orang kami memiliki hak dasar ini di bawah hukum internasional.
Demonstrasi juga diadakan untuk merayakan ulang tahun ke-6 dari berdirinya Komite Nasional Papua Barat (KNPB). Ini adalah organisasi sipil massa damai, memobilisasi orang saya untuk damai menolak pemerintah Indonesia sehingga mendorong kebebasan kita.
Pada tanggal 19 November, KNPB memobilisasi ribuan orang saya di seluruh negeri untuk mengambil bagian dalam pertemuan damai  ini.

Di Nabire, demonstrasi secara paksa dibubarkan oleh polisi Indonesia dan menangkap 13 orang Papua. Di Dogiyai, polisi Indonesia membubarkan demonstrasi lebih dari 300 warga Papua dengan melepaskan tembakan ke kerumunan, menembak 3 orang dan menangkap 12 dari mereka. Demikian pula, pada hari minggu di Kaimana, Papua Barat 6 ditangkap tanpa surat perintah penangkapan setelah polisi Indonesia gagal membubarkan demonstrasi lebih dari 700 orang Papua Barat pada 19 November.

Banyak orang Papua Barat yang ditahan pekan lalu masih ditahan di balik jeruji besi oleh polisi Indonesia dan saya sangat prihatin untuk keselamatan dan kesejahteraan mereka. Sebagai mantan tahanan politik sendiri di Papua Barat, saya memiliki pengalaman tangan pertama dari kondisi yang tidak manusiawi yang ditangkap Papua disimpan dan ancaman konstan penyiksaan lebih lanjut oleh polisi dan penjaga penjara. Saya telah mendengar sudah bagaimana Ketua KNPB di Nabire, David Pigai ditembak dan ditikam di kepala dengan bayonet. Dia sekarang sedang dalam kondisi yang sangat mengkhawatirkan di penjara dan banyak narapidana lain yang sakit karena kekurangan makanan, air dan perawatan kesehatan.

Saya sepenuhnya mengutuk layanan pemerintah, polisi dan intelijen Indonesia atas tindakan jahat ini kekerasan dan penahanan tidak sah termasuk penembakan dari 3 demonstran damai. Contoh kebrutalan seperti menunjukkan kepada dunia bahwa pemerintah dan pemerintah Indonesia di Papua Barat masih sangat takut orang saya menyuarakan tuntutan kami untuk kebebasan karena dunia luar mulai mendengar kita dan mendukung pemenuhan hak kita untuk menentukan nasib sendiri.

Saya menuntut agar pemerintah Indonesia segera membebaskan semua mereka yang ditahan di Nabire, Dogiyai dan Kaimana dan segera membawa ke pengadilan semua orang yang bertanggung jawab atas penembakan dan ungu penyebaran demonstrasi damai.

Saya juga sedang memanggil semua teman-teman dari Papua Barat termasuk kelompok-kelompok seperti Amnesty International dan Human Rights Watch untuk menyenangkan menekan pemerintah Indonesia dan menyerukan pembebasan para tahanan. Silahkan hubungi Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia di Nabire pada nomor ini: +62 081352099818 dan kantor mereka di nomor ini +62 098421008 Silakan meminta mereka untuk segera membebaskan para demonstran Papua Barat yang ditahan dan berhenti melanggar hak-hak orang yang tidak bersalah lainnya di West Papua.

Terima kasih banyak, dukungan tersebut sangat penting bagi kesejahteraan semua tahanan politik di Papua Barat
Orang-orang saya bertahan penindasan konstan, penahanan dan serangan hanya untuk berbicara untuk hak-hak kami dan hanya untuk menjadi siapa kita. Kami sangat membutuhkan dukungan Anda untuk mengakhiri 5o tahun kami penderitaan dan pelanggaran hak asasi manusia di tangan pemerintah Indonesia. Harap membantu orang saya untuk memiliki hak-hak dasar kami untuk menentukan nasib sendiri dan kebebasan yang diakui. Dengan dukungan Anda, kami percaya bahwa suatu hari kita akhirnya akan bebas.

Benny Wenda
Pendiri Kantor Kampanye Kemerdekaan Papua Barat dan Pemimpin gerakan Kemerdekaan Barat Papua
---------------
Papua Barat di Nabire menunjukkan dukungan mereka untuk peluncuran ILWP di Belanda. Banyak dari mereka dalam pengumpulan ini ditangkap iklan sekarang di penjara.
Catatan: Nama-nama mereka ditembak di Dogiyai adalah: 1. David Pigai 2. Arsel Pigai dan 3. Okto Tebay

Mereka ditangkap di Dogiyai adalah: 1. Aneas Anau 2. Marsel Sau Edowai 3. David Pigai 4. Agus Waine 5. Marten Pigome 6. Okto Tebay 7. Fery Pekey 8. Wilem Pigai 9. Ausel Pigai (A) 10. Ausel Pigai , (B) 11. Stephen Goo dan 12. Tomas Waine.
Mereka ditangkap di Nabire adalah: 1. Sadrak Kudiai 2. Alex Pigai, 3. Japeth Keiya 4. Agus Tebay 5. Mecky Kadepa 6. Christina Yeimo 7. Hans Edowai 8.Stepehn Edowai 9. Elia Tebay 10. Natan Pigai 11. Niko Motte 12. Alpia Kadepa dan 13. Derius Goo.

Mereka ditangkap di Kaimana adalah: 1. Gofur Kurita 2. Dewi Kurita 3. Niklas Busira 4. Marden Namsau 5. Kores Namsau dan 6. Demianus Waita.


Sumber: infopnwp.blogspot.com
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment