News
Loading...

Indonesia Gagal Indonesia-kan Orang Papua

Soekarno pada saat membacakan Trikora di Yogyakarta. Foto: Ist
Manokwari, MAJALAH SELANGKAH -- Koordinator Bidang Penghormatan Hukum dan HAM Badan Pelayan Ikatan Mahasiswa Papua se-Tanah Papua, Marlon Jeaney Evangelista Fatem mengatakan, orang dan tanah Papua digabungkan ke dalam Indonesia pada tahun 1969,  yakni 24 tahun setelah Indonesia dan kini sudah 45 tahun, namun Indonesia gagal Indonesia-kan orang Papua.

"Selama ini pemerintah Indonesia di tanah Papua belum dapat memberikan jaminan hak hukum yang baik terutama menghargai dan menjujung tinggi hak asasi manusia orang asli Papua dengan baik sebagai warga negara Indonesia, sesuai standar dan mekanisme HAM Universal di dunia," kata Marlon Jeaney, Jumat (21/11/14).

Menurut  Marlon,  setelah PEPERA tahun 1969, orang Papua telah berjuang dan berusaha sekuat tenaga untuk menjadi bagian dari WNI. Tapi kadang orang Indonesia dan pemerintahannya kadang melihat orang Papua dengan sebelah mata.

"Orang Papua ibarat pembantu di rumah orang kaya. Saya melihat orang Papua telah bekerja keras namun tidak pernah di hargai HAM-nya," tegas Marlon.

Marlon kritik, "Pada HUT RI, banyak uang yang dihabiskan untuk upacara dan resepsi di tanah Papua. Hak-hak utama rakyat diabaikan, perumahan misalnya," kata dia.

Karena itu, menurut dia, rakyat Papua justru lebih cinta Belanda dari pada Indonesia karena sebagian geduang di Manokwari, komples Sanggeng misalnya dibangun pada masa pemerintah Belanda.

"Hal ini musti dilihat dengan baik oleh pemerintah sebelum terlambat," kata Mahasiswa STIH Manokwari itu. (GE/003/MS)


Sumber :  www.majalahselangkah.com
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment