News
Loading...

Benny Wenda Disajikan Dengan Penghargaan Sebagai 12 Book Fair Menutup

Tuan Benny Wenda (foto,Nesta Gimbal)
Marigot - Hadiah Nobel Perdamaian nominasi dan aktivis Benny Wenda disajikan dengan Presiden Award oleh koordinator Book Fair Shujah Reiph dan Presiden House of Nehesi Publishing (HNP) Jacqueline Contoh pada penutupan edisi Tahunan ke-12 pada Sabtu malam pada upacara dikemas di Chamber of Commerce, Concordia.

Gubernur Eugene Liburan dan istrinya, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, dan Olahraga Patricia Lourens-Philip, Teritorial Konselor Annette Philips dari Collectivité, dan SXM Airport Managing Director Regina Labega termasuk di antara pejabat di penonton.


Yang berbasis di Inggris karya Wenda untuk membebaskan umat-Nya sendiri di Papua Barat (New Guinea) dari genosida dan pelanggaran hak asasi manusia, pada biaya pembuangan sendiri selama sepuluh tahun, telah dijelaskan oleh Reiph sebagai "berdiri untuk alasan yang sama yang menyebabkan penjara Mandela selama 27 tahun. "


Menggendong patung kayu Afrika, Wenda yang memberikan lokakarya sebelumnya di sore hari mengatakan ia memiliki hak istimewa untuk bertemu penulis lain yang dapat mengekspos melalui karya-karya mereka apa yang terjadi kepada orang-orang berjuang untuk bertahan hidup di negara-negara lain.


"Ini memberi saya harapan bahwa mereka dapat menulis cerita atau puisi tentang Afrika, Karibia, Amerika, Australia, Papua Nugini, Polinesia, Mikronesia dll;. Orang menangis minta tolong dan saya di sini untuk memberikan pesan Harap diingat orang-orang yang menderita, "katanya dalam sambutannya penerimaannya.


Malam, namun, milik ahli bahasa terkemuka Rhoda Arrindell, mantan Menteri Pendidikan, Kebudayaan dan Olahraga (2010-2012) yang bukunya Bahasa, Budaya, dan Identitas di St Martin adalah subyek dari peluncuran buku utama.Buku ini memberikan wawasan tentang bagaimana bahasa dan budaya dipengaruhi oleh identitas di St Martin dan didasarkan pada tahap akhir disertasi doktor yang dia lakukan di University of Puerto Rico untuk PhD-nya diperoleh pada tahun 2011.


"Buku ini adalah hasil dari pencarian pribadi untuk memperoleh data empiris dan memberikan analisis dalam rangka memberikan kontribusi untuk diskusi bahasa di St Martin," kata Arrindell. "Bagi saya itu sangat penting untuk pergi ke Puerto Rico, atau di mana saja, karena setelah semua diskusi ini tentang tempat bahasa St Martin 'Tis kita sendiri' yang kita rayakan di acara-acara seperti ini adalah para pendidik dan pembuat kebijakan yang masih menggenggam mana tempat itu, jika sama sekali, dalam kurikulum. aku ingin kembali dan menemukan data yang akan mendukung mengapa saya sangat percaya itu memiliki tempat dalam domain pendidikan. "


"Untuk kebijakan bahasa tanggal dalam pandangan saya tetap terarah oleh data empiris sehingga maksud di sini adalah untuk memeriksa bagaimana orang-orang di St Martin menggunakan bahasa untuk mengekspresikan identitas diri dan apa hubungan mungkin ada antara bahasa, identifikasi dan identifikasi diri," tambahnya. "Ini memperluas karya Daniella Jeffry dan lain-lain dan menggunakan data asli untuk menyajikan sketsa yang lebih rinci tentang vernakular St Martin, bersama dengan account terbaru dari realitas sosial dan linguistik kontemporer St Martin. Terakhir, buku ini mengusulkan kebijakan bahasa nasional untuk St Martin bersama dengan pedoman tentang bagaimana untuk memasukkan St Martin vernakular ke dalam proses pendidikan. "


Dia memberi contoh lucu tentang bagaimana populer St Martin vernakular telah merayap ke dalam domain administratif dan politik, pada satu titik memiliki penggalian di Pemerintah dan mengingatkan bahwa tidak ada hal seperti plural form "nasihat" sementara sisi Perancis tidak luput dengan benar "Rue Mullet ikan." Contoh aneh lain adalah untuk "menyentuh gaji seseorang."


"Saya selalu bertanya-tanya apakah mereka menyentuhnya dan meninggalkannya di sana," kata Arrindell tawa.


Arrindell menerima tepuk tangan berdiri untuk presentasi mencerahkan bukunya. Dia mengucapkan terima kasih kepada banyak orang yang memberikan kontribusi untuk publikasi, dalam penelitian dan melalui survei.


Pembicara tamu Dr Garrett Hongo, penyair, profesor dibedakan dan finalis Pulitzer Prize dari Amerika Serikat memuji karya Arrindell, mengatakan itu telah memberinya "tur pribadi dan perkenalan kepada orang-orang St Martin dan bahasa mereka."


"Melalui prestasi luar biasa nya buku ini baik-baik saja, saya menemukan sebuah karya luar biasa, sangat informasi, decorously berpendapat, dan gigih dipikirkan," katanya.


Sebelumnya Raymond Helligar membacakan empat nya populer "akar rumput" puisi yang diterima dengan baik oleh penonton. Kami bahasa ibu, pohon asam, dan satu tentang petisi untuk melarang ayam jago dibawa dengan sindiran tak terelakkan dan tawa.


Dua mahasiswa juga membacakan puisi dari Penulisan dalam Workshop Perancis yang diberikan siang hari oleh novelis dan penyair Nicole Cage dari Martinique.Shujah Reiph menyatakan Book Fair sukses besar lain, menyajikan stafnya bekerja keras di atas panggung untuk berterima kasih kepada mereka.Malam itu ditutup dengan minuman dan penandatanganan buku.

Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment