News
Loading...

SICA. Mendukung Kebebasan Bagi Orang-Orang Papua Barat

Kepulauan Solomon (Dok. Jubi)
Salomo - GEREJA di Kepulauan Solomon telah sepakat untuk secara aktif mendukung perjuangan kemerdekaan politik rakyat Papua Barat.
Desakan ini muncul seminggu sebelum Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono menghadiri Kepulauan Pasifik Development Forum Summit di Denarau, Fiji.
 
"Kami di Kepulauan Solomon telah mendengar tangisan rakyat Papua Barat dan kami berkomitmen untuk mengadvokasi hak mereka akan menguntungkan politik penentuan nasib sendiri dan kebebasan sejati," kata Pastor Peter Houhou, Vikaris Jenderal Keuskupan Agung Anglikan Honiara .
 
The re-artikulasi komitmen untuk politik penentuan nasib sendiri Papua Barat oleh pertemuan gereja sejalan dengan mandat diadopsi oleh Konferensi Pasifik Gereja Majelis Umum - di kompleks pertemuan yang sama tahun lalu.
 
Majelis meminta semua gereja-gereja Pasifik untuk mengadvokasi kebebasan masyarakat masih di bawah kekuasaan kolonial di Pasifik.
 
"Sementara kita di Kepulauan Solomon perlu memulai lagi dalam perjalanan menuju memikirkan kembali penentuan nasib kita sendiri, kita membuat pernyataan ini sebagai pengakuan atas tanggung jawab moral kita untuk mengindahkan teriakan saudara-saudara kita di Papua Barat yang berjuang untuk keadilan setiap hari, "kata Fr Houhou ..
 
Dua pekan lalu para pemimpin gereja Kepulauan Solomon belajar bahwa Gereja harus terus latihan tanpa rasa takut, peran kenabian dalam 'berbicara kebenaran berkuasa', dan dalam mereklamasi suara ini, berdiri untuk membela, menegaskan dan mengumumkan solidaritas dengan semua orang yang menderita mati-matian di bawah penindasan kolonial.
 
Pendeta Wilfred Kurepitu, Moderator Gereja Inggris di Kepulauan Solomon (UCSI) meminta gereja-gereja untuk melakukan tugas mereka.
 
"Ini adalah tugas moral gereja untuk melawan rezim yang menindas otoritas dan untuk secara aktif terlibat perjuangan untuk keadilan, kebebasan dan perdamaian."Kami dengan ini disebut, tidak hanya berharap kebebasan pada orang-orang yang tetap berada di bawah pemerintahan kolonial, tetapi secara aktif bekerja dalam memperjuangkan kebebasan semua orang tertindas, yang juga termasuk saudara-saudara kita di Kanaky (Kaledonia Baru) dan Maohi Nui (Polinesia Prancis ), "katanya.
 
Dalam bertepuk tangan dukungan Pemerintahnya dalam mensponsori Maohi Nui itu (Polinesia Perancis) re-prasasti ke Dekolonisasi Daftar UN tahun lalu, gereja-gereja di Kepulauan Solomon meminta pemerintah untuk segera menunjukkan dukungan serupa dengan perjuangan Papua Barat untuk kemerdekaan politik, dan dalam solidaritas dengan contoh yang ditetapkan oleh Pemerintah Republik Vanuatu.
Workshop Rethinking Rumah Tangga Allah di Kepulauan Solomon berlangsung 02-03 Juni dan diselenggarakan oleh Gereja Anglikan Melanesia (ACOM) dan Konferensi Pasifik Gereja.

Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment