News
Loading...

Benny Wenda menerima penghargaan di Karibia

Hadiah Nobel Perdamaian Nominee dan Free West Papua Campaign pendiri Benny Wenda telah melakukan kunjungan resmi ke pulau Karibia St Martin di mana dia mengumpulkan dukungan yang sangat besar dan pengakuan atas perjuangan Papua Barat untuk menentukan nasib sendiri dan kemerdekaan dari orang-orang Karibia yang juga disajikan dia penghargaan. Hal ini terjadi setelah Benny diundang untuk datang dan berbicara di pulau oleh Mr lasaña M. Sekou, salah satu penyair paling terkenal dan penulis daerah.

Foto: Benny menyajikan Papua noken / yum stringbag tradisional untuk Presiden Jacqueline Sampel dan pertemuan dengan lasaña M. Sekou dan Shujah Reiph

KunjunganIni adalah kunjungan ketiga resmi Benny untuk kawasan Karibia dan dia menerima dukungan besar dari orang-orang yang ditemuinya, termasuk gubernur, Mr Eugene Holiday.Benny secara resmi diundang untuk menghadiri 12 tahunan St Martin Bookfair di mana ia mengadakan lokakarya tentang situasi di Papua Barat.

Pada Sabtu malam, di Chamber of Commerce, Concordia, Benny juga dianugerahi dengan patung kayu Afrika, Penghargaan Presiden terhormat oleh selama upacara penutupan Bookfair.

Dukungan dari orang-orang KaribiaBenny mengatakan "orang-orang Karibia menyambut saya dengan hati terbuka" dan dia sangat berterima kasih atas semua dukungan dan simpati yang diterima pada kunjungannya.Yang hadir mengatakan kepada Benny bahwa "perjuangan Papua Barat kini perjuangan Karibia"dan bahwa "kita, pulau-pulau yang membentuk Karibia kecil tapi internasional suara kita sangat besar"Dunia penulis HNP terkenal lasaña M. Sekou memberikan pernyataan yang sangat kuat dukungan bagi rakyat Papua Barat

"Orang-orang Karibia, seniman, penulis, dan akhirnya pemerintah kita naik ke permukaan, memegang rekor luar biasa dalam kekalahan rezim Apartheid di Afrika Selatan dan pembebasan dari penjara dari Madiba, Nelson Mandela. Bahkan ketika kita berjuang untuk memperbaiki kesalahan dan memperbaiki kehidupan kita sendiri dalam suatu negara dan wilayah, bangsa yang lain, di wilayah lain dari pulau kami, memanggil kita untuk menaikkan banner sekali lagi, untuk bertemu di angin puyuh tersebut sekali lagi. Kami menjawab, oui, karena ini juga siapa kita sebagai 'Orang-orang Karibia.'KEBEBASAN UNTUK PAPUA BARAT! "

Benny mengatakan "orang-orang Karibia menderita begitu sangat di bawah kuk perhambaan dan banyak negara-negara Afrika juga mengalami kejahatan apartheid dan kolonialisme. Sekarang orang saya adalah beberapa dari yang terakhir di dunia untuk bertahan modern perbudakan, apartheid dan kolonialisme.Kami membutuhkan dukungan Anda untuk akhirnya bebas. "

Dia diberitahu oleh orang-orang Karibia bahwa mereka sangat terkejut dan hampir tidak bisa percaya bahwa Papua Barat masih menderita di bawah kolonialisme di abad ke-21.

Presentasi penghargaanSelama upacara penutupan Bookfair ada momen bersejarah seperti Benny disajikan dengan Presiden terhormat Award oleh koordinator Book Fair Shujah Reiph dan Presiden House of Nehesi Publishing (HNP) Jacqueline Sample.

Mereka yang hadir di antara penonton termasuk Gubernur Eugene Liburan dan istrinya, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, dan Olahraga, Patricia Lourens-Philip, Airport Managing Director SXM Regina Labega dan Teritorial Konselor Annette Philips dari Collectivité.

Tanah ini melanggar presentasi penghargaan juga dilaporkan oleh The Daily Herald, surat kabar terkemuka di North Eastern Karibia yang menggambarkan situasi di Papua Barat sebagai genosida dan tepat di seberang penonton, Benny diberi sejumlah besar dukungan dan simpati untuk perjuangan umat-Nya kebebasan. Shujah Reiph menyatakan bahwa Benny adalah "berdiri untuk alasan yang sama yang menyebabkan penjara Mandela selama 27 tahun."

Selama pidato penerimaan Benny, ia mengatakan kepada yang hadir:"Ini memberi saya harapan bahwa mereka dapat menulis cerita atau puisi tentang Afrika, Karibia, Amerika, Australia, Papua Nugini, Polinesia, Mikronesia dll;. Orang menangis minta tolong dan saya di sini untuk memberikan pesan Harap diingat orang-orang yang menderita, "

Benny juga mengatakan bahwa ia memiliki hak istimewa untuk bertemu penulis lain yang dapat mengekspos melalui karya-karya mereka apa yang terjadi kepada orang-orang berjuang untuk bertahan hidup di negara-negara lain.Orang-orang Karibia mengatakan kepadanya "Anda membawa pesan dari rakyat Papua Barat menangis untuk kebebasan dari tempat yang jauh. Kami akan menambahkan suara kita di Karibia untuk mendukung saudara-saudara kita dalam perjuangan Papua Barat. "

Sebuah pesan terima kasih dari Papua BaratAtas nama Kampanye Papua Merdeka Barat dan rakyat Papua Barat, Benny ingin menyampaikan terima kasih yang paling dalam dan tulus dan terima kasih kepada orang-orang dari Karibia untuk semua dukungan yang luar biasa dan konsisten mereka bagi orang-orang penderitaan kita.Orang-orang Papua Barat sehingga merasa sakit bahwa orang-orang Karibia telah mengalami perbudakan di bawah tapi sekarang dengan dukungan baru ditemukan dari daerah, akan melihat ke masa depan bersama-sama untuk dunia tanpa perbudakan, genosida atau kolonialisme.Kami tahu Anda akan selalu bersama kami, terima kasih banyakKampanye Papua Barat Gratis

office@bennywenda.orgoffice@freewestpapua.org

Sumber :  https://www.facebook.com/profile.php?id=100007585817375&ref=tn_tnmn
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment