News
Loading...

HARRY JANKINSON MENDUKUNG PAPUA MERDEKA BERSAMA BENNY WENDA DARI SEJAK UMUR 14 TAHUN

Photo Sebby Sambom dan Harry Jankinson
Harry Jankinson (Mewakili Generasi Muda Kerajaan Inggris) Berkomitmen Untuk Ikut-Serta Memperjuangkan Hak Politik Penentuan Nasib Sendiri Bagi Bangsa Papua Barat Dari Sejak Berusia 14 Tahun


 Apa benar? Mari kita ikuti kisahnya yang telah direkam oleh Admin KOMNAS-TPNPB bagian selanjutnya. Harry adalah seorang Siswa yang berumur 14 tahun di sebuah Sekolah Menengah Umum di Kerajaan Inggris (grade 12). Semua orang pasti sulit percaya, karena anak dibawah umur tapi  dia berkomitmen untuk ikut serta dalam memperjuangkan Hak Politik Menentukan Nasib Sendiri bagi Bangsa Papua Barat. Dalam hal ini, bagi manusia adalah mustahil. Tetapi bagi Tuhan tidak ada yang mustahil. Itu sebabnya, atas bimbingan Tuhan, Harry J pro aktif bekerja sebagai staf di Kantor Free West Papua Campaign (FWPC) di Oxford, UK.


Silakan mengikuti hasil wawancara oleh Admin KOMNAS-TPNPB dibawah ini….!!!

Admin Komnas-TPNPB:

Dengan bantuan siapa Anda (Harry) mengetahui masalah Papua?

Harry Jankinson:

Dalam tahun 2009, saya berusia 14 tahun pernah mendengar cerita tentang Pulau New Guinea di Sekolah dan saya tertarik dengan cerita itu. Kemudian saya mulai menelusuri berita dengan cara online di internet (google), untuk mencari berita tentang Pulau New Guinea. Akhirnya, saya menemukan  articles yang telah dipubliser, yang mana bercerita tentang Pulau New Guinea, dimana saya mengetahui bahwa di Pulau itu dihuni oleh orang kulit hitam dan telah dibagi menjadi dua bagian, yaitu di bagian Timur diberi nama “Papua New Guinea (Independence State of Papua New Guinea)” dan di bagian Barat diberi nama “Papua Barat (West New Guinea Netherland)” sewaktu Belanda menguasai wilayah itu.

Admin KOMNAS-TPNPB:

Ok Harry, apa yang anda lakukan setelah Anda mengetahui tentang Pulau New Guinea?

Harry Jankinson:

Setelah itu saya terus mencari informasi tentang Pulau New Guinea, dan ternyata saya menemukan sesuatu hal yang tidak masuk di akal saya. Yang saya maksud disini adalah “Mengapa di bagian Timur Pulau itu memperoleh Kemerdekaan dan di bagian Barat masih dibawah penguasaan Indonesia?” Akhirnya, saya terus mencari tahu akar masalah dan latar belakang pembagian pulau New Guinea. Dari hasil penelusuran ini, saya telah mengetahui dan membaca berita-berita tentang kejahatan Aparat Keamanan Indonesia, termasuk video-video pelanggaran HAM dan juga video-video perjuangan orang Papua dari Organisasi TPNPB-OPM dan Free West Papua Campaign serta perjuangan dari faksi lain.

Admin KOMNAS-TPNPB:

Apa yang Anda lakukan setelah mengetahui sejarah dan latar belakang pembagian pulau New Guinea ini?

Harry Jankinson:

Saya sangat tertarik dan prihatin dengan issues Papua Barat. Oleh karena itu, saya mulai melakukan activitas online di Facebook untuk mendapatkan teman yang dapat berkomunikasi aktif secara online, dimana bisa membagi cerita tentang Papua Barat. Dalam activitas online di Facebook, saya telah memperoleh akun dengan nama “Free West Papua Campaign”, yang beralamat di OXFORD, England-United Kingdom, kemudian add ke akun saya (Harry Jankinson). Selanjutnya, saya memperoleh akun FB-nya Dominic Brown dan saya add juga, dan akhirnya Dominic telah memberikan informasi dan data lebih lengkap tentang pelanggaran HAM termasuk Hak Politik Menentukan Nasib sendiri bagi Bangsa Papua Barat, yang mana telah dikorbankan dengan konspirasi politik kotor oleh Indonesia atas dukungan Amerika Serikat. Dari hasil ini, saya telah memperkaya diri dengan berita tentang perjuangan Bangsa Papua Barat, dimana hati saya sangat prihatin dan saya merasa terpanggil untuk ikut bergabung dalam perjuangan Papua Merdeka.

Admin KOMNAS-TPNPB:   

Apa yang Anda lakukan setelah mengetahui masalah Papua Barat dengan seksama?

Harry Jankinson:

Setelah itu, pada Bulan April 2012, saya telah membuat komitmen untuk ikut mendukung dan berjuang Papua Merdeka. Komitmen ini saya lakukan dengan cara, melakukan sebuah rekaman video yang telah dibantu oleh kaka kandung saya sendiri. Dalam video ini saya berkomitmen untuk ikut serta memberikan dukungan, dan saya akan active memperjuangkan Papua Merdeka. Bagi yang ingin mengetahui komitmen saya, silakan kunjungi link video yang online di youtube disini. Link video komitmen Harry Jankinson: “ Young People For a Free West Papua”, http://www.youtube.com/watch?feature=player_detailpage&v=mkCZClYNU0Y#t=1/, Komitmen saya demi membelah Hak Politik Penentuan Nasib Sendiri (Self Determination), saya relah tinggalkan Sekolah saya. Prinsip saya adalah setelah Papua merdeka, saya akan sekolah. Tapi untuk sementara saya tetap bergabung dengan Benny Wenda, dan kerja di Kantor Free West Papua Campaign di Oxford sampai Papua Merdeka.

Admin KOMNAS-TPNPB:

Apa langkah selanjutnya yang anda lakukan setelah anda berkomitmen melalui rekaman video ini?

Harry Jankinson:

Ya, saya telah melakukan kontak komunikasih kepada Mr. Benny Wenda. Akhirnya pada Bulan Juli 2012, Mr. Benny Wenda bersama keluarga Mrs. Maria Wenda menerima saya sebagai saudara dan juga sebagai anak, karena saya tergolong masih anak-anak. Setelah itu, saya active kerja di Kantor Free West Papua Campaign di OXFORD, UK, sampai kini. Dan Mr. Benny Wenda percaya saya, sekalipun saya masih anak-anak. Akhirnya, sewaktu Pembukaan Kantor Free West Papua Campaign di Port Moresby tahun 2013 lalu saya ikut serta disana, sebagai tim kerja dari Kantor FWPC Oxford-UK.

Admin KOMNAS-TPNPB:

Apa yang akan anda lakukan setelah ini?

Harry Jankinson:

Saya tetap dan terus berjuang Papua merdeka melalui kantor Free West Papua Campaign di OXFORD, England-UK, bersama Pemimpin Papua Merdeka (Mr. Benny Wenda). Saya akan berhenti berjuang, apabila Papua Barat Merdeka penuh sebagai bangsa yang berdaulat menurut hukum PBB, dari tangan Pemerintah Kolonial Republik Indonesia.

Admin KOMNAS-TPNPB:

Adakah pesan dan harapan anda untuk Orang Papua Barat?

Harry Jankinso:

Ya, ada. saya berharap bahwa orang Papua Barat harus bersatu dalam agenda prioritas dan berjuang terus dan jangan pandang mmenyerah, karena Kemerdekaan akan datang melalui sebuah perjuangan yang gigi. Pesan lebih khusus kepada Generasi muda Bangsa Papua Barat adalah “ bangkit dan melawan penjajah Indonesia sampai titik darah penghabisan”, karena generasi muda adalah harapan Rakyat Bangsa Papua Barat.  Ingat, Saya (Harry Jankinson) orang asli Inggris saja tinggalkan sekolah dari umur 16 tahun dan bergabung dengan Orang Papua Barat kemudian memberikan dukungan dalam perjuangan Papua merdeka, dan saya juga menjadi pejuang Papua Mereka.

Admin KOMNAS-TPNPB:

Adakah harapan dan pesan Anda kepada Pemerintah Inggris, Rakyat Inggris dan kepada Generasi muda di Negara Kerajaan Inggris?

Harry Jankinson:

Ya, ada. Saya berharap bahwa Pemerintah Kerajaan Inggris perlu memperhatikan dan mendengar ratapan Rakyat Bangsa Papua Barat, yang mana Bangsa Papua Barat menderita akibat Hak Politik Menentukan Nasib Sendiri (Self Determination) telah dikorbankan akibat konpirasi politik kepentingan Indonesia dan Amrika Serikat di Papua Barat. Oleh karena itu, saya harap bahwa Masyarakat Inggris turut serta memberikan dukungan penuh. Dan juga pesan saya yang lebih khusus kepada Generasi muda Kerajaan Inggris bahwa mari melakukan tindakan nyata, dan memberikan dukungan penuh atas perjuangan Rakyat Bangsa Papua Barat.

Demikian, hasil wawancara ini di updated guna menjadi perhatian oleh semua pihak dan dapat dilaksanakannya. Karena Kemerdekaan akan datang melalui perjuangan! Terima kasih atas perhatian Anda. Free West Papua. By Admin KOMNAS-TPNPB 2013.
 
Simber :  www.komnas-tpnpb.net
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment