News
Loading...

Dua Pemimpin Koalisi Nasional Papua Barat “Ayamiseba dan Dr Ondawame” Menolak Kembali ke Indonesia

YOGYAKARTA. TIMIPOTU NEWS. Dua Pemimpin Koalisi Nasional Papua Barat Untuk Pembebasan Telah Diperingatkan Bahwa Mereka Menghadapi Pembunuhan Oleh Militer Indonesia

Akibatnya, Vanuatu kepala WPNCL tentang misi Andy Ayamiseba, dan wakil ketuanya, Dr John Otto Ondawame, mungkin harus tetap berada di pengasingan di Port Vila, Radio New Zealand International melaporkan.

Vanuatu Pos wartawan Len Garae menulis kemarin bahwa surat kabar telah menerima undangan dari dua orang Papua Barat (Franz Albert Joku dan Nicholas Simion Messet) yang bekerja untuk Indonesia, mengundang Ayamiseba dan Dr Ondawame rumah dengan alasan bahwa "waktu berubah di Papua Barat untuk lebih baik ".

Barak Sope, yang merupakan Vanuatu penasihat khusus koalisi, dilaporkan mengatakan kepada Ayamiseba dan Ondawame tidak mengindahkan panggilan untuk kembali ke rumah dan memimpin orang-orang mereka.

Sope mengingatkan masyarakat bahwa ketika dia perdana menteri Vanuatu, ia mengundang Kepala Papua Barat Thys Elouy ke Vanuatu untuk ulang tahun kemerdekaan ke-20. Tapi setelah Elouy tiba kembali di Papua Barat, ia dibunuh oleh polisi Indonesia.

Hak kesulungan Papua

Ayamiseba mengatakan ia hanya akan kembali ke Papua Barat setelah pendudukan militer Indonesia berakhir, menurut Radio New Zealand International.

Ia dikutip oleh Vanuatu Post mengatakan: "Siapa yang tidak lama untuk kembali ke negara tercinta ? Tapi ada alasan yang sangat kuat mengapa kita tidak bisa. Alasannya ada hubungannya dengan hak asasi kita, status politik dan keamanan kita. Kami adalah setelah identitas asli kami. Kita dilahirkan Papua dan kita akan mati Papua. Kami tidak Indonesia. Dan hak asasi kita telah diperkosa oleh penjajah didukung oleh PBB."

Ayamiseba mengangkat isu mengganggu dari total kurangnya kebebasan media di Papua Barat, bertanya mengapa, jika situasi telah membaik, yang wartawan masih dilarang dari Papua Barat.

Dia juga menunjukkan bahwa pada bulan Januari tahun ini, negara anggota Melanesian Spearhead Group ( MSG ) pergi pada misi pencari fakta ke Papua Barat , tetapi dicegah dari pertemuan setiap aktivis Papua Barat. Sebaliknya, sebagian besar aktivis Papua Barat ditangkap sebelum misi dimulai dan ditahan di penjara karena durasinya.

Perdana Menteri Vanuatu, Moana Karkas Kalosil telah menjadi pendukung kuat kemerdekaan di Papua Barat, mengatakan PBB baru-baru ini bahwa itu mengabaikan masyarakat adat Papua Barat, 10 persen di antaranya mengaku telah dibantai oleh penjajah militer Indonesia selama masa lalu 50 tahun.

Sumber: Pacific Media Watch 8514
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment