News
Loading...

Yones Douw: Lima Bupati di Wilayah Mee-Pago "Tidak Peduli" Acara Mubes

Yones Douw, Sekertaris Panitia Mubes pencegahan Miras dan HIV/AIDS di Nabire (Foto: Ist)
NABIRE, SUARAPAPUA.com --- Panitia penyelenggara Musyawarah Besar (Mubes) pencegahaan Minuman Keras (Miras) dan HIV/AIDS, menyesalkan sikap empat Bupati di Wilayah Adat Mee-Pago, yang dinilai tidak peduli dengan penyelenggaraan kegiatan akbar tersebut. 


Sekertaris Panitia, Yones Douw, kepada suarapapua.com menjelaskan, kegiatan akan digelar sejak 17 - 20 November 2014, di Kabupaten Nabire, dan rencananya mendapat dukungan dari para Bupati di wilayah Adat Mee-Pago, yakni Bupati Paniai, Nabire, Dogiyai, Deiyai, Timika dan Intan Jaya.

“Namun sampai saat ini lima Bupati belum bantu kami sama sekali, padahal waktu kegiatan semakin dekat, kecuali Bupati Deiyai, Dance Takimai, yang sudah memberikan bantuan," kata Yones.

Gubernur Provinsi Papua, Lukas Enembe, kata Yones, saat bertemu dengan panitia penyelenggara sudah menyampaikan komitmen untuk membantu, dan menyatakan kesediaan untuk hadir dalam kegiatan tersebut.

“Gubernur juga sampaikan kalau akan perintahkan Bupati-Bupati di wilayah adat Mee-Pago untuk bantu, namun sampai saat ini belum ada kejelasan." 

"Kami menyesalkan sikap lima Bupati ini, padahal acara ini digelar untuk menyelamatkan umat Tuhan yang ada di wilayah pemerintahan mereka,” tegasnya.

Menurut Yones, dana yang telah terkumpul di rekening bendahara panitia hanya berasal dari pemerintah provinsi Papua, dan bantuan dari Bupati Deiyai, sedangkan lima bupati lainnya hanya janji dan janji.

“Kami akan terus berkomunikasi dengan mereka, agar bisa sedikit membantu agar kegiatan ini bisa berjalan dengan sukses. Ini kegiatan yang dibuat untuk menyelamatkan umat Tuhan dari bahaya Miras, dan penyakit HIV/AIDS yang kami lihat sangat berbahaya di Papua,” katanya. 

Senada dengan Yones, Ketua Panitia Mubes, Pater Nato Gobay, Pr, membenarkan jika sampai saat ini kelimat Bupati tersebut belum memberikan sumbangan, atau bantuan kepada panitia. 

Dikatakan, panitia juga telah bekerja keras untuk menyiapkan acara Mubes ini secara matang. Beberapa pembicara dan pemateri dari unsur pemerintah, masyarakat adat, dan tokoh agama juga telah diundang.

“Berharap semua pihak bisa menyukseskan acara ini. Kegiatan ini dibuat demi menyelamatkan generas Papua, terutama umat Tuhan yang ada di wilayah adat Mee-Pago,” katanya.

Kata Pastor asal Paniai ini, Gubernur Papua, beserta istrinya direncakan membuka acara, sekaligus menyampaikan materi dan himbaun kepada ribuan umat Tuhan yang akan menghadiri acara Mubes tersebut.

“Mohon doa dan dukungan semua pihak, agar penyelenggaraan acara ini bisa berjalan dengan sukses. Ini demi anak cucu kita kedepannya." (Baca: Pater Nato: Penyakit AIDS dan Miras di Wilayah Adat Mee-Pago Sangat Memprihatinkan!).

"Saat ini Miras dan penyakit HIV/AIDS menjadi pembunuh nomor satu di tanah Papua. Kita sama-sama akan bicarakan cara-cara pencegahaannya, agar generas Papua dapat diselamatkan,” kata Gobay, yang pernah bertugas di Timika, Biak, dan kini menjadi Pastor Paroki Kristus Raja, Nabire, Papua. 

OKTOVIANUS POGAU

Sumber :  www.suarapapua.com
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment