News
Loading...

LAPORAN TUAN BENNY WENDA SAAT REFERENDUM SKOTLANDIA

Laporan dari Benny Wenda menyaksikan referendum Skotlandia untuk kemerdekaan

Benny Wenda berbicara kepada ribuan orang Skotlandia hari sebelum referendum kemerdekaan Skotlandia. 


Kamis lalu saya diundang untuk menyaksikan dan dan untuk menghitung suara dalam referendum Skotlandia untuk kemerdekaan. Saya bisa menyaksikan bagaimana mudahnya untuk secara demokratis meminta orang-orang apa yang mereka inginkan untuk masa depan mereka. Ini adalah apa yang dijamin oleh hukum internasional untuk rakyat kita di Papua Barat. Sebuah tindakan penentuan nasib sendiri dengan standar internasional, yang merupakan referendum, sehingga kita bisa bebas memilih masa depan kita sendiri. Saya ingin berterima kasih kepada Skotlandia SNP, Radikal Kemerdekaan Kampanye dan orang-orang Skotlandia untuk undangan mereka untuk menyaksikan tindakan mereka untuk menentukan nasib sendiri dan atas dukungan mereka.


Di sini di Skotlandia kita menyaksikan sebagai orang bebas diperbolehkan untuk mengekspresikan pendapat mereka sendiri. Tidak ada intimidasi, tidak ada kekerasan. Ini adalah demokrasi yang sebenarnya. Tidak ada yang mengancam akan memilih satu atau lain cara. UK sekarang menjadi teladan bagi negara-negara lain di dunia dalam demokrasi.

Pemerintah Indonesia mengklaim bahwa orang-orang Papua Barat menyerahkan kedaulatan kami ke Indonesia dengan 1.969 Act of Free Choice. Kami orang Papua Barat menyebut tindakan ini PEPERA. Kami mendesak semua pengamat internasional untuk menyenangkan menyelidiki apa yang terjadi pada tahun 1969 Pemerintah Indonesia selalu mengklaim bahwa Pepera itu bebas dan adil dan bahwa kita orang Papua Barat bebas memilih untuk bergabung dengan Indonesia. Atas nama rakyat saya di Papua Barat saya katakan bahwa Act of Free Choice tidak bebas dan adil. Itu tidak dengan standar internasional. Itu adalah penipuan. 1025 orang dipilih oleh tentara Indonesia dan dipaksa, mengisyaratkan dan diancam oleh rezim militer yang kejam untuk bergabung dengan Indonesia. Dunia kini mencari tahu tentang bagaimana kedaulatan kami dicuri dari kami. Pada bulan Oktober 2013 Perdana Menteri Vanuatu pada saat itu, Moana Carcassas mengatakan kepada PBB bahwa, mengacu pada Act of Free Choice, "Kita harus takut jika PBB telah membuat beberapa kesalahan di masa lalu. Kita harus mengakui kesalahan kita dan memperbaikinya "


Pendukung Kampanye Benny Wnd Free West Papua setelah diwawancarai oleh Andrew Marr untuk berita BBC

Di Papua Barat yang kita doakan adalah bahwa kita memiliki hak kami untuk menentukan nasib sendiri, dengan standar internasional, di bawah hukum internasional. Sehingga, seperti orang-orang Skotlandia kita dapat memilih masa depan kita sendiri. Apakah kita memilih untuk bersama dengan Indonesia atau merdeka terserah kita, rakyat Papua Barat. Ini adalah hak kedaulatan kami dan tidak ada yang memiliki hak untuk curang mengambilnya dari kita. Kami tidak akan pernah berhenti sampai kita memiliki hak kita untuk menentukan nasib sendiri.

Komunitas Free West Papua Campaign di 21.32
Berbagi
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment