News
Loading...

Ini Surat AWPA untuk Presiden Indonesia Terkait Intimidasi terhadap Pengacara HAM, Gustaf Kawer

Beberapa aktivis LSM dan mahasiswa di Papua membentangkan spanduk saat demonstrasi penolakan kriminalisas atas pengacara HAM Papua, Gustaf Kawer. Foto: Suarapapua.comi
Jayapura, MAJALAH SELANGKAH -- Sejumlah pihak di Papua menilai pemanggilan atas pengacara Hak Asasi Manusia (HAM) terkenal di Jayapura, Gustaf Kawer adalah upaya kriminalisasi atas pekerjaannya dan mereka mendesak laporannya dicabut.
Desakan untuk pencabutan kini datang dari  Australia West Papua Association (AWPA) Sydney Australia. Pada Rabu (03/09/14) lalu AWPA menulis surat kepada  Presiden Republik Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono. 

Surat ini intinya meminta SBY  untuk mendesak Kepolisian Daerah Papua untuk membatalkan tuduhan apapun terhadap Gustaf dan mengingatkan mereka tentang kewajiban mereka untuk menjamin bahwa para pembela hak asasi manusia dapat melaksanakan pekerjaan mereka tanpa takut kekerasan dan ancaman, sebagaimana ditetapkan dalam Deklarasi PBB tentang Pembela HAM 1998.

Tersebut disajikan secara utus berikut ini:

Bapak Presiden Yudhoyono,

AWPA menulis surat kepada Anda tentang pengacara HAM terkenal  Gustaf Kawer yang telah menerima surat panggilan kedua ke kantor polisi di Jayapura dalam beberapa hari terakhir.  Hal ini dimengerti bahwa sesama pengacara menduga ada upaya untuk mengintimidasi Gustaf dalam melakukan pekerjaan penting sebagai pembela hak asasi manusia. 

Sebuah masyarakat demokratis harus mendengarkan dan menghormati siapa saja yang melakukan advokasi untuk perlindungan hak asasi manusia, termasuk pengacara, wartawan dan perwakilan masyarakat sipil sebagai satu-satunya dapat menguntungkan masyarakat dengan menunjukkan bahwa keadilan dipandang harus dilakukan.

Permintaan untuk bantuan hukum dari masyarakat sipil bisa sangat besar dan meskipun beban kerja Gustaf  tinggi, ia berkomitmen untuk memberikan bantuan kepada mereka yang membutuhkan.

Pada tanggal 12 Juni 2014, diadakan  sidang kasus untuk kliennya, meskipun Gustaf telah meminta penundaan karena kasus pengadilan lain yang ia harus menghadiri pada waktu yang sama. Para hakim memutuskan untuk melanjutkan sidang terhadap klien Gustaf, walaupun Gustaf  telah meminta menunda karena tabrakan dengan waktu sidang lain.

Setelah mendapat informasi ini, Gustaf segera berjalan ke ruang sidang dan menyampaikan keberatan dan protes terhadap hakim.  Namun karena tetap dipaksakan, Gustaf meminta untuk hakim menghentikan jalannya sidang.

Atas protes ini, kini Polisi telah memberitahu Gustaf bahwa hakim  telah mengajukan  dugaan perilaku mengganggu dan menghinanya di ruang sidang. Beberapa rekan pengacara mengkhawatirkan bahwa ini adalah bagian dari rencana untuk mencegah Kawer  dalam melakukan pekerjaannya sebagai pengacara HAM. 

Surat dari Departemen Reskrim Kepolisian Daerah Papua mengacu pada tuntutan pidana pada "Kejahatan Terhadap Otoritas Publik", sebagaimana didefinisikan dalam artikel 211 dan 212 KUHP Indonesia (KUHP), sebagai dasar hukum untuk penyelidikan. Kasus ini menunjukkan bahwa hakim di Pengadilan Tata Usaha Negara  Jayapura dan Polda Papua berusaha untuk mengkriminalisasi Gustaf Kawer dengan tujuan untuk menghambat pekerjaannya sebagai pengacara hak asasi manusia.

Kami meminta  Anda untuk menghubungi  dan mendesak Departemen Reskrim Kepolisian Daerah Papua untuk membatalkan tuduhan apapun terhadap Gustaf dan mengingatkan mereka tentang kewajiban mereka untuk menjamin bahwa para pembela hak asasi manusia dapat melaksanakan pekerjaan mereka tanpa takut kekerasan dan ancaman, sebagaimana ditetapkan dalam Deklarasi PBB tentang Pembela HAM 1998.


Hormat Kami,

Joe Collins
Sekretaris  AWPA (Sydney)

CC.  Kedutaan Besar Indonesia  Canberra dan Kedutaan Besar Australia Jakarta.


Sumber : http://majalahselangkah.com/content/-ini-surat-awpa-untuk-presiden-indonesia-terkait-intimidasi-terhadap-pengacara-ham-gustaf-kawer
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment