News
Loading...

KNPB: POLISI GANGGU IBADAH DUKA JOHN ONDAWAME

Polisi berpakian preman sedang melepaskan spanduk duka nasiona (dok/knpb)
Jayapura, 8/9 (Jubi)- Badan Pengurus Pusat Komite Nasional Papua Barat (KNPB) mengatakan Kepolisian Resort Mimika telah menggangu berlangsungnya ibadah duka nasional atas meninggalnya tokoh Papua Merdeka, John Otto Ondawame di Vanuatu pada 4 September lalu. Ibadah duka ini dilakukan di Timika, hari Minggu (7/9).

Sekretaris KNPB, Ones Suhuniap, kepada Jubi menceritakan pada hari ini Minggu, 07/09, jam 09:30 pagi, keluarga besar Masyarakat Papua yang ada di Timika sedang mengadakan Ibadah di Gereja GKI KINGMI Jemaat Bahtera, Kwamki Baru yang dipimpin Pdt. Reiyn Pigai.

Menurut Suhuniap, Ibadah baru berlangsung 10 menit, tepat pukul 09:40, Kepolisian Polsek Miru, mendatangi tempat ibadah berlangsung, menghadang dan melepaskan kain spanduk duka Nasional.

“Kedatangan mereka sangat mengganggu Ibadah yang sedang berlangsung di dalam Gereja,” katanya.

Kepolisian melepaskan spanduk dengan alasan menjaga keamanan wilayah Timika. “Ada Pejabat-pejabat lewat dan bisa melihatnya jadi harus dilepaskan dari depan Gereja ini. Juga mengganggu semua Masyarakat asli Papua yang ada disekitarnya,” katanya menirukan alasan kepolisian.

Tidak hanya itu, pihak aparat juga menghalangi jemaat yang sedang berusaha memotret aksi mereka itu.

“Semua Jemaat yang sedang pegang HP Kamera dilarang untuk mengambil gambar,” tutur Suhuniap.

Victor Yeimo, Ketua umum KNPB mengakui adanya tindakan pihak kepolisian itu.

Yeimo menilai tindakan polisi sangat jauh dari harapan rakyat, kampanye pemerintah untuk menjujung tinggi nilai-nilai kemanusiaan dalam menjalankan doa menurut agama dan keyakinan masing-masing.

“Mereka tidak memilik etika. Tidak menghormati ibadah duka,” kata Yeimo.
Tentunya, menurut Yeimo, rakyat yang berduka sangat kecewa dengan tindakan aparat itu. Sekalipun begitu, rakyat tetap berduka.

Hingga Berita ini ditulis, Juru bicara, Polda Papua, Komisaris Besar Polisi, Sulistyo Pudjo, yang diminta konfirmasi belum membalas pesan singkat dari tabloidjubi.com. (Jubi/Mawel)

Sumber :  www.tabloidjubi.com
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment