News
Loading...

Jurnalis Perancis Tolak Ditemui Pemerintah Indonesia

Jurnalis asal Perancis, Thomas Charles Tendies (40) dan Valentine Burrot (29) di area kantor Imigrasi Kelas 1 Jayapura beberapa waktu lalu (Jubi/Indrayadi TH)
Jayapura, Jubi – Thomas Dandois and Valentine Bourrat, dua jurnalis Arte TV Perancis yang ditahan di ruang tahanan Kantor Imigrasi (Kanim) Jayapura, Provinsi Papua, menolak ditemui siapapun, termasuk pihak pemerintah Indonesia bahkan jurnalis di Jayapura.

Tim dari Kementerian Koordinator Politik, Hukum dan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Kemenko Polhukam) dalam kedatangannya ke Jayapura guna mengunjungi kedua jurnalis tersebut pada awal September 2014, mendapat penolakan.

Kepala Seksi Lalulintas Keimigrasian, Jayapura, Papua, Edwar Infaindan mengatakan, sejak penahanan Dandois dan Bourrat pada 6 Agustus lalu, mereka hanya mau ditemui oleh kuasa hukum dan pihak Kedutaan Besar (Kedubes) Perancis di Jakarta.

“Mereka tidak mau ketemu siapapun, termasuk Kementerian Polhukam,” kata Infaindan saat ditemui Jubi diruang kerjanya, Jl Percetakan Negara, Jayapura Kota, Jumat (26/9).

Infaindan yang tengah menjabat Pelaksana Harian (Plh) Kepala Imigrasi Jayapura saat itu menjelaskan, kedatangan pihak Kemenko Polhukam, awal bulan ini, berdasarkan permintaan pihak Pemerintah Perancis. Namun, tim yang menempuh hampir delapan jam penerbangan dari ibukota negara ini harus kembali tanpa mendapatakan keterangan apapun dari Dandois dan Bourrat.

“Pihak kedubes Perancis di Jakarta menyurati pihak Kemenko Polhukam untuk temui mereka, untuk lihat bagaimana keadaan mereka. Tapi, mereka tolak. Mereka kunci pintu,” ucap Infaindan.

Dua jurnalis perancis yang bernama lengkap Thomas Charles Dandies (40) dan Loise Maria Vallentine Baurrat (29) itu juga menolak ditemui oleh sesama rekan seprofesinya. Kedatangan Jubi yang bermaksud menyampaikan dukungan pun, tidak mengubah keputusan mereka.

“Semua (ditolak). Mereka ini kan juga jurnalis, tapi tidak tahu kenapa, semua mereka tolak. Apalagi yang perempuan (Valentine Bourrat), cemberut terus,” ujar Infaindan, beberapa saat setelah meninggalkan ruang kerjanya.

Pria yang pernah bekerja di Keimigrasian Jakarta selama empat tahun itu menjelaskan, Dandois dan Bourrat hanya mau dibezoek oleh kuasa hukum mereka, Aristo Pangaribuan dari Jakarta. Infaindan mengaku, tak mengetahui alasan mereka menolak di bezoek, kendati diperbolehkan.

“Waktu awal-awal, hanya mereka (pengacara) yang bisa ketemu. Sekarang sudah kembali ke Jakarta. Lalu dari pihak kedutaan Perancis dan polisi Perancis dari kedutaan mereka,” ucapnya.

Dua warga Prancis ini diketahui sebagai jurnalis yang bekerja untuk stasiun televisi Arte di Perancis.

Kelompok pembela wartawan, Reporters Without Borders, RWP, mengatakan, Thomas Dandois sebagai wartawan yang memiliki “integritas dan kejujuran.” Dia juga pernah ditahan di Nigeria pada 2007 karena meliput aktivitas kelompok separatis Tuareg.

Dandois dikenal pula sebagai wartawan yang pernah meliput di wilayah konflik seperti Somalia, Myanmar, Kosovo, Darfur, dan Jalur Gaza.  (Yuliana Lantipo)

sUMBER :  WWW.tabloidjubi.com
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment