News
Loading...

Pembaca Palasan : Papua Barat dalam hubungan Australia - Indonesia

Ilustrasi
Australia - 4 Februari 2014 10:59 - Joe Collins dari Australia West Papua Association merespon barang Peter McCawley pada pandangan Peter Cosgrove di Indonesia , bagian yang juga disebutkan Duta Besar Greg Moriarty :

    
Duta Besar untuk Indonesia , Greg Moriarty yakin ' ... sebuah Indonesia yang stabil , kuat dan makmur juga penting untuk kemakmuran dan keamanan Australia . Memang sebagai negara tetangga - stabilitas lanjutan Indonesia dan persatuan adalah kepentingan inti untuk Australia ' .

    
Tidak banyak orang akan setuju bahwa kita harus mencoba dan melanjutkan dengan tetangga kita , tetapi pertanyaannya adalah berapa banyak kita dapat mengabaikan pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi di depan pintu ?

    
Jika kita mengambil penolakan pemerintah untuk merilis dokumen rahasia 30 tahun tentang perang di Timor Timur dan khususnya dokumen-dokumen yang berhubungan dengan ' pagar betis ' , operasi militer yang dilakukan oleh pasukan Indonesia di Timor Timur yang mengakibatkan kematian ribuan penduduk sipil Timor , apa yang dikatakan tentang kita sebagai sebuah negara ?

    
University of NSW akademik Clinton Fernandes telah diterapkan untuk menjamin pembebasan dari dokumen-dokumen yang berkaitan dengan pengobatan di Indonesia orang Timor-Leste antara tahun 1981 dan 1982 dan percaya bahwa dokumen pemerintah dari periode yang mengungkapkan ' pola penyembunyian ' tentang apa yang terjadi di Timor Timur , tentang yang telah terjadi ' konsensus bipartisan ' .

    
Tentu saja nyata ' titik gosok ' dalam hubungan kita dengan Indonesia akan menjadi Papua Barat. Ya , Indonesia telah membuat kemajuan besar menuju demokrasi sejak jatuhnya Suharto tapi tidak di Papua Barat. Bulan ini sejumlah tahanan politik Papua Barat menerima antara 15 dan 18 tahun penjara karena hanya menaikkan bendera Papua Barat, Bintang Kejora .

    
Indikator lain dari belum membaiknya situasi hak asasi manusia di Papua Barat adalah meningkatnya jumlah tahanan politik di wilayah itu . Pada awal Januari 2013 , ada 33 tahanan politik di penjara Papua . Pada bulan Desember 2013 terdapat setidaknya 70 .

    
Saya tidak yakin rakyat Papua Barat akan setuju dengan Perdana Menteri kita ketika dia mengatakan pada kunjungannya ke Indonesia pada bulan September tahun lalu , "Saya mengagumi dan menghormati apa yang telah Anda dan pemerintahan Anda dilakukan untuk meningkatkan otonomi dan kehidupan orang-orang Papua Barat dan saya yakin bahwa mereka dapat memiliki kehidupan yang terbaik dan masa depan terbaik sebagai bagian dari Indonesia yang tak terpisahkan , sebagai bagian integral dari Indonesia . "

Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar