News
Loading...

AS Senjata TNI sebagai Laut Cina Simmers

Duta Besar AS untuk Indonesia Robert O. Blake Jr ( EPA Photo / Pushpa Kumara )
Jakarta . Amerika Serikat berencana untuk membantu memodernisasi militer Indonesia , termasuk ketentuan untuk pelatihan dan peralatan , di tengah meningkatnya ketegangan di Laut Cina Selatan , di mana China adalah meletakkan klaim ke perairan yang disengketakan .
Duta Besar AS untuk Indonesia Robert O. Blake Jr , pada konferensi pers yang diselenggarakan oleh Jakarta Foreign Correspondents Club pada Kamis , mengatakan bahwa pemerintah AS akan terus membantu Tentara Nasional Indonesia ( TNI ) dengan latihan bilateral dan penawaran itu dengan peralatan modern .
" Kami sudah memiliki lingkup tumbuh latihan bilateral dengan militer Indonesia , dan kami sangat senang dengan itu , " kata Blake , dalam menanggapi pertanyaan tentang apa yang AS lakukan untuk membantu keamanan di Indonesia . " Kami memiliki kerjasama keamanan yang sangat baik sekarang antara kedua negara kita . Kami sedang berupaya untuk membantu Indonesia memodernisasi militernya , membantu Indonesia dengan segala macam pelatihan dan kebutuhan peralatan lainnya , dan kami sangat gembira tentang prospek . "
Indonesia telah membuat rencana untuk meningkatkan pembelian perangkat keras militer dari luar negeri , termasuk kapal selam dari Rusia dan Korea Selatan . Ini juga akan membeli peralatan dari Perancis dan Inggris , dan delapan helikopter serang Apache senilai $ 600 juta dari Amerika Serikat . Mereka akan tiba di pengiriman terpisah hingga 2017 , menurut Antara .
Cina telah mengerahkan pengaruhnya melampaui pantainya , dengan kapal-kapal perang yang berpatroli di Laut Cina Selatan , di daerah yang diyakini merupakan bagian dari wilayahnya dan bukan kepentingan negara-negara tetangga seperti Vietnam dan Filipina . Laut Cina Selatan berpotensi memiliki cadangan minyak mentah dan gas alam yang besar .
Beberapa pemimpin di seluruh wilayah telah khawatir dengan peningkatan aktivitas China di perairan yang disengketakan .
Presiden Filipina Benigno Aquino baru-baru ini dibandingkan forays angkatan laut China untuk kegiatan ekspansionis militer Nazi Jerman yang menyebabkan Perang Dunia II .
Blake, meskipun, mengatakan bahwa China berada dalam hak-haknya dalam melakukan kegiatan terbaru mereka , atas dasar bahwa daerah-daerah tertentu dari Laut Cina Selatan terbuka untuk digunakan oleh negara mana pun .
" Saya akan mengatakan pertama-tama mereka adalah rute internasional yang angkatan laut pun dapat menggunakan , termasuk diri kita sendiri yang bisa melakukan itu, jadi kita tidak menganggap bahwa provokasi tertentu , " kata Blake .
Aleksius Jemadu , dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik di Universitas Pelita Harapan , mengatakan bahwa AS melihat ekonomi Indonesia tumbuh dan meningkatkan anggaran militer sebagai target pasar untuk menjual teknologi militer .
"AS tidak ingin tertinggal , pasar berkembang sangat cepat dan melihat tahun-tahun mendatang , ingin menggunakan nya [ di Indonesia ] pasar untuk menjual senjata , " kata Aleksius .
Dia mengatakan bahwa sementara AS akan keuntungan dari penjualan tersebut , ia ingin melihat stabilitas di bagian dunia dan membayangkan Indonesia memainkan peran besar dalam mencapai itu .
Namun , tumbuh sikap nasionalisme dari negara-negara Asia Timur seperti China dan Jepang dapat merusak stabilitas di kawasan itu , katanya .
" Indonesia memainkan peran dalam menjaga keamanan militer di Asia Tenggara , dan nasionalisme terus meningkat . Di Jepang dan Cina , dengan sengketa mereka atas Laut Cina Timur , itu adalah ancaman bagi stabilitas kawasan secara keseluruhan , " kata Aleksius .
Dia mengatakan bahwa Indonesia masih perlu untuk memodernisasi militernya , seperti yang telah jatuh di belakang pengeluaran militer dari negara-negara tetangga dengan batas-batas yang jauh lebih kecil untuk melindungi .
" Indonesia perlu memodernisasi sistem yang karena selama beberapa tahun terakhir , anggaran tidak tinggi dibandingkan dengan negara-negara Asia Tenggara lainnya . Ini lebih rendah dari Singapura dan Malaysia , " katanya .
Hikmahanto Juwana , guru besar hukum internasional di Universitas Indonesia , menggema pendapat Aleksius itu .
" Ini adalah hal yang benar untuk dilakukan karena apa yang terjadi di Laut Cina Selatan dan daerah , " kata Hikmahanto .
Meskipun eksplorasi angkatan laut baru-baru ini China di kawasan itu , Hikmahanto mengatakan kekhawatiran riil Indonesia adalah dengan kapal patroli perbatasan Australia melanggar ke perairan Indonesia . Banyak dikritik sikap garis keras pemerintah Australia terhadap pencari suaka telah melihat angkatan lautnya berulang kali melanggar perairan Indonesia .
" Sulit untuk mengatakan jika China melanggar hukum , tapi Australia telah melanggar perairan Indonesia . Pemerintah Indonesia ingin mengadakan pembicaraan multilateral untuk mengatasi masalah ini . Saya pikir setiap masalah yang ada hubungannya dengan masalah suaka adalah masalah bilateral antara Australia dan Indonesia , " kata Hikmahanto .

Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar