News
Loading...

Sebuah Genosida Di Tanah Papua Lupa . Artikel Baru Dari Majalah Inggris

Ilustrasi Genosida Di Tanah Papua, Oleh Indonesia ( Foto, www.malanesia.com)
Oleh : Tom Davies #

Bayangkan protes . Sebuah protes terhadap tindakan dari tirani , pemerintahan militer yang menindas benar-benar toleran terhadap perbedaan pendapat . Sekarang bayangkan protes yang rusak dalam serangan terkoordinasi oleh polisi dan pasukan militer , menewaskan puluhan warga sipil tak bersenjata dan menangkap banyak lainnya . Bayangkan banyak dari mereka ditahan diperkosa , disiksa dan dimutilasi oleh horrifically penculik mereka . Sekarang di mana Anda akan membayangkan peristiwa seperti ini akan terjadi ? Suriah mungkin? Atau mungkin Korea Utara ? Mungkin di bawah salah satu kediktatoran sangat haus darah di Afrika atau Amerika Selatan ? Anda akan mempertimbangkan sesuatu seperti ini pembantaian . Sebuah kejahatan keji oleh pemerintah terhadap rakyatnya yang akan Anda berharap akan menyebabkan protes dari masyarakat internasional .

Anda akan salah pada semua penting . Peristiwa dijelaskan terjadi pada tahun 1998 , di tempat yang , kalau bukan karena situasi politik yang mungkin dianggap surga di tengah Pasifik Selatan. Anda mungkin belum pernah mendengar tentang hal itu sebelumnya, hanya karena Anda mungkin pernah mendengar dari 1998 Biak Massacre sebelumnya. Acara seperti ini tidak biasa di sana, mereka dibingkai dengan latar belakang setengah abad konflik dan pendudukan militer agresif . Mereka menyebut wilayah ini Papua Barat , tetapi Anda mungkin tahu itu yang terbaik sebagai bagian lain dari pulau yang di atasnya duduk Papua Nugini , tempat lebih dikenal secara internasional untuk cerita diperdebatkan kanibalisme dari tetangganya , yang telah diduduki oleh Indonesia sejak 1960-an , di mana kekejaman dan konflik merupakan kejadian terlalu biasa .


Saya pertama kali belajar tentang Papua Barat hampir secara kebetulan belaka ketika menghadiri debat panel di London tahun lalu . Perdebatan pada outmanoeuvring tirani dan termasuk tokoh-tokoh seperti perwakilan hukum dari Tentara Suriah Bebas dan aktivis anti pemerintah dicatat dari Azerbaijan . Namun itu sosok aneh duduk di ujung panel yang tampak paling menarik bagi orang banyak , megah di kemeja Hawaii dan hiasan kepala suku . Kepala panel memperkenalkan dia sebagai Benny Wenda , pemimpin kemerdekaan Papua Barat . Wenda berusia 37 tahun pada waktu itu , tapi Anda bisa dimaafkan bila berpikir dia sepuluh tahun lebih tua , yang dalam konteks hidupnya tidak mengherankan .


Wenda lahir pada tahun 1975 di Lembah Baliem di dataran tinggi Papua Barat , tiga belas tahun setelah aneksasi Indonesia dari wilayah tersebut . Ketika ia baru berusia satu tahun militer Indonesia membom desanya dalam menanggapi pemberontakan rakyat Lani dataran tinggi terhadap pemerintahan militer Indonesia . Banyak keluarga Wenda tewas dalam serangan udara berulang-ulang dan dia sendiri terjadi cedera kaki yang parah , sehingga pertumbuhan terganggu . Selama enam tahun ke depan Wenda dan banyak dataran tinggi lainnya di Papua Barat tinggal di bersembunyi di hutan-hutan Papua Barat tengah . Setelah orang-orang Lani akhirnya menyerah kepada pemerintah Indonesia , ia melanjutkan belajar di Universitas di Jayapura , kota terbesar di Papua Barat , dan menjadi pemimpin kemerdekaan dicatat dan Sekretaris Jenderal Demmak , Majelis Tribal Koteka .


Pada tahun 2002 Wenda dipenjara karena memimpin prosesi di sebuah reli Independence yang diduga berubah menjadi kekerasan . Ini terjadi selama tindakan keras pada Gerakan Kemerdekaan hanya beberapa bulan setelah pembunuhan mencatat tokoh pro -kemerdekaan Theys Eluay . Menghadapi hukuman penjara 25 tahun , Wenda melarikan diri dari tahanan sementara pada percobaan dan mampu melarikan diri melintasi perbatasan ke Papua New Guinea , di mana ia bertemu kembali dengan istrinya , Maria , di sebuah kamp pengungsi dan diberikan suaka politik di Inggris . Dia sekarang tinggal bersama keluarganya di luar Oxford , dan kampanye untuk West Papua Independence di acara-acara seperti yang saya hadiri .


Selama perdebatan di London itu Wenda yang mencuri pertunjukan . Dalam keadaan normal lainnya salah satu panelis lainnya , aktivis terkemuka dan aktivis semua akan menjadi sangat menarik bagi setiap wonk politik menghargai diri sendiri . Tapi itu Wenda yang menangkap imajinasi penonton , ceritanya begitu tragis tak terhitung , setengah dari kerumunan berpendidikan telah sampai pagi itu bahkan tidak menyadari bahwa tanah kelahirannya ada . Kisahnya begitu indah sedih , begitu pedih dan ketika ia dibulatkan permohonan dengan membawakan sebuah lagu yang ditulisnya sementara dipenjarakan pada ukulele buatan tangan dicat dengan bendera kemerdekaan Papua Barat , Anda bisa melihat beberapa anggota penonton hampir tidak bisa untuk menahan air mata . Yang, di sebuah ruangan yang penuh dengan aktivis politik hardnosed muda dan lainnya berbagai macam urusan saat ini penggemar , cukup sesuatu memang.


Papua Barat sering dicap sebagai genosida terlupakan . Kekejaman yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia hanya terlalu diplomatis penting , terlalu jauh di luar lingkup pengaruh Barat yang akan dianggap layak dari banyak catatan oleh sebagian besar sumber-sumber media , atau banyak tindakan oleh pemerintah Barat . Konflik ini benar-benar keterlaluan oleh sebagian besar orang , namun diperkirakan bahwa 100.000 orang telah mengungsi , dan dari 100.000 menjadi lebih dari 400.000 orang mungkin telah meninggal selama lima puluh tahun terakhir , proporsi yang tinggi dari mereka warga sipil . Pemimpin Kemerdekaan tak terhitung jumlahnya telah ditangkap , dipenjara atau dibunuh oleh militer Indonesia . Namun, meskipun penjajah ekses terburuk , PBB telah memberikan Indonesia dengan dukungan diplomatik dan negara-negara tetangga , seperti Papua Nugini dan Australia , telah mengejar kebijakan peredaan terhadap kekuasaan Indonesia dari Papua Barat. Terlepas dari beberapa aktivis dan politisi di luar negeri , orang-orang Papua Barat berdiri hampir sendiri , dirampas hak mereka untuk menentukan nasib sendiri dan sebagian besar diabaikan oleh masyarakat internasional .


Skala kekerasan di negara yang cukup kecil dan jarang penduduknya tersebut hanya bisa disamai oleh excessiveness dari respon Indonesia untuk kegiatan pro-kemerdekaan . Pada tahun 1978 , lima pemimpin faksi pro -kemerdekaan , OPM , menyerah untuk menyelamatkan desa mereka tertangkap dan selanjutnya dipukuli sampai mati dengan warna merah besi panas dan tubuh mereka dilemparkan ke dalam jamban . 125 penduduk desa maka mesin ditembak sebagai tersangka simpatisan OPM . Pada tahun 1981 , 10 orang Papua tewas dan 58 hilang tanpa jejak di wilayah Paniai , sementara akhir tahun itu diperkirakan 13.000 orang Papua tewas di dataran tinggi tengah dari bulan September sampai Desember. Pada tanggal 24 Juni 1985 di daerah yang sama , 2.500 orang tewas dalam satu hari . Pada bulan Juli 2009 , setelah pengibaran bendera Bintang Kejora ( suatu tindakan yang dianggap ilegal oleh pemerintah Indonesia ) di desa Papua Barat Jugum , lebih dari 30 rumah dibakar ke tanah oleh militer , dan pada tahun 2011 sedikitnya lima orang tewas ketika polisi melepaskan tembakan pada reli kemerdekaan. Ini hanya sebuah snapshot dari kekerasan ekstrem yang dilakukan selama konflik , yang tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti .


Indonesia telah ditemukan di Papua Barat apa yang mungkin disebut sebagai Vietnam nya . Perang tidak pernah bisa benar-benar menang melawan rakyat pribumi yang jelas tidak menerima tempatnya sebagai pengikut mereka . Perbedaannya adalah , meskipun metode brutal dan kekuatan militer penting yang digunakan untuk membatalkan perbedaan pendapat itu , kekerasan terus berlanjut selama lebih dari lima puluh tahun . Indonesia belum menyerah dalam klaim kedaulatan atas wilayah dan , sementara kegiatannya di Papua Barat tetap terlindung dari pengawasan internasional , mengapa itu ?

Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar