News
Loading...

Ringkasan Peristiwa di Papua Barat Untuk Bulan Januari-Awal Februari 2014

Ilustrasi Kekerasan Militer Indonesia di papua
YOGYA. TIMIPOTU NEWS. Ada sejumlah besar insiden penembakan (khususnya di wilayah Puncak Jaya) sejak awal tahun dengan militer menanggapi banyak insiden dengan operasi keamanan. Berbagai bentrokan dan penembakan di sekitar Mulia menimbulkan rasa takut di masyarakat, mengganggu aktivitas normal mereka.

Dalam laporan Jubi pada 7 Februari, Panglima Daerah Militer (Pangdam) XVII Cenderawasih, Mayjen Christian Zebua membantah informasi tentang bentrokan antara TNI - Polri dan kelompok bersenjata di Puncak Jaya telah menyebabkan ratusan orang meninggalkan daerah karena takut. " Itu tidak benar. Situasi di Puncak Jaya baik-baik saja. Tidak ada kekhawatiran. Kegiatan masyarakat berjalan seperti biasa. Jadi, informasi atau berita yang tersebar tidak benar, " kata Zebua, Jumat ( 2/7 ). Dia menekankan Informasi tentang ratusan orang dievakuasi dari daerah Puncak Jaya memang sengaja diciptakan untuk tujuan tertentu. " Pernyataan ini sengaja dibuat oleh kelompok atau pihak tertentu" katanya.

Namun, dalam laporan Jubi sama salah satu warga dari daerah melaporkan bahwa sekitar 200 warga termasuk dirinya harus meninggalkan Puncak Jaya karena takut. "Saya penduduk Dondobaga yang tinggal di desa Kulirik. Aku memilih untuk melarikan diri ke Nabire dengan orang lain karena TNI - Polri sering melakukan serangan. Ini membuat kami merasa tidak aman, tidak nyaman dan takut".

Hal ini tidak hanya warga Puncak Jaya yang mengalami trauma tetapi juga penduduk setempat di Kabupaten Kepulauan Yapen karena pasukan keamanan menyapu di daerah. Pada 1 Februari pasukan keamanan Indonesia membunuh salah satu anggota OPM selama baku tembak di distrik Yapen Waropen. Sepuluh orang lainnya ditangkap. Sebuah pasukan keamanan gabungan polisi dan TNI melakukan razia pada pertemuan OPM di Yapen Waropen. Ketika pasukan keamanan berusaha menyerbu pertemuan para anggota OPM yang diduga melepaskan tembakan, melukai tiga orang. Aparat keamanan mengklaim telah menyita senjata, busur dan panah, pakaian kamuflase dan dua bendera Bintang Kejora dari tempat kejadian.

Dalam menyapu terbaru pada tanggal 8 Februari pasukan keamanan memasuki Gereja Karubate di Puncak Jaya mengklaim OPM telah disimpan senjata di dalam gedung. Ketua Persekutuan Gereja-Gereja Baptis Papua, Socratez Sofyan Yoman mengutuk tindakan intimidasi.

Jubi (27/1) melaporkan insiden gereja lain ketika pasukan keamanan melakukan pencarian gereja Dondobaga di Kulirik. Puncak Jaya penduduk, Ely Tabuni mengatakan kepada Jubi bahwa beberapa orang yang beribadah di gereja Dondoboga dilecehkan oleh Pasukan Keamanan Nasional Indonesia. Pada saat itu, mereka merampok warga yang diduga sebagai anggota Gerakan Pembebasan Papua di gereja. Beberapa petugas dari TNI memukul dan mengusir warga yang tidak menerima gangguan ini selama beribadah. Untungnya, ada ada petugas yang berhasil rekan-rekan mereka untuk menghentikan kekerasan ini. Pasukan keamanan sedang mencari orang yang terlibat dalam insiden penembakan.

Kepala Kepolisian Puncak Jaya mengakui bahwa mereka telah menangkap dua orang yang dicurigai sebagai anggota TPN / OPM. Gereja itu kosong pada saat itu. Keduanya ditahan di gereja pada pukul enam. Jika dalam proses penyidikan mereka tidak bersalah, mereka akan dirilis. Tidak ada hukuman militer warga. Jadi itu tidak benar. Jadi tidak ada cerita kekerasan oleh aparat keamanan terhadap warga negara. Katanya. http://tabloidjubi.com/en/?p=624
The Jakarta Globe juga melaporkan pertempuran yang sedang berlangsung di daerah tersebut. Ini dilaporkan dalam artikel penduduk daerah mengatakan, "Orang-orang di desa-desa Kulirik, Dondobaga, Talileme, Karubateand Yalingga yang ketakutan dan mereka takut pergi ke gereja. http://www.thejakartaglobe.com/news/fighting-drags-on-in-papuas-mulia-subdistrict-as-residents-suffer-effects/

Insiden Lain

Pada 4 Januari, kantor polisi diserang di distrik Kurik Kabupaten Puncak Jaya Papua oleh sekelompok orang bersenjata. Pada saat serangan hanya dua pribadi bertugas di stasiun. Lima lainnya pribadi keluar berpatroli di daerah sekitarnya. Kelompok penyerang terdiri dari sekitar 20 orang yang dihapus delapan senjata dan amunisi dari stasiun. The Puncak Jaya kepala polisi distrik, Kombes. Marselis mengklaim bahwa para pelaku yang bertanggung jawab atas serangan itu adalah anggota Yambi Group di bawah pimpinan Leka Telenggen. Leka berafiliasi dengan pemimpin Organisasi Papua Merdeka (OPM), Goliat Tabuni yang tinggal di distrik Tingginambut.

Pada Selasa pagi 7 Januari, kelompok tak dikenal membunuh seorang pengemudi ojek di dusun Wuyuneri, terletak di distrik Puncak Jaya Papua. Abdul Halil, sepeda motor sopir taksi 43 tahun yang berasal dari Makassar, Sulawesi Selatan. Dia mengambil pelanggan dari Mulia ke Wuyuneri. Saat mereka tiba di sekolah tinggi negara SMU 1, seseorang menembaknya di wajah. Ini belum jelas berapa banyak orang yang terlibat dalam penembakan itu.

Pada 9 Januari, anggota dari kelompok bersenjata tewas oleh pasukan keamanan antara kilometer 45 dan 50 di wilayah pertambangan PT Freeport Indonesia oleh tim gabungan dari Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan personel polisi yang juga menyita M-16 senapan serbu dan majalahnya.
 Papua wakil kepala Polri Brigjen.

Jenderal Paulus Waterpauw mengatakan, almarhum diyakini telah menjadi anggota kelompok bersenjata yang telah beroperasi antara Mile 41 dan Mile 50 area zona pertambanganFreeport di Timika.
Pada hari Sabtu 18 Januari, kelompok bersenjata menyerang sebuah pos militer di Kota Lama, Mulia. Posting ini diawaki oleh personil dari 1714/Puncak Distrik Militer Jaya Militer (Kodim ). Dua tentara terluka.

Pada 24 Januari, empat orang tewas dalam bentrokan selama operasi keamanan di Puncak Jaya. Seorang perwira militer Indonesia ditembak mati dalam serangan di Mulia pada 10:50 waktu setempat. Insiden itu terjadi saat petugas sedang menuju ke arah lebih awal tembak-menembak adegan antara pasukan keamanan dan kelompok bersenjata di Mulia. Dilaporkan tiga OPM juga tewas.

MSG Mengunjungi Papua Barat

Sebuah delegasi dari Melanesia Spearhead Group (MSG) pemimpin mengunjungi Papua Barat pada 13 Januari lalu Pada KTT MSG di Noumea pada Juni 2013, isu keanggotaan untuk Papua Barat di puncak ditangguhkan. The WPNCL telah diterapkan pada MSG untuk keanggotaan penuh di KTT Juni. Kunjungan oleh MSG sebagian untuk menilai aplikasi dengan WPNCL untuk menjadi anggota.

Delegasi MSG termasuk menteri luar negeri Fiji, Ratu Inoke Kubuabola, Papua New Guinea Rimbink Pato, Kepulauan Solomon Tanah Liat Forau Soalaoi dan perwakilan dari FLNKS dan Vanuatu. Menteri Luar Negeri Vanuatu Edward Natapei tidak bergabung dengan delegasi mengatakan program yang diterima hanya sehari sebelum kiri delegasi tidak termasuk pertemuan dengan organisasi masyarakat sipil di Papua Barat. "Hanya satu hari sebelum kami berangkat Vanuatu untuk melakukan perjalanan ke Indonesia, kami punya program kunjungan yang diabaikan, tidak melibatkan pertemuan dengan masyarakat sipil, tidak melibatkan pertemuan dengan orang-orang Papua Barat, kepemimpinan di Papua Barat yang peduli tentang hak asasi manusia dan yang bisa memberi kami informasi lebih lanjut tentang Koalisi Nasional Papua Barat untuk Pembebasan yang berbasis di Vanuatu. Kami menyadari bahwa sebenarnya itu sedang dibajak oleh pemerintah Indonesia untuk bekerja pada isu lain yang adalah untuk mempromosikan hubungan ekonomi dan kerjasama pembangunan dengan pemerintah Indonesia. Kami merasa bahwa kami akan gagal dalam misi.

Selama kunjungan kepala delegasi, mengatakan Fiji Menteri Luar Negeri Ratu Inoke Kubuabola. "Kami sepenuhnya menghormati kedaulatan Indonesia dan integritas teritorial dan kami lebih lanjut mengakui bahwa Papua Barat merupakan bagian integral dari Indonesia". (Note. ini bukan posisi Pemerintah Vanuatu).

Selama kunjungan MSG demonstrasi diadakan sebelum Papua Barat Provinsi DPRD (DPRP) di Jayapura dan sejumlah besar demonstran ditangkap. Polisi mengklaim para aktivis ditangkap karena mereka tidak memiliki izin untuk demonstrasi. Para aktivis mengatakan mereka hanya ingin bertemu dengan delegasi dari MSG dan untuk menunjukkan dukungan untuk aplikasi Papua Barat untuk keanggotaan MSG. Mereka juga menginginkan MSG untuk bertemu dengan kelompok masyarakat sipil untuk membahas situasi HAM di Papua Barat. Setelah meninggalkan Papua Barat delegasi bertemu dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Jakarta. Sekelompok orang Papua Barat menggelar protes di luar hotel tempat delegasi tinggal dan memblokir mobil delegasi dalam untuk waktu yang singkat.

Meskipun perjalanan itu dikontrol ketat John Ondawame dari WPNCL mengatakan perjalanan dengan MSG masih berharga. Dalam laporan RNZI (22 Januari) katanya tentang kunjungan "Mereka menyaksikan sendiri perilaku Indonesia, mereka harus membangun opini mereka sendiri pada kunjungan jadi aku yakin bahwa Melanesia adalah Melanesia, bukan orang Indonesia, Melanesia memiliki pendapat mereka sendiri tentang hal ini.

Keanggotaan untuk Papua Barat tidak melihat harapan sebagai Yvon Faua, yang mengambil bagian sebagai utusan dari Kaledonia Baru FLNKS mengatakan ada kelompok lain yang juga mengklaim mewakili Papua Barat dan orang-orang akan lebih baik dilayani jika mereka bekerja bersama-sama. "Laporan FLNKS harus membuat para pemimpin adalah bahwa hal itu tidak mungkin untuk menerima aplikasi. Saya pikir Melanesian Spearhead Group telah bergabung dengan semua yang lain karena seperti yang kita tahu ada juga organisasi lain. "Yvon Faua mengatakan ada kemungkinan untuk payung organisasi Papua Barat untuk mengajukan permohonan keanggotaan (RNZI 22 Januari) MSG.

Namun, catatan harapan adalah Vanuatu saran menteri luar negeri bahwa Melanesia Spearhead Group mungkin harus bertemu dengan para pemimpin masyarakat sipil Papua di tempat lain "Pilihan lain adalah untuk benar-benar mengatur untuk bertemu dengan para pemimpin Papua Barat di tempat yang berbeda untuk membangun legitimasi Koalisi Nasional Papua Barat untuk Pembebasan. "(RNZI 17 Januari). Pada akhir Januari, Menteri Luar Negeri Fiji's penjelasan sekretariat MSG di perjalanan oleh delegasi MSG ke Papua Barat dan Indonesia.

Tahanan PolitiK

Sebuah laporan di koran lokal di Papua Barat mengatakan bahwa sejumlah orang Papua yang telah mengangkat Bintang Kejora di Biak Mei 2013 telah menerima hukuman penjara 15 dan 18 tahun. Namun, ini tidak benar dan 15 dan 18 tahun adalah apa jaksa memanggil. Namun persidangan masih berlanjut dan putusan tersebut belum diumumkan. Dari Papua di balik jeruji besi " Hukuman yang sangat berat yang diajukan oleh Penuntut Umum untuk terdakwa dalam kasus 1 Mei 2013 Biak mengkristal sidang menjadi ujian penting bagi kebijakan Indonesia di Papua.

Lima dari enam terdakwa yang diancam dengan hukuman 15-18 tahun untuk damai menaikkan bendera Bintang Kejora di Biak". PBB juga melaporkan pada bulan Januari pembaruan perusahaan yang pada akhir Januari 2014, setidaknya ada 74 tahanan politik di penjara Papua. http://www.papuansbehindbars.org/?p=2546.

Sementara itu, masih banyak peristiwa yang delum bias dipublikasikan seperti, di Papua masih ada system militerisasi secara struktural, pelayanan pendidikan yang kurang memadai, ekonomi rakyat yang tidak berkembang karena ada kecurigaan dari Negara terhadap orang Papua, pelayanan kesehatan yang minim yang pada akhinrya menyabakan angka kematian meningkat.

Di lain agenda, pihak keamanan gabungan militer masih mendaftarkan para aktivis-aktivis Papua sebagai bagian dari pencarian orang. Banyak orang Papua menjadi ajang pencarian militer dengan keputusan untuk ditembak mati.

Itulah pantauan media TIMIPOTU NEWS terkait situasi Papua selama ini yang terus terjadi. (Bidaipouga Mote)
 
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar