News
Loading...

MAHASISWA INTAN JAYA MINTA PENYALURAN BEASISWA SESUAI KEBUTUHAN

Elinus Kobogau (Jubi/Mawel)
Jayapura, 12/2 (Jubi) – Ikatan Pelajar Mahasiswa Intan Jaya (IPMIJ) meminta pemerintah daerah Kabupaten Intan Jaya mengatur penyaluran beasiswa bagi mahasiswa yang study akhir maupun yang masih semester berjalan disesuaikan dengan kebutuhan.

“Kami minta, menyalurkan beasiswa biaya studi sesuai kebutuhan masing-masing jurusan, sebagaimana di masa bupati carateker Maximus Songgonau,” kata Ketua IPMIJ, Elinus Kobogau ke tabloidjubi.com di Abepura, Kota Jayapura, Papua, Selasa (11/2).

Menurut Elinus, sewaktu Bupati Kabupaten Intan Jaya dijabat carateker, pembagian beasiswa bagi mahasiswa jurusan umum berbeda dengan jurusan yang langka peminatnya.

“Mahasiswa jurusan umum menerima Rp5 juta. Jurusan khusus seperti perawat, komunikasi dan teknik mendapat Rp6 juta. Terus untuk jurusan kedokteran Rp22 juta per semester dan studi akhir Rp10 juta. Tapi saat dijabat Bupati Natalis Tabuni, semuanya  sama rata. Semua jurusan dapat Rp5 juta per semester berjalan dan mahasiswa semester akhir menerima Rp9 juta,” katanya menjelaskan.

Hanya saja, kata Elinus, alasan perubahan jumlah dana beasiswa ini tak jelas bagi mahasiswa. Pemerintah hanya menjelaskan ragu atas kebenaran pembagian beasiswa waktu bupati carateker. “Kami tidak pernah dapat data dari Kepala Dinas Kesejateraa Rakyat (Kesra) yang lama,” tutur Elinus, menirukan penjelasan dari Kabag Kesra Intan Jaya beberapa waktu lalu.

Entah ada laporan atau tidak, menurut Elinus, pemerintah mempunyai kewajiban atau pertimbangan dalam penyaluran beasiswa sesuai kebutuhan jurusan umum dan khusus.

Walaupun tak sesuai harapan, menurut Elinus, para mahasiswa Intan Jaya bersyukur karena sejak pemerintahan carateker hingga bupati definitif ada perhatian terhadap pendidikan.

“Kami salut pada pemerintah daerah. Hanya masalah bagi sama rata sementara beda kebutuhan,” ujar mahasiswa semester akhir jurusan hukum, Universitas Cenderwasih Jayapura, Papua ini.

Salah satu mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi di Jayapura, Arnold Belau membenarkan perbedaan jumlah beasiswa dari bupati carateker ke bupati definitif.

“Waktu Maximus Songonau, saya dapat Rp3 juta. Mahasiswa jurusan umum, misalnya jurusan sosial dapat Rp2,5 juta. Dan saya pernah dapat Rp5 juta. Masa bupati sekarang ini, dua semester, saya belum dapat,” ujar mahasiswa semeter delapan ini.

Menurut Arnold persoalan yang dihadapi ini bukan hanya dialami dirinya, tapi teman lainya pun mengalami hal serupa.

“Mereka juga ada yang tak menerima dana beasiswa semester berjalan. Bahkan ada mahasiswa kedokteran angkatan 2008 belum dapat beasiswa sampai sekarang. Mahasiswa jurusan penerbangan juga ada yang belum dapat perhatian pemerintah daerah,” tuturnya.

Sehingga untuk menghindari hal serupa terjadi lagi, kata Elinus, dirinya bersama para pengurus IPMIJ telah mengajukan data mahasiswa Intan Jaya di kota Jayapura kepada pemerintah daerah Kabupaten Intan Jaya.

“Data ini nantinya mempermudah pemerintah dalam penyaluran beasiswa. Kami harap pemerintah gunakan data ini. Baca data baik-baik, agar tak ada yang tak dapat ataupun dapat double,” tuturnya. (Jubi/Mawel)

Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar