News
Loading...

Militer Indonesia Bersiap Untuk Penindasan di Papua Barat

Ilustrasi Militer Indonesia Masuk West Papua (KNPB)
Akrockefeller Militer Indonesia memiliki rencana besar dan telah membuat beberapa pembelian besar. Mereka baru saja mengakuisisi 8 unit Helicopter Tempur AH – 64 Apache dari AS. Helikopter yang diproduksi oleh Boeing dan akan dikirim antara 2015 dan 2017.

Juga dalam proyek ini: sejumlah Kapal Selam Kelas Kiloklav Kilo dari Rusia, 3 kapal selam lagi dari Korea Selatan, dan sejumlah Leopard Tank dari Jerman.

Sementara itu, militer Indonesia di Papua membawa alat-alat keras terbaik mereka, membawa helikopter serang dan puluhan tentara bersenjata untuk membersihkan demonstran dan memberikan “keamanan” bagi pejabat Melanesian Spearhead Group (MSG) selama misi pencari fakta mereka baru-baru ini.  Empat puluh tujuh demonstran Papua ditangkap, termasuk lansia aktivis lingkungan Papua Barat, Mama Yosepha, pemenang Hadiah Lingkungan Goldman pada tahun 2001.

Dalam insiden terpisah, ratusan mahasiswa Universitas Cendrawasih (UNCEN) berdemonstrasi di Jayapura menyerukan Papua Barat harus diterima di MSG, dan mahasiswa Papua Barat di Jakarta memblokade mobil delegasi MSG saat  dalam perjalanan ke kunjungan dengan Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Meskipun upaya ini untuk mencapai delegasi MSG,  pejabat Indonesia berhasil mencegah delegasi MSG dari pertemuan dengan aktivis Papua Barat selama mereka tinggal. Banyak orang Papua menganggap ini sebagai kegagalan kunjungan MSG,  karena pemimpin adat Papua tidak dilibatkan proses tersebut.
Victor Yeimo dari KNPB menulis ( diterjemahkan dari Bahasa Indonesia ) :
“Kita dapat dengan jujur mengatakan bahwa misi delegasi MSG dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Fiji, Ratu Inoke Kubuabola,  tidak berhasil memantau dan mencari fakta-fakta dan kondisi pelanggaran HAM di Papua Barat.”
Di tempat lain di Puncak Jaya, “operasi keamanan” dari 25 tentara dan polisi menyebabkan kematian 3 Militer Papua Barat dan 1 tentara Indonesia dalam baku tembak. Wilayah Puncak Jaya, juga rumah bagi tambang emas dan tembaga raksasa AS Freeport McMoran – , telah menjadi ajang dari seri yang berkelanjutan dari pertempuran kekerasan, dengan lebih dari 50 orang tewas dalam bentrokan akhir tahun lalu.

Helikopter Apache baru TNI akan menjadi alat yang sangat berharga dalam upaya mereka untuk membasmi penduduk asli yang tersisa masih di mana saja di sekitar operasi pertambangan besar.

Selain membeli semua senjata, militer dan polisi Indonesia juga telah menerima pelatihan dari AS, Australia dan negara-negara lain.  Baru-baru ini,  sebuah proyek pelatihan polisi Selandia Baru di Papua Barat telah dituduh memberikan “bantuan yang membunuh”, sebagai polisi NZ terlatih yang dikatakan terlibat dalam penumpasan brutal terhadap para aktivis Papua Barat.
Seorang petani Papua dijelaskan perlakuan di tangan polisi ini:
Mereka mendobrak pintu masuk Mereka melepaskan tembakan pistol ke langit di luar dan dua polisi dalam menembak pistol ke langit-langit. Ada 15 dari kita di rumah -saya dan 14 siswa .
Mereka menggunakan sepatu mereka untuk melompat pada saya.  Saya dipukuli dan pingsan 03:00-10:00 dengan popor senapan dan tongkat kayu.  Mereka berteriak-teriak ‘Anda OPM. Anda bodoh’.
Pada 11:00 kami dibawa ke markas polisi. Darah tercucur di seluruh wajah saya. Mereka membuat kami dalam van polisi di belakang. Tidak ada makanan, tidak ada air, tidak ada toilet. Hari berikutnya pada 13:00 kami dikeluarkan.
Sementara pemerintah Barat membayar layanan bibir untuk mempromosikan demokrasi dan hak asasi manusia, jejak senjata penjualan,  pelatihan dan bantuan terkemuka dari Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Rusia, Australia, dll langsung ke diktator dan rezim yang menindas untuk tujuan menundukkan orang-orang yang melawan mereka.
Sebagai aktivis Papua Buchtar Tabuni menentang Selandia Baru : “Mungkin sudah waktunya Selandia Baru berpikir tentang Papua. Pendanaan Selandia Baru ke pemerintah Indonesia harus berhenti.”
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar