News
Loading...

Octovanius Mote: Aktivis Papua Barat Melobi Para Pemimpin Pasifik

Tuan Octovianus Mote
YOGYA. TIMIPOTU NEWS. Sementara mereka menunggu keputusan tajam pada keanggotaan mereka dari Melanesia Spearhead Group (MSG), aktivis Papua Barat bepergian negara-negara Pasifik lobi untuk mendukung tawaran mereka.

Salah satu aktivis tersebut diasingkan jurnalis investigasi Octovanius Mote, yang baru saja kembali ke rumahnya diadopsi di Washington DC di Amerika Serikat bulan lalu, setelah pulau hopping negara Melanesia. Dia adalah seorang aktivis dan pelobi dalam demokrasi terbesar di dunia.

Namun, seperti sejarah panas terik negaranya di bawah Indonesia dan kegagalan mereka derita di tangan Amerika Serikat, PBB dan tetangga terdekat mereka Papua Nugini dalam mengamankan otonomi, Mote adalah mengambil satu langkah pada satu waktu.

Mote mengatakan setelah 40 tahun pemerintahan Indonesia, bergabung dengan kelompok seperti MSG akan meningkatkan upaya mereka untuk kemerdekaan.

Pada tahun 1961, katanya 1025 dari sanak saudaranya yang dipilih oleh orang Indonesia ketika PBB memberi Papua Barat kesempatan untuk menentukan nasib sendiri dalam apa yang dikenal sebagai 'Act of Free Choice'. Namun, Mote mengatakan para pemimpin mereka menunjukkan rekaman bagaimana mereka (Indonesia) menyiksa rakyat.

"Hasil yang jelas dari itu mereka memilih pemerintahan Indonesia dan kami menjadi provinsi Indonesia," katanya kepada ISLANDS BUSINESS.

"Dalam keadaan ini, kita warisi pemerintah ini dan isu-isu ini dengan baik didokumentasikan dan tidak dibuat.

Sejak itu, ia dan anggota kebebasan Gerakan Papua telah menyerukan pada masyarakat internasional untuk memberi mereka pengakuan.
Mote juga diakui karena terlibat dalam mencoba untuk mengatasi penentuan nasib sendiri. Sebagai mantan kepala biro koran Kompas di Papua Barat, ia menjabat sebagai pelapor untuk dialog nasional mengenai masalah ini pada tahun 1999 antara Presiden Indonesia Habibie, yang telah mengklaim reformis tag, dan tokoh masyarakat Papua Barat.

Namun, partisipasi (Habibie) nya datang pada kondisi bahwa masalah kemerdekaan itu tidak dibahas. Namun, para pemimpin Papua Barat disajikan permohonannya dan Mote dan empat lainnya penyelenggara pertemuan menemukan diri mereka dalam daftar hitam atas tuduhan (diduga direkayasa) untuk membeli senjata. Habibie menunda keputusan tentang permohonan otonomi.

Untungnya, Mote sudah dalam perjalanan dari Indonesia untuk Amerika Serikat sebagai bagian dari program Visitors Amerika Serikat Badan Informasi. Itu yang terakhir dia melihat tanah airnya.
Di pengasingan, Mote terus menangis untuk mendukung sepupu timur dan telah melihat perubahan dalam hati di berbagai pemerintah Melanesia.

"Saya bertemu dengan kelompok dukungan di Fiji pada dasarnya mendapatkan update pada apa yang kemajuan pada aplikasi kami," katanya.

Dia mengatakan dia didorong oleh dukungan yang ditunjukkan. "Jadi untuk itu kita benar-benar ingin berterima kasih kepada semua pemimpin Melanesia untuk bersatu ini setelah 50 tahun pemerintahan Indonesia."

Mote juga antusias tentang respon dari tetangga terdekat Papua Barat Papua Nugini yang di masa lalu cenderung memihak Indonesia.
Mantan Perdana Menteri, Sir Michael Somare, anggota pendiri dari MSG, kata Papua Barat harus terlibat dengan masyarakat Melanesia karena budaya mereka (West Papua) adalah Melanesia.

Kami tidak melihat pemimpin MSG menentang hak kita untuk menentukan nasib sendiri dan perlawanan kita terhadap kejahatan terhadap kemanusiaan di Papua Barat," kata Mote.

Ia mengatakan mereka juga ingin melihat para pemimpin MSG mengunjungi Papua Barat setelah mereka mengunjungi Indonesia-undangan diperpanjang hingga MSG Luar Negeri pemimpin Jakarta dan diterima tahun ini selama KTT MSG di Noumea pada bulan Juni.
Namun, ia menggemakan kekhawatiran sanak saudaranya bahwa setelah para menteri luar negeri MSG tiba di Jakarta, Indonesia bisa menghentikan mereka dari memasuki Papua Barat berdasarkan risiko keamanan.

Jika kunjungan tidak terjadi, itu akan menjadi salah satu yang bersejarah karena beberapa tahun yang lalu orang-orang tidak diizinkan untuk mengunjungi kami terutama wartawan, pekerja hak asasi manusia dan pendukung dan orang-orang kami pasti tidak akan merugikan wantoks mereka," kata Mote.

Untuk wartawan yang mendapatkan akreditasi untuk bekerja di Papua Barat, mereka harus mengajukan izin khusus dan ketika mereka sampai di sana, mereka dibantu oleh aparat keamanan Indonesia."
Mote mengatakan ia mengunjungi Papua New Guinea pada bulan Agustus dan bertemu dengan anggota kabinet meminta mereka tentang posisi mereka atas penentuan nasib sendiri Papua Barat.

Mereka mengatakan kepada saya mereka tidak menentang hak kita tapi karena berada langsung di perbatasan dengan Indonesia mereka harus mencari cara di mana mereka dapat menjaga hubungan baik dengan Indonesia. Jadi saya tidak melihat mereka memiliki rumus tentang bagaimana mengatasi situasi kami. Tapi saya pasti telah melihat sikap yang berbeda dari mereka mengenai perjuangan kami."

Dari PNG, Mote pergi ke Port Vila di mana penduduk asli Papua Barat memiliki sekutu terbesar. Mote mengatakan mantan Perdana Menteri Vanuatu Pastor Walter Lini yang mengatakan jika masih ada negara Melanesia masih terjajah, maka Vanuatu tidak gratis.

Saat Perdana Menteri Moana Karkas Kalosil tidak berubah sikap itu dan Vanuatu dianggap pemerintah yang paling aktif dalam perjuangan untuk perjuangan Papua Barat. Tapi Mote prihatin tentang bagaimana Pemerintah Indonesia telah mulai merayu para pemimpin Melanesia individual, khususnya Perdana Menteri Kepulauan Solomon 'Gordon Darcy Lilo yang berkunjung ke Indonesia pada bulan September (Robert Matau)


Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment