News
Loading...

PAPUA PERCAYA MSG AKAN MENDUKUNG APLIKASI BARU

Oleh Len Garae

"Kami tidak Indonesia atau Asia tapi Melanesia. Apakah MSG menerima Indonesia ke dalam keluarga MSG adalah sampai dengan MSG tapi kita sebagai Papua Barat harus mengajukan permohonan untuk keanggotaan penuh dari MSG karena adalah hak asasi kita sebagai orang Melanesia, untuk mengklaim tempat kita yang tepat dalam keluarga Melanesia. Kami sangat percaya bahwa MSG akan mendukung aplikasi kita karena bukannya menghapus kita dari daftar, mereka meminta kami untuk membentuk sebuah badan baru dan mengajukan aplikasi baru di bawah payung baru ".

Ketua Kelompok Kerja untuk semua organisasi pro-kemerdekaan Papua Barat, Markus Haluk telah membuat pernyataan dalam sebuah wawancara eksklusif kemarin.

Kunjungannya terjadi pada tumit resolusi dari pertemuan terakhir dengan negara-negara Melanesia Spearhead Group di Port Moresby, Papua Nugini, meminta orang Papua Barat untuk menyatukan untuk mengadopsi satu stand umum untuk mengajukan permohonan kembali untuk keanggotaan MSG.

Ketika ditanya apakah ia akan mudah untuk mengadopsi berdiri bersatu dalam menghadapi perbedaan internal antara kelompok pro-kemerdekaan yang berbeda, Ketua Kelompok Kerja mengatakan sebagai hasil dari permohonan keanggotaan penuh MSG oleh Port Vila - berbasis Papua Barat Pembebasan Koalisi, seluruh MSG telah datang bersama-sama untuk mendukung keinginan 99,9% dari rakyat Papua Barat untuk merdeka dari Indonesia. "Sementara MSG telah memerintahkan kita untuk meniadakan perbedaan internal yang mungkin kita miliki, kita melihat kenyataan bahwa Papua Barat belum terhapus dari daftar sebagai kemenangan diplomatik bagi rakyat Papua Barat", katanya.

"Tidak ada perbedaan ideologi antara kelompok-kelompok yang berbeda kecuali bahwa semua orang ingin terlihat menjadi di depan memimpin perjuangan negara untuk kebebasan".

Selain itu, ia mengatakan adalah penting untuk mengetahui bahwa orang-orang Papua Barat telah terbunuh, diperkosa dirampok tanah dan sumber daya mereka, disiksa, dan hak asasi manusia mereka telah disalahgunakan selama 53 tahun dan tidak ada negara di dunia telah mencoba untuk datang ke mereka membantu kecuali Vanuatu.

Perwakilan dari organisasi pro-kemerdekaan Papua Barat yang beroperasi di perkotaan Papua Barat dan di hutan dan di luar negeri, diperkirakan akan menghadiri Konferensi Rekonsiliasi di Port Vila bulan depan, untuk membentuk baru semua Payung Organisasi Papua Barat, untuk mengajukan permohonan Papua Barat baru untuk keanggotaan MSG.

"Alasan utama saya untuk datang ke Port Vila adalah terima kasih kepada Pemerintah dan rakyat Vanuatu atas dukungan konstan mereka selama 34 tahun terakhir untuk perjuangan untuk kebebasan bagi rakyat Papua Barat", kata Haluk.

"Saya telah bertemu dengan Perdana Menteri dan Pemimpin Oposisi minggu ini dan jelas Pemerintah Vanuatu ingin memfasilitasi sekali lagi, pertemuan terbaru kami yang akan dihadiri oleh para pemimpin dari semua organisasi pro-kemerdekaan Papua Barat untuk penyatuan di bawah satu payung . "

Pemerintah Perdana Menteri Joe Natuman telah sepakat untuk memfasilitasi Konferensi dalam semangat Melanesia Brotherhood sejalan dengan tegakan aslinya diambil oleh Pemerintah pertama dari Kemerdekaan Republik Vanuatu pada tanggal 30 Juli 1980.
Pada saat Perdana Menteri kemudian, almarhum Pastor Walter Lini membuat pernyataan terkenal dengan kata-kata yang menyatakan bahwa Vanuatu tidak akan benar-benar bebas sampai seluruh Melanesia bebas dari perbudakan kolonial.

Papua Barat memiliki tiga kelompok yang berbeda - mereka yang berada di Republik Federal Papua Barat yang Haluk adalah Sekretaris, Koalisi Nasional Papua Barat di Port Vila dan Komite Nasional Papua Barat. Mereka semua memiliki satu tujuan - kemerdekaan dari Indonesia.

Ditanya apakah dalam pandangannya Indonesia telah berhasil dalam mempengaruhi MSG untuk mendapatkan mereka untuk meminta restrukturisasi yang baru, katanya hasil terbaru dari pertemuan MSG di Port Moresby telah menunjukkan bahwa Papua Barat masih dalam agenda MSG dan yang paling penting bagi mereka. "Terima kasih kepada Vanuatu untuk intervensi oleh Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri dan Menteri Fiji melalui untuk Luar Negeri".

Haluk menolak temuan MSG Luar Negeri delegasi ke Jayapura Januari lalu mengatakan itu bukan dilihat dari rakyat Papua Barat saat delegasi MSG hanya menghabiskan lima jam di Jayapura.

Ketua mengatakan sebelum PNG merdeka pada tahun 1975, populasinya adalah 700.000 sedangkan penduduk Papua Barat adalah 800.000. Sekarang hampir 40 tahun kemudian, penduduk PNG telah meningkat menjadi 7,5 juta, sementara penduduk Papua Barat berdiri di hanya 2 juta orang. "Pertanyaannya sekarang adalah di mana sisa Papua? Genosida sistematis. Jika Papua Barat adalah surga bagi Indonesia maka tidak masa depan bagi Papua Barat yang orang Melanesia memiliki hak lahir untuk menentukan nasib mereka sendiri ", katanya.

Adapun siapa yang akan memimpin organisasi payung Papua Barat baru untuk mengajukan permohonan keanggotaan MSG, katanya jawabannya akan muncul dari Konferensi semua Papua Barat Rekonsiliasi Pengelompokan 'bulan depan yang juga akan mencakup perwakilan perempuan dan dewan suku.

Sumber translate dari: http://www.dailypost.vu/content/papuans-believe-msg-will-support-new-application
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment