News
Loading...

MENANTI FAJAR DI UFUK TIMUR, GERAKAN PERSATUAN UNTUK PAPUA BARAT ULMWP


Menanti fajar dari Ufuk Timur Persatuan Gerakan Pembebasan untuk Papua Barat ( ULMWP) akan tahu nasib mereka hari ini, 21 Mei 2015, apakah aplikasi kelompok Advokasi Papua Barat untuk keanggotaan MSG akan diterima atau tidak. 50 tahun perjuangan politik berdarah telah menjadi salah satu sedih.

 Hari ini di ibukota PNG merupakan momen penting untuk perubahan besar untuk rakyat West Papua sebagai saudara-saudara dalam Melanesia. Akankah darah jiwa yang tidak bersalah menemukan keadilan? 

Akankah generasi sekarang mendapatkan pengakuan atau harus anak-anak masa depan Papua Barat tetap bekerja keras? Jika tidak hari ini maka kapan? Wacana Papua Barat hampir cerita lupa untuk wilayah Melanesia selama dekade terakhir.
Jelaslah bahwa politik geo tampaknya menyalip nilai kemanusiaan. Sekarang sementara negara Melanesia lainnya telah menikmati manfaat dari dekolonisasi, 

Papua Barat tetap mencengkeram di bawah kekuasaan dari penjajah tiran (Indonesia). Dengan demikian, Indonesia selalu di garis depan berusaha sekuat untuk menghentikan perjuangan untuk penentuan nasib sendiri Papua Barat. Untuk para pemimpin MSG, pertanyaan adalah; mana empati? Dimana cinta? Dimana nilai kemanusiaan? 

Pemimpin MSG tidak boleh puas tentang pengalaman pahit saudara Melanesia sendiri. Jika anda dari yang akan berdiri di celah untuk menyeka air mata sesama Melanesia kami Papua Barat?
 Jangan-jangan kita lupa bahwa perjuangan untuk kebebasan dari penindasan adalah hak asasi manusia yang mendasar dan tidak dapat menginjak.

Rupanya, semua akan setuju bahwa kita ingin dunia yang lebih baik, yang damai untuk tinggal. Nah dalam hal ini, kita akan terus mencabut hak-hak orang Papua Barat? Tidak ada !! Hari ini adalah hari itu; para pemimpin MSG tidak harus mundur, tetapi bangkit dan berkata 'Yes We Can' untuk kebebasan rakyat kita tercinta Papua Barat. Ini dapat dilihat sebagai tidak bisnis namun bertanggung jawab kepada Tuhan untuk membuat berdiri untuk menyelamatkan nyawa manusia.

Genosida, kebrutalan dan pemenjaraan yang tidak perlu harus dihentikan. Papua Barat hanya dapat memiliki kebebasan jika Penentuan nasib sendiri diberikan. Langkah ke arah itu adalah untuk mengenali mereka melalui keanggotaan MSG. Hari ini adalah hari itu; akankah pemimpin MSG terus memilih kebodohan? Akankah mereka tetap menyimpang atau akankah mereka menebus Papua Barat pada hari ini? Kepulauan Solomon tak tinggal diam.

 PM Sogavare mengutuk dan berdiri dengan Papua Barat selama masa jabatannya dengan Oposisi. Itu berdiri prinsip tapi apa pun jika tidak akan sepenuhnya mencerminkan pesan yang kontradiktif, dan dia menjadi seorang pemimpin yang dihormati, itu akan menjadi lampu dalam hal integritas kepemimpinannya. Sekarang pertanyaannya adalah; Apakah PM Sogavare masih didorong oleh prinsip-prinsip nilai berdasarkan atau itu retorika belaka untuk kenyamanan politik saja? 

Posisi PM dan pemerintah DCC nya akan menunjukkan sebagainya hari ini dari siapa pun yang mewakili Kepulauan Solomon dalam rapat. Hari ini adalah ujian terakhir bagi para pemimpin MSG kami saat ini. Akankah keputusan hari ini mendukung ULMWP atau tidak? Goresan pagi ( Tiada Bintang Pagi, Tiada hari Esok)

FOTO-FOTO PENAGKAPAN AKTIVIS KNPB DI MANOKWARI




Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment