News
Loading...

Berita Foto dari Melbourne , Australia . 77 Papua dan Maluku Tahanan Politik ditahan di Penjara Indonesia , Segera Dibebaskan

Berita Foto dari Melbourne , Australia . Melburnians Call for Rilis dari 77 Papua dan Maluku Tahanan Politik ditahan di Penjara Indonesia .
Melburnians Call for Rilis dari 77 Papua dan Maluku Tahanan Politik yang diselenggarakan di Penjara IndonesiaDemonstrasi diadakan di seluruh dunia , termasuk Edinburgh , London , The Hague , Auckland , Wellington dan Melbourne , pada Rabu 2 April , menyerukan pembebasan segera dan tanpa syarat dari Papua politik dan tahanan Maluku .Ian Okoka , seorang aktivis kemerdekaan Papua , bertempat tinggal di Melbourne mengatakan , " Papua yang kehilangan hak mereka untuk secara bebas mengekspresikan diri mereka dan banyak yang melarikan diri ke hutan karena takut dimasukkan ke dalam penjara . Papua yang mencari kemerdekaan bagi Papua melalui cara-cara damai menghadapi ancaman penangkapan dan intimidasi kekerasan oleh pasukan keamanan . "Demonstrasi ini menyajikan kepada rakyat Melbourne lebih dari 70 tahanan politik Papua saat ini ditahan di Indonesia mendesak pemerintah Indonesia untuk menghormati kebebasan berekspresi di Provinsi Papua dan Maluku .Menurut data dari Papua Behind Bars, jumlah penangkapan politik di Provinsi Papua lebih dari dua kali lipat pada tahun 2013 dibandingkan dengan tahun sebelumnya , dan laporan penyiksaan dan perlakuan buruk terhadap tahanan politik juga meningkat ." Kecenderungan dalam penangkapan menunjukkan penurunan yang signifikan dalam lingkungan untuk kebebasan berekspresi di Papua Barat. Seringkali mereka yang ditahan dibebankan dengan pengkhianatan atau hasutan yang dapat membawa hukuman penjara yang panjang , " kata Mr Okoka ." Pola baru sekarang muncul di mana aktivis damai dibebankan dengan kekerasan kriminal , yang didukung oleh bukti-bukti palsu dan kesaksian tidak dapat diandalkan " kata Okoka .Sementara banyak tahanan politik Maluku dan Papua berada dalam penjara sebagai akibat dari kegiatan politik damai mereka, yang lain ditargetkan sewenang-wenang .Wartawan dan pengacara menghadapi pemaksaan , intimidasi dan kekerasan dari pasukan keamanan Indonesia yang menikmati kekebalan hukum yang luas .Papua Barat masih sebagian besar masih tertutup untuk wartawan asing , LSM dan organisasi internasional , sehingga sulit untuk secara akurat melaporkan pelanggaran saat mereka mengambil tempat .



































































Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment