News
Loading...

Ringkasan Peristiwa di Papua Barat Bulan Maret-Awal April 2014

Ilustrasi Peta West Papua
YOGYAKARTA. TIMIPOTU NEWS. 2 April adalah hari Internasional tindakan untuk tahanan politik Papua Barat gratis. Pada reli yang diselenggarakan oleh TAPOL, Survival International dan Amnesty International di luar Kedutaan Besar Indonesia di London, setidaknya 100 demonstran menyerukan pembebasan segera 76 tahanan politik di Papua Barat. http://www.thejakartapost.com/news/2014/04/03/intl-protesters-demand-democratic-rights-papuan-prisoners.html


Reli juga terjadi di Australia, Selandia Baru dan Belanda . Dalam laporan RNZI, Partai Hijau MP Catherine Delahunty, mengatakan pemerintah Selandia Baru harus berbuat lebih banyak untuk membebaskan para tahanan. "Yang paling Selandia Baru bisa lakukan adalah panggilan pada Indonesia untuk mengatur tahanan ini gratis, mereka bukan penjahat , mereka politik tahanan yang harus dibebaskan, dan Selandia Baru harus berhenti mendanai program pelatihan untuk polisi di Papua Barat bukan yang, di mana mereka harus meminta Indonesia untuk menghentikan pelanggaran hak asasi manusia " http://www.pmc.aut.ac.nz/pacific-media-watch/region-international-day-action-free-west-papuan-prisoners-8538 Surat AWPA kepada Presiden Indonesia di http://awpasydneynews.blogspot.com.au/2014/04/media-release-free-all-west-papuan.html

Di Papua Barat pasukan keamanan tindakan keras terhadap demonstrasi damai yang disebut oleh mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Jayapura. Para mahasiswa menyerukan pembebasan dari 76 Tahanan Papua di penjara di Papua Barat. Polisi membubarkan paksa para mahasiswa menembakkan sejumlah tembakan dan menangkap dua. Dalam sebuah laporan di Jubi siswa mengatakan mereka dipukuli sebelum mereka dibebaskan. "Kami dipukuli seperti binatang. Tubuh kita ditutupi dengan darah. Dokter Polisi mengunjungi kami di tengah malam untuk membersihkan kita dan memeriksa luka. " A google translate dari laporan Elshan pada penangkapan di http://awpasydneynews.blogspot.com.au/2014/04/police-catch-hold-and- menyiksa – two.html

Dua tindakan mendesak yang dirilis mana orang dapat merespon . Pada April The Asian Human Rights Commission 2 dirilis au / a tentang serangan terhadap tiga warga Papua oleh aparat Kepolisian di Nabire. The Asian Human Rights Commission ( AHRC ) telah menerima informasi mengenai serangan oleh anggota Brimob dari Polres Nabire pada tiga orang Papua di Nabire. Orang Papua diserang menyusul perselisihan kecil antara mereka dan petugas di lapangan futsal Kalibobo. Salah satu orang Papua ditusuk di punggungnya dengan bayonet sedangkan dua lainnya dibawa ke kantor polisi. Salah satunya ditusuk dengan bayonet di alis kirinya. http://www.humanrights.asia/news/urgent-appeals/AHRC-UAC-047-2014

Pada 26 Maret AI dirilis au / a tentang tujuh aktivis Papua dipenjara Sorong. Amnesty International menyerukan pembebasan segera dan tanpa syarat dari tujuh aktivis Papua di Kabupaten Sorong, Provinsi Papua Barat di Indonesia, dipenjara semata-mata untuk latihan damai hak asasi manusia mereka. http://www.amnesty.org/en/library/info/ASA21/008/2014/en

Vanuatu Duta Besar untuk Perserikatan Bangsa -Bangsa (PBB), Odo Tevi, telah bersumpah bahwa ia akan terus mengejar isu Papua Barat dan hak asasi manusia, Matius dan Kepulauan Hunter, perubahan iklim dan agenda Vanuatu lain dengan PBB sekali ia mengambil posisi di New York. http://www.dailypost.vu/content/tevi-i-will-give-un-no-rest

Vanuatu juga menandai ulang tahun ke -26 dari penandatanganan Perjanjian Kerjasama Melanesian Spearhead Group. Dalam pidatonya untuk menandai tanggal 14 Maret, Perdana Menteri Moana Karkas mengutip Perdana Menteri pertama negara itu, almarhum Pastor Walter Lini, yang mengatakan Vanuatu masih tidak bebas jika semua Melanesia tidak gratis. Mr Karkas dikutip Pastor Lini di persis di tempat Bapa pendiri MSG menandatangani Perjanjian Kerjasama MSG 26 tahun yang lalu. Dia mengingatkan bahwa MSG itu adalah tugas mereka untuk berdiri bersama-sama untuk mendukung proses dekolonisasi untuk penentuan nasib sendiri bagi Kaledonia Baru , Papua Barat serta Tahiti sampai semua dari mereka adalah bebas dari kekuasaan kolonial. (RNZI)

The Pacific Conference of Churches Sekretaris Jenderal, Pendeta Francois Pihaatae mengatakan mengatakan gereja telah diam terlalu lama dan karena itu berperan dalam viktimisasi Papua. Ia berbicara pada peluncuran Rise tunggal Morning Star - Kebebasan untuk Papua Barat oleh musisi Fiji terkenal Seru Serevi. http://www.radioaustralia.net.au/international/radio/program/pacific-beat/pacific-churches-asked-to-speak-about-papua/1276876. Sebuah delegasi Indonesia yang termasuk sejumlah orang Papua mengunjungi Fiji awal Maret. Para anggota delegasi Papua memberikan kuliah umum di Universitas tentang Otonomi Khusus di Papua dan ditanyai dengan penuh semangat oleh para siswa.

Perdana Menteri Kepulauan Solomon mengatakan setiap upaya penentuan nasib sendiri di wilayah Papua Indonesia harus dibuat dalam hubungannya dengan Jakarta. Gordon Darcy Lilo dan pemimpin lain di Melanesia Spearhead Group sedang mempertimbangkan tawaran untuk keanggotaan oleh Melanesia asli daerah Papua. Mr Lilo, yang mengatakan Jakarta telah mengambil pelajaran dari seruannya untuk mengakhiri pelanggaran oleh pasukan keamanan di Papua, menggambarkan legitimasi Indonesia atas wilayah tersebut sebagai dipertanyakan. Dia mengatakan pilihan oleh orang Papua Barat untuk bergabung dengan Indonesia dibuat dengan 1969 Act of Free Choice, meskipun referendum secara luas dianggap sebagai telah tahap - dikelola. "Mereka telah melakukan itu. Dan hal itu dilakukan di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Kita harus menghormati proses tersebut. Kita perlu bekerja dalam otoritas yang sah bahwa mereka telah membuat keputusan dan membuat titik di mana kita dapat menemukan cara untuk itu otoritas yang sah untuk membuat keputusan apakah atau tidak pilihan otonomi atau pilihan dari otonomi independen akan menjadi jalan bahwa kedua belah pihak akan setuju untuk menempatkan agenda untuk bekerja menuju ke masa depan . " Gordon Darcy Lilo ( RNZI21 Maret 2014 )

Penembakan / Insiden

Sebuah gabungan polisi dan militer patroli membunuh seorang separatis dicurigai dan ditangkap empat orang lainnya pada 15 Maret di Puncak Jaya. Militer dan polisi melakukan patroli gabungan menuju ke Kota Mulia ketika petugas menemukan sekelompok orang bersenjata yang mulai menembaki patroli. Salah seorang pria terluka dalam pertemuan itu dan meninggal dalam perjalanan ke rumah sakit setempat Dua dari empat ditangkap juga telah terluka tetapi telah menerima perawatan di rumah sakit. Gubernur Papua Lukas Enembe mengatakan serangan terhadap patroli keamanan adalah murni kriminal. "Mereka tidak berjuang untuk kemerdekaan . Tindakan ini kelompok adalah murni kriminal" Dalam sebuah laporan di Jubi gubernur mengatakan bahwa Kelompok Yambi selalu terlibat dalam pemerasan .

Seorang prajurit angkatan darat dan seorang polisi terluka dalam bentrokan dengan kelompok bersenjata di perbatasan PNG pada 5 April di daerah Skouw - Wutung. Sekitar 40 orang yang terlibat dalam insiden itu di pos perbatasan. Kelompok ini memblokir jalan dan menurunkan bendera Indonesia dan mengangkat Papua Barat dan PBB bendera. Mereka juga menyalakan api. Baku tembak itu berlangsung selama beberapa waktu dan menurut penduduk lokal itu kelompok Mathias Wenda yang terlibat dalam insiden tersebut. Kelompok ini akhirnya melarikan diri melintasi perbatasan ke PNG. Cendrawasih Komando Distrik Militer (Kodam) Kepala Mayjen Christian Zebua mengatakan selama kunjungan ke Skouw - Wutung pada hari Minggu bahwa perbatasan telah ditutup sementara. Selain menjaga keamanan menjelang pemilu legislatif dan pada hari pemilihan itu sendiri, penutupan ini juga bertujuan untuk mengamankan daerah itu setelah tembak-menembak antara aparat keamanan dan warga sipil bersenjata "


Berita Singkat

Scholar mengatakan Papua harus memimpin respon lokal terhadap HIV / AIDS
RNZI Diperbarui pada 04:44 pada 3 April 2014 Seorang peneliti Australia mengatakan LSM yang dipimpin oleh penduduk asli Papua harus memainkan peran lebih besar dalam penanggulangan HIV / AIDS di provinsi Indonesia.

Jenny Munro adalah seorang antropolog budaya di Universitas Nasional Australia, dan telah terlibat dalam studi terbaru tentang HIV / AIDS di Papua Barat. Dia mengatakan studi pemerintah telah menunjukkan HIV mempengaruhi sekitar 2,5 persen dari penduduk pribumi, meskipun beberapa sarjana percaya itu bisa jauh lebih buruk. Itu dibandingkan dengan sekitar 1,8 persen dari population.Ms migran Indonesia Munro mengatakan salah satu faktor adalah bahwa kebanyakan orang Papua cenderung tinggal di daerah pedesaan. "Benar-benar ada informasi dan pengujian dan pengobatan HIV sangat terbatas di luar kota-kota besar, masalah besar lain adalah bahwa semacam perspektif Indonesia dan model internasional sering diajukan oleh para donor masih menetapkan agenda sehingga untuk berbicara. "Jenny Munro mengatakan LSM Papua memiliki link komunitas dan keahlian budaya untuk menyampaikan program pencegahan dan pengobatan yang lebih efektif.


Buchtar Tabuni meminta perlindungan dari masyarakat internasional
Jayapura, ( 23/3 ) Jubi - Buchtar Tabuni yang pada polisi Papua ingin daftar, meminta masyarakat internasional untuk memberikan perlindungan dan keamanan untuk dia sesuai dengan hukum humaniter internasional. "Buchtar Tabuni mengirim pesan ini dari tempat persembunyiannya.

Dia membutuhkan advokasi internasional karena dia telah menjadi orang yang paling dicari oleh Polisi dan Tentara Nasional Indonesia untuk memimpin sebuah demonstrasi damai untuk menyatakan referendum untuk Papua Barat. Dia telah bersembunyi di hutan Papua selama lima bulan "kata Victor Yeimo ke Jubi, Minggu ( 23/3 ) melalui pesan teks.

Yeimo yang merupakan tahanan politik di Penjara Abepura mengatakan Tabuni telah pindah dari dari satu tempat ke lain sementara di jalankan dan mengalami kesulitan dalam mendapatkan makanan dan obat-obatan. Setelah demonstrasi damai pada 26 November 2013 yang menyebabkan bentrokan antara Komite Nasional Papua Barat dengan pasukan keamanan, Kapolres Kota Jayapura, yang Ajun oleh Komisaris Senior Alfred Papare meminta Tabuni sebagai penanggung jawab untuk datang ke Kantor Polisi untuk memberikan informasi. " Kami meminta Buchtar Tabuni untuk datang ke Polda Papua dalam rangka memberikan informasi yang berkaitan dengan protes, kata Papare saat itu. Satu minggu kemudian polisi menempatkan dia di daftar orang yang dicari karena mengabaikan panggilan. (Jubi / Victor Mambor / rom) (Jubi 24 Maret)


Tambang emas dalam praktek prostitusi Digeuwo tinggi, anggota parlemen mengatakan Jubi 29 Maret 2014 Jayapura, 28/3 (Jubi) - Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Papua, Charles Simaremare prihatin dengan dampak buruk pertambangan pada orang Degeuwo, Kabupaten Paniai, Papua sejak praktek prostitusi di kawasan pertambangan emas cukup tinggi. Selain itu, sirkulasi dan konsumsi minuman beralkohol di lokasi yang dapat berbahaya seperti penularan HIV / AIDS. Kami hanya mengambil pesawat kecil karena daerah terisolasi, "kata Simare - mare, Jumat (28/3).

Masyarakat yang tinggal di daerah menegaskan bahwa keberadaan tambang emas telah meningkatkan perekonomian warga setempat. " Ya, orang-orang mengatakan kepada saya bahwa kondisi ekonomi mereka meningkat meskipun harga barang lebih mahal. Lokasi adalah di tengah-tengah hutan belum ada listrik dan jaringan telepon, katanya. Dia lebih lanjut mengatakan bahwa mata pencaharian masyarakat setempat adalah pertambangan tradisional dengan melubangi gunung untuk mencari
emas. Mengapa pemerintah tidak memonitor, jika diabaikan, penyebaran HIV / AIDS akan meningkat pesat, " katanya.

Sebelumnya, Sekretaris Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Papua Fred Boray, kata Gubernur Papu, Lukas Enembe telah menginstruksikan Degeuwo tambang emas untuk shutdown karena tidak menguntungkan masyarakat setempat. "Di lokasi ini, ada prostitusi merajalela digunakan untuk pembayaran pertukaran dengan emas. Sebenarnya, daerah harus mengganggu karena sampai saat ini ada lebih dari 10 ribu penambang, " katanya.

Dia menambahkan sebagian besar semua tambang emas tidak memiliki lisensi sementara emas terus dikeruk. "Pemerintah harus menanganinya secara serius karena merupakan instruksi gubernur," katanya. (Jubi/Arjuna/Tina) http://tabloidjubi.com/en/?p=1828


SICK WARGA Yahukimo tidak diobati AKIBAT KESEHATAN PEKERJA KEKURANGAN

Jayapura, 20/3 (Jubi) - Karena kekurangan petugas kesehatan di distrik Walma di Yahukimo, banyak orang sakit telah diobati dan meninggal, kata seorang mahasiswa lokal.

Urbanus Iksomon, seorang mahasiswa dari Yahukimo kepada wartawan di Jayapura, Kamis ( 20/3 ) ia dan siswa lain melakukan survei selama empat bulan di sana dan menemukan bahwa banyak perawat dan dokter dihindari bekerja dan lebih suka tinggal di Wamena dan Jayapura. " Departemen Kesehatan harus memantau semua perawat dan dokter yang tidak bekerja dengan baik dan menolak untuk mengobati pasien yang sakit, sementara mereka masih mendapatkan bayaran, " kata Iksomon.

Akibatnya, beberapa orang yang sakit meninggal tanpa mendapatkan perawatan medis, katanya. Ia mengatakan di beberapa desa, tidak ada petugas kesehatan tunggal. Sebanyak 51 kepala daerah hampir tidak muncul untuk bekerja dan gagal untuk mengambil tindakan terhadap keluhan masyarakat tentang isu-isu seperti pendidikan, kesehatan dan infrastruktur, kata mahasiswa tersebut. Dr Raflus Doranggi, anggota Komisi Pengendalian AIDS di Jayapura, mengatakan, ibu dan kondisi kesehatan anak di Papua sangat memprihatinkan . " Masalah kesehatan di Papua tidak hanya di tingkat teknis tetapi kurangnya kerangka peraturan yang efektif oleh legislatif, " kata Raflus tabloidjubi.com. (Jubi / Aprila / Tina)


Tanaman yang rusak, Sabonm Orang menghadapi kelaparan.

Merauke, 10/3 (Jubi) - Warga desa di Kabupaten Merauke Sabon menghadapi kelaparan mungkin setelah umbi dan pisang mereka tanaman rusak oleh air laut. Sabon Kepala Desa Petrus Buniawi mengatakan air laut memasuki peternakan desa pada ketinggian sekitar satu meter. "Rumah-rumah aman karena mereka umumnya rumah panggung " katanya kepada tabloidjubi.com di aula pangkat di Kelapa Lima , Merauke , Papua , Senin ( 10/3 ).

Namun, Buniawi mengatakan, tanaman seperti umbi-umbian, sayuran dan pisang yang siap panen hancur. " Terus terang, orang-orang hanya membiarkannya pergi dan tidak mampu berbuat banyak. Kami berharap pemerintah bisa membantu kami, " kata Buniawi. Seorang anggota Dewan Perwakilan Merauke, Dominikus Ulukyanan insiden seperti di Sabon terjadi hampir setiap tahun dan pemerintah harus datang dengan solusi yang tepat untuk mencegah bencana serupa di masa mendatang.

Bupati Merauke, Romanus Mbaraka mengatakan, pemerintah telah menyalurkan bantuan termasuk 60 ton beras dan kebutuhan pokok lainnya kepada kabupaten Waan selama beberapa minggu terakhir. "Saya telah menerima laporan tersebut dan menginstruksikan para pejabat untuk memberikan bantuan sehingga orang-orang dapat menikmati makanan mereka sehari-hari" kata Romanus. (Jubi / Frans L Kobun / Tina ) (Jubi 11 Maret)


Benny Wenda telah menyerukan untuk memboikot pemilu Indonesia. Pernyataan Benny itu di http://freewestpapua.org/2014/03/16/benny-wendas-statement-on-boycotting-the-indoensian-elections/. Victor Yeimo dari KNPB juga mendesak rakyat Papua dari Sorong ke Merauke tidak memilih dalam pemilu legislatif ( Pileg) dan pemilihan presiden (presiden) pada tahun 2014. "Saya mengatakan kepada semua anggota KNPB di manapun Anda berada dan seluruh warga sipil Papua Barat untuk memboikot Indonesia kolonial, " kata Victor kepada majalah selangkah.com, Minggu (04/06) "Karena nasib bangsa Papua akan ditentukan melalui referendum kemudian. KNPB ini merupakan sikap resmi " jelasnya.

Program transmigrasi tidak lagi diterapkan di Papua

Jayapura, 1/3 (Jubi) - Departemen Tenaga Kerja dan Kependudukan Provinsi Papua mengatakan bahwa tidak akan ada program transmigrasi di wilayah paling timur Indonesia'. "Pemerintah provinsi lainnya di Indonesia masih mempertimbangkan untuk menerapkan program transmigrasi, tetapi tidak untuk Provinsi Papua, " kata kepala departemen Yan Piet Rawar di Jayapura , Kamis ( 3/4 ).

Untuk mengontrol populasi di Papua, pemerintah provinsi telah memiliki peraturan daerah ( Perdasi ) Nomor 11 Tahun 2013. "Populasi Papua harus mencapai 20 juta sebelum program transmigrasi baru dapat dilaksanakan, "jelasnya.

Ketika ditanya tentang dampak dari masuknya orang-orang dari luar Papua, dia mengakui jumlahnya meningkat setiap tahun tetapi berada di bawah kendali. "Kami sudah mensosialisasikan Perdasi No 11 tahun 2013 kepada kabupaten dan kota di Papua sebagai orang-orang dari luar yang datang ke Papua tumbuh setiap tahun. Salah satu alasan adalah kesempatan kerja, " katanya. Ia berharap peraturan ini dapat diimplementasikan dengan baik jika ada kerjasama dan koordinasi antara kabupaten dan kota di Papua. " Ya, orang-orang yang masuk Papua tidak dapat dengan mudah direkam dan mudah-mudahan pelaksanaan e-KTP dapat mengumpulkan data kependudukan yang akurat, "katanya.

Sementara, Gubernur Papua Lukas Enembe mengataka, saat ini orang Papua tidak perlu provinsi baru tapi kesejahteraan lebih di semua sektor. " Sejauh ini, sekitar 60 persen rakyat Papua tidak siap untuk provinsi baru. Jika kita memaksa perpecahan, itu akan menimbulkan masalah baru, " kata Luke. ( Jubi / Alex / Tina) (Jubi 4 April)

Papua Menyambut Jokowi

Sita Dewi W dan Nethy Dharma Somba, The Jakarta Post, Sabtu, 5 April 2014
Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI - P) calon presiden Joko "Jokowi" Widodo menghabiskan akhir pekan terakhir masa kampanye terbuka mengunjungi pulau paling timur, Papua, menunjukkan komitmennya terhadap orang asli Papua.

Gubernur Jakarta pertama berhenti di Sorong, Papua Barat, untuk mengisi bahan bakar pesawatnya carteran dan mengunjungi pasar tradisional di kota. Dia kemudian melanjutkan ke Jayapura, Papua, dan langsung pergi ke pasar Youtefa Abepura untuk bertemu dengan penduduk setempat. Seperti biasa, Jokowi disambut seperti selebriti. "Saya melihat dengan mata saya sendiri, Jokowi bersedia untuk bertemu dengan orang-orang di pasar tradisional, tidak seperti presiden lainnya. Papua menginginkan dia," Linda Sanyi, warga setempat, mengatakan. Lain asli Papua bersama sentimen. "Aku ingin dia menjadi presiden. 

Dia pergi ke pasar tradisional sehingga ia mengerti orang-orang seperti kita, "Berlin Wadi, vendor, mengatakan. Jokowi, yang dijaga ketat oleh puluhan polisi, mengambil waktu berbicara dengan vendor dan juga membawa sayuran rumah dan ikan asap. Dia kemudian berbicara di hadapan ribuan pendukung PDI - P di bidang PTC. "Tidak ada calon presiden telah datang ke sini sebelumnya, tapi aku, karena matahari terbit di timur, di Papua, "kata Jokowi, kepada khalayak bersorak-sorai. Dia juga berjanji Papua bahwa ia akan membuat Papua prioritasnya setelah ia terpilih sebagai presiden. "Saya memahami bahwa masalah Papua harus diselesaikan dengan hati dengan kerja nyata. Aku tidak akan berjanji terlalu banyak hal, tetapi sumber daya Papua harus digunakan untuk Papua sendiri kesejahteraan," kata Jokowi. Dia juga menyatakan optimismenya bahwa PDI-P akan merebut kemenangan telak di Papua. (Bidaipouga Mote)

Sumber : (Australia West Papua Association ( Sydney )
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment