News
Loading...

OPM Dalam Pertempuran di Perbatasan PNG dan Wujud Eksistensi Perjuangan Papua Merdeka

Ilustrasi
VANIMO, PNG POST COURIER) - Dua tentara Indonesia dan pemberontak OPM dilaporkan terluka dalam delapan jam baku tembak akhir pekan lalu di Papua Nugini - Indonesia perbatasan dekat Wutung di Provinsi Sepik Barat.

Seorang petugas intelijen PNG yang saat ini di tanah, mengatakan kepada Post-Courier bahwa OPM telah dibawa ke hutan di sisi perbatasan PNG setelah konfrontasi dengan militer Indonesia yang terus meningkatkan kehadirannya.

Situasi tenang tapi tegang, ia mengatakan sementara menekankan bahwa Angkatan Pertahanan PNG tidak bisa menahan dan mencegah anggota OPM masuk wilayah PNG, karena mereka hanya bagian yang terdiri dari 10 sampai 15 tentara.

Para tentara adalah bagian dari sebuah perusahaan dari PNGDF Vanimo pangkalan depan yang merupakan bagian dari 2nd Kerajaan Kepulauan Pasifik Resimen berbasis di MOEM Barracks di negara tetangga East Sepik Province.

Tujuan utama dari tentara PNGDF dikerahkan ke perbatasan adalah untuk melakukan pengawasan untuk menjamin keamanan warga PNG, khususnya warga desa Wutung yang tinggal satu kilometer dari pos perbatasan dan tidak jauh dari lokasi pertempuran.

Anggota OPM pekan lalu ditarik ke bawah bendera Indonesia dan mengibarkan bendera mereka Papua Barat dan PBB sebelum memulai jalan kehancuran yang melihat pembakaran fasilitas pemerintah Indonesia di pos perbatasan dan baku tembak dengan polisi dan militer Indonesia.

Pertempuran senjata berhenti setelah gelap sebagai laporan muncul dari kehadiran militer Indonesia bergulir ke Batas dalam beberapa hari terakhir. PNG Menteri Luar Negeri Rimbink Pato menegaskan pada hari Minggu bahwa nota diplomatik diberikan kepada pemerintah Indonesia menyoroti keprihatinan PNG atas perkembangan terakhir di perbatasan antara kedua negara.

Namun, Belden Namah Pemimpin Oposisi kemarin memperingatkan bahwa kegagalan untuk mengatasi masalah ini bisa memiliki implikasi jangka panjang bagi hubungan bilateral. "Saya telah menyatakan pada berbagai kesempatan bahwa perbatasan adalah bom waktu pergi. Saya sebut pada kedua PNG dan pemerintah Indonesia lagi, untuk mengambil langkah-langkah segera untuk mengatasi isu-isu kunci yang mempengaruhi perbatasan kita dan khususnya kebutuhan untuk demarkasi yang lebih tepat dari perbatasan darat internasional, "katanya dalam sebuah pernyataan.

Penduduk desa Wutung juga frustrasi pada kurangnya tindakan dari pemerintah dan telah mengajukan petisi kepada Pemerintah PNG untuk mempercepat pembukaan kembali pos perbatasan sehingga mereka dapat kembali ke kebun mereka dan kehidupan normal. "Orang Wutung memiliki sebagian besar kebun mereka di perbatasan Indonesia, di mana 80 persen dari tanah mereka berada dan penutupan perbatasan akan mencegah mereka mengakses kebun mereka untuk panen pangan untuk konsumsi sehari-hari mereka," kata pejabat intelijen.

Sementara itu, kelompok pemberontak Organisasi Papua Merdeka, di sepanjang perbatasan PNG-Indonesia, tidak akan membahayakan atau menghancurkan apa pun di PNG tanah, kata orang dalam OPM.

Dia mengatakan para pemberontak yang mengidentifikasi diri mereka sebagai tentara revolusioner untuk Gerakan Papua Barat telah memverifikasi bahwa tidak ada telah hancur dan tidak ada orang yang akan dirugikan.

Mereka mengatakan klaim bahwa fasilitas administrasi perbatasan pemerintah PNG dibakar tidak benar. Pemerintah mengajukan nota protes resmi pada hari Minggu dengan pemerintah Indonesia mengatakan bahwa pemberontak telah dihancurkan fasilitas perbatasan lokal ke tanah.

The insider dikonfirmasi, bagaimanapun, bahwa laporan para pemberontak menurunkan bendera Indonesia dan mengangkat Papua Barat dan PBB bendera adalah benar. Menurut dia, insiden itu terjadi Kamis lalu, ketika Angkatan Pertahanan berada di daerah Batas. Seorang saksi mata telah diverifikasi klaim ini dan meyakinkan orang-orang PNG bahwa semua properti masih utuh dan tidak ada salahnya telah datang kepada warga setelah insiden tersebut.

Laporan baru-baru ini yang menunjukkan bahwa para pemberontak yang membangun dalam jumlah dan dapat menjadi ancaman bagi kehidupan Papua Niugini telah ditolak oleh orang dalam. "Kami hanya ingin Papua Barat merdeka, perjuangan kita adalah dengan Indonesia dan tidak dengan Papua Nugini, "kata orang dalam.
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment