News
Loading...

PENYIKSAAN LAGI DI PAPUA OLEH MILITER INDONESIA

Merauke - Kami memiliki lebih tragis Berita laporan dari Papua Barat sebagai kemarin Wakil Ketua Komite Nasional [KNPB] di Payum, Merauke brutal diserang dan disiksa bersama dengan banyak anggota KNPB lain oleh gerombolan milisi "Merah dan putih" Pro Indonesia dari jenis yang sama seperti yang terlibat dalam kekejaman di Timor Timur.

Kejadian ini terjadi pada pukul 23:00 di desa Payum, distrik Merauke langsung di depan rumah kepala Payum KNPB, sektor Merauke, Mr Tersisius Gebze.

Pada saat serangan dan massa pemukulan oleh massa Indonesia, mereka berteriak: "rumah-rumah ini dimiliki oleh orang-orang yang pro-kemerdekaan sehingga mereka harus dihancurkan!"

Setelah serangan dan penganiayaan, korban kedua babak belur dan dipukuli oleh kaum nasionalis Indonesia. 

Mereka menegaskan disiksa adalah: Wakil Ketua dari KNPB di Payum, Merauke Tersisius Gebze dan KNPB anggota Fransiskus Onggat Kahol.

Bahkan sekarang, pada saat laporan ini, dua korban itu sadarkan adalah masih dalam kamar perawatan darurat di rumah sakit Merauke.

Papua Barat baru saja selalu terjadi lonjakan berdarah kekerasan terhadap masyarakat adat Papua dalam beberapa minggu terakhir yang kami yakini diatur oleh militer Indonesia dan kecerdasan.

Dalam di bawah satu bulan, 4 Papua telah dibunuh, dan 12 lebih parah disiksa dengan luka-luka yang mengerikan oleh warga negara Indonesia.

Situs makam pahlawan Papua dibunuh dan mantan Ketua KNPB, Mako Tabuni terbakar, Papua di perbatasan ditembak dan 5 pemuda ditikam berulang kali dengan bayonet polisi Indonesia.

Militer Indonesia adalah menciptakan kekacauan, kekerasan, dan meningkatkan anti Papua sentimen bangsa Indonesia untuk mencoba untuk memastikan bahwa boikot damai pemilu Indonesia dengan Papua besok tidak akan terjadi. 

Pada 16 Maret, Free West Papua Campaign pendiri Benny Wenda mengeluarkan pernyataan (http://freewestpapua.org/go/803) menyerukan Pemboikotan damai pemilu seperti setiap pemerintah kita memilih untuk hanya akan menggunakan suara sebagai cara untuk melegitimasi mereka penindasan, penyiksaan pemerkosaan dan pembunuhan terhadap orang-orang kami dengan kelanjutan dari pendudukan ilegal negara kita.

Boikot ini telah membuat pemerintah Indonesia dan militer sangat takut karena mereka tahu bahwa ketika kita Papua menolak untuk memilih untuk Indonesia, masyarakat internasional tahu bahwa kita adalah tidak Indonesia tetapi Papua.

Ini adalah alasan ini militer Indonesia sekarang berusaha untuk menciptakan lebih lanjut kekerasan dan ketegangan di Papua Barat untuk mencoba dan menyalahkan memboikot pemilu damai kami.

Mereka sudah memiliki ditutup perbatasan, menuduh pejuang kemerdekaan Papua "mengganggu pemilu" dan kita orang-orang Papua telah menyaksikan banyak pembunuhan oleh apa yang disebut "tidak diketahui orang" yang begitu sering dicap oleh Indonesia sebagai orang-orang Papua yang berusaha untuk mengganggu pemilihan mereka.

Bagaimana Anda bisa membantu?

Harap bantuan untuk berbagi artikel ini dan lainnya seperti itu seluruh internet dan ke semua teman-teman Anda sehingga dunia akan tahu tentang kejahatan kemanusiaan seperti mengerikan dan kami dapat membantu untuk menempatkan lebih lanjut tekanan internasional di Indonesia untuk menghentikan penyiksaan keji tersebut.

Silakan hubungi kepala Merauke Poltabes Jl. Raya Mandala Merauke Tel: + 62 971 321666 dan menuntut bahwa ia dan sesama polisi dan militer segera berhenti mendukung kejahatan seperti kejahatan terhadap kemanusiaan.

Pikiran dan doa yang dengan Tn. Tersisius Gebze dan Fransiskus Onggat Kahol dan keluarga mereka saat ini penderitaan besar.

Kepada semua pendukung dan teman, dukungan Anda lebih penting daripada pernah terima kasih sangat banyak

Sumber : fb
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment