News
Loading...

Perbatasan Masih Tegang , Plea Papua Terus

Oleh Scott Waide - EMTV , Lae Kepala Biro Share Article

Pembangunan K90 juta basis di perbatasan PNG - Indonesia telah ditunda tanpa batas waktu setelah bentrokan , 10 hari yang lalu , antara pasukan Indonesia dan satu faksi Gerakan Papua Merdeka atau OPM .Setidaknya satu hari sebelum serangan , intelijen yang diperoleh oleh New Guinea Angkatan Pertahanan Papua diminta evakuasi pekerja pemerintah maupun kontraktor yang bekerja di fasilitas di sisi PNG perbatasan .
 
Pada hari Sabtu, 5 April, sekitar 15 pejuang OPM , mengenakan seragam pertempuran , tiba dari hutan tertutup selatan dan mengangkat Papua Barat Bintang Kejora serta dua bendera PBB .
 
Sebagai sebuah deklarasi politik dibacakan dalam Bahasa , pejuang bersenjata membakar fasilitas karantina Indonesian terdekat dan mulai menembaki sebuah pos pengamatan Indonesian sekitar seratus meter jauhnya .
 
Serangan itu ditujukan untuk mengganggu pemilu provinsi Indonesia dan memprovokasi respon dari perusahaan tentara Indonesia yang terletak sekitar 200 meter dari sisi PNG .
 
Serangan itu terjadi setelah ketenangan dalam kegiatan pemberontak bersenjata dalam beberapa tahun terakhir . Dua hari kemudian , pernyataan pemimpin OPM , Mathias Wenda , menyatakan kebangkitan perjuangan Papua Barat . Dalam apa yang mengingatkan pada tahun 70-an dan 80-an , nama-nama pernyataan 10 komando daerah yang membentang dari Sorong di ujung provinsi Papua di wilayah perbatasan bersama dengan Papua Nugini .
 
Sementara banyak dari masyarakat global tetap dilindungi atau acuh tak acuh terhadap keprihatinan Papua Barat , juru bicara OPM yang setuju untuk wawancara yang direkam dengan EMTV , menggemakan sentimen lama dipegang kemerdekaan , identitas budaya dan permohonan bagi komunitas global untuk memperhatikan Indonesia kekejaman di Papua Barat.
 
" Kami berjuang untuk identitas kita , " kata Timothy Wenda . " Segera orang saya akan hilang . Kami ingin masyarakat global untuk mengenali apa yang terjadi di Papua Barat.
 
Wenda adalah Papua New Guinea dengan kelahiran dan Papua Barat oleh darah . Orang Wamena Nya memiliki sejarah lima puluh tahun konfrontasi bersenjata dengan militer Indonesia .
 
" Indonesia tidak hanya membunuh dengan senjata . Mereka membunuh kami dengan melalui banyak cara lain . "
 
Selama 20 tahun terakhir , Indonesia telah mencoba untuk menjauh dari citra penegak sulit pemerintahan untuk satu yang lebih diplomatis . Konsul Indonesia di Vanimo , Jahar Gultom , mengatakan itu adalah tugas yang sulit untuk menyatukan negara yang sebagai budaya yang beragam dan kompleks seperti Papua Nugini .
 
" Ada kelemahan , " kata Jahar Gultom . " Tapi Indonesia bekerja untuk menemukan jalan ke depan .
 
" Indonesia adalah negara yang sulit untuk mengelola . Ini memiliki lebih dari 500 etnis . "
 
Dalam beberapa tahun terakhir , diplomasi Indonesia telah meyakinkan negara-negara seperti Vanuatu - pendukung kuat dari perjuangan Papua - dan organisasi seperti MSG untuk mengambil pendekatan yang lebih moderat .
 
Semua ini datang dengan latar belakang bukti di media sosial yang menceritakan cerita lain - kisah melanjutkan kekejaman militer di Papua .
 
" Kami sedang bekerja melalui semua ini , " kata Gultom . " Hari-hari ini kita tidak pernah bisa menyembunyikan apa yang terjadi . Tapi kami tetap terbuka untuk berdialog . "

Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment