News
Loading...

Bupati Perintahkan Polisi Tangkap 10 Aktivis KNPB di Asmat

Ribuan massa KNPB saat berdemonstrasi damai di Lapangan Theys, Sentani (Foto: Ist)
PAPUAN, Asmat --- Aparat Kepolisian Resort (Polres) Asmat, pagi tadi, Senin (11/8/2014), sekitar pukul 09.30 Waktu Papua, menangkap 10 aktivis Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Wilayah Asmat. Kini, 10 anggota KNPB tersebut masih ditahan di Polres Asmat untuk diminta keterangan lebih lanjut. 


Sekertaris KNPB Pusat, Ones Suhun menjelaskan, proses penangkapan 10 anggota KNPB berdasarkan perintah Bupati Kabupaten Asmat, Yufen Sius Biakai, yang tidak menginginkan adanya aktivitas KNPB di wilayah yang ia pimpin.

“Awalnya anggota KNPB membagikan list sumbangan sukarela untuk pembangunan sekertariat KNPB di Asmat. Polisi mengetahui aktivitas ini, dan menangkap 10 anggota kami,” jelas Suhun, saat dikonfirmasi suarapapua.com, malam.

Salah satu pengurus Parlemen Rakyat Daerah (PRD) Asmat, Panggresia Yemm menambahkan, rencana pembangunan sekertariat KNPB ditetapkan berdasarkan hasil rapat pimpinan 28 pimpinan KNPB  dan 23 PRD di Timika, pada 29 Desember 2013 lalu.

“Di luar negeri ada kantor Free West Papua Campaign, makanya di dalam negeri juga harus ada kantor, secara khusus di Asmat, karena itu kami menggalang dana untuk pembangunannya,” tegasnya.

Menurut Yemm, usai ditangkap, 10 anggota KNPB diancam oleh Kapolres Asmat berdasarkan perintah Bupati, yakni, KNPB Wilayah Asmat diminta untuk segera membubarkan diri terhitung 2x24 jam.

“Aparat juga mengancam akan menurunkan Brimob untuk secara paksa membubarkan, jika perintah tersebut tidak di indahkan oleh anggota KNPB,” ujar Yemm.

Ketua KNPB Asmat, Linus Desnam justru heran dengan aksi penangkapan tersebut, sebab ia nilai organisasi yang dipimpinnya bukan merupakan kelompok kriminal bersenjata, koruptor, atau kelompok yang melakukan kejehatan.

“Kami sedang memperjuangkan hak politik kami, yakni meminta hak penentuan nasib sendiri bagi rakyat Papua secara damai dan bermartabat. Saya minta pemerintah dan aparat keamanan untuk hentikan aksi terror dan ancaman,” katanya.

Adapaun 10 anggota KNPB yang hingga masih ditahan, yakni, Rafael Simap, Lunus Desnam, Martinus Bikat, Fredrihk Maryem, Andi Desman, Benekditus Bikat, Wawan Sisnambu, Yosep Dautiw, Delwas Biwar, dan Amborweb.

Kapolres Asmat, AKBP Karimudin Ritonga, SIK, ketika dikonfirmasi media ini terkait penangkapan 10 anggota KNPB belum bersedia berkomentar. Pesan singkat yang dikirim ke ponselnya tidak juga dibalas. 

OKTOVIANUS POGAU

Sumber :  www.suarapapua.com
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment