News
Loading...

Penembakan di Paniai: Dua Kadis Siap Buka Garuda Indonesia Bila Masalah Tidak Tuntas

Kadis Bibida, Rufinus Zonggonau, dan Kadis Paniai Timur, Pius Gobay. Foto: Abeth
Paniai, MAJALAH SELANGKAH -- Dua Kepala Distrik, masing-masing Kepala Distrik Paniai Timur, Pius Gobay dan Kepala Distrik Bibida, Rufinus Zonggonau siap membuka dan meletakkan Garuda bila tidak ada penyelesaian jelas oleh pihak berwenang atas kasus penembakan di Paniai 8 Desember lalu.

Hal tersebut disampaikan secara spontan oleh kedua pemimpin di dua distrik tetangga di wilayah Paniai, karena menurut keduanya jabatan bukan warisan leluhur.

"Kami berdua akan melepaskan Garuda sebagai kepala distrik, kalau masalah penembakan yang menewaskan kami dua punya warga di wilayah kami ini tidak dituntaskan dengan jelas," tegas Pius Gobay dan Rufinus Zonggonau bersama ribuan warga kepada Bupati Paniai di Lapangan Karel Gobay beberapa waktu lalu.

Menurut Gobay, pihaknya akan terus mengawal penyelesaian atas peristiwa tersebut sebab menurutnya, peristiwa brutal tersebut terjadi di wilayahnya.

"Ini yang korban adalah masyarakatku, lagian terjadi di wilayah saya. Apalagi darah mereka tertumpah di depan kantor distrik Paniai Timur, jadi masalah ini harus saya kawal terus. Saya tidak akan biarkan," tegas Gobay.

Tambah dia, usai natal pihaknya akan berupaya untuk memagari lokasi pemakaman yang menjadi korban kekerasan HAM.
 
"Saya tetap pagari dan pasang papan nama," ucapnya.

Senada diungkapkan rekannya Rufinus Zonggonau. Dirinya mengaku akan berada di garis depan bersama kepala distrik Paniai Timur untuk mengawal kasus tersebut agar secepatnya diketahui publik pelaku di balik penembakan di Paniai.

"Memang kami sudah tahu pelaku, tapi pelakunya kami akan angkat sampai ke permukaan agar diketahui dunia internasional bahwa karakter aparat RI itu begitu," jelas Zonggonau.

Ia menjelaskan, jika kasus ini penyelesaiannya tidak kunjung tiba, maka keputusan terakhirnya siap melepaskan garuda dan bergabung kembali menjadi masyarakat biasa.

"Kalau masalah ini tidak selesai dalam tahun depan, maka saya dan teman Kadis Paniai Timur sudah berkomitmen akan melepaskan Garuda demi kami berdua punya masyarakat. Itu harga mati," tegasnya. (Abeth Abraham You/MS)

Sumber : www.majalahselangkah.com
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment