News
Loading...

MAHASISWA PAPUA SURABAYA : HENTIKAN KEKERASAN DI PAPUA YANG MENIMPAH RAKYAT SIPIL DAN JOKOWI-JK BERTANGGUNG JAWAB ATAS PEMBUNUHAN BRUTAL DI PANIA SERTA BERIKAN KEMERDEKAAN BAGI RAKYAT PAPUA

MAHASISWA PAPUA SURABAYA : HENTIKAN KEKERASAN DI PAPUA YANG MENIMPAH RAKYAT SIPIL DAN JOKOWI-JK BERTANGGUNG JAWAB ATAS PEMBUNUHAN BRUTAL DI PANIA SERTA BERIKAN KEMERDEKAAN BAGI RAKYAT PAPUA

Surabaya_ Mahasiswa Papua yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) komite Surabaya menggelar aksi pada 10/12/2014.

Titik kumpul masa/ mulai Long March dari depan Hotel Santika Pandegeling surabaya, hingga titik nol Depan Gedung Grahadi Jl. Gubernur Suryo.

Dalam orasi-orasinya, mereka meminta hentikan kekerasan di papua yang menimpah rakyat sipil, dan Rezim Jokowi dan JK bertanggung jawab atas semua pelanggaran HAM yang terjadi di Papua selama ini lebih khususnya yang terjadi pada 8 desember 2014 di Enarotali Kab, Paniai Papua serta Rezim Jokowi-JK segera memberikan KEMERDEKAAN kepada Bangsa Papua. Ungkap para orasi di tengga orasinya.

Menurut koordinator Lapangan Step Pigai, Pelanggaran terberat yang baru saja (8/12/2014) yang terjadi di Enarotali Kab. Paniai Papua adalah HAM terberat. Kejadian ini bermula dari TNI-POLRI yang menewaskan 5 orang rakyat sipil, antaranya 3 siswa SMA N 1 Enarotali, 1 Mahasiswa STIE dan 1 rakyat sipil dan 14 orang mengalami luka. serta menolak penambahan kodam di tanah Papua yang di rencanakan oleh Jokowi Presiden RI. Hal tersebut di benarkan oleh Jubir Fransiskus Madai.

Dalam yel-yel orasinya masa menyebutkan bahwa, Papua-Merdeka, Merdeka-Papua, hidup Mahasiswa Papua-Hidup, serta Papua bukan merah putih-namun, Papua adalah Bintang Kejora. Adapula yel-yel yang mereka sebutkan Pindah di muka- Papua mau lewat serta melawan para kolonial indonesia, itulah ungkapan para orasi sambil berteriak di jalan.

Lanjut Madai, berhubung dengan hari Hak Asasi Manusia (HAM) Sedunia maka, ini menjadi moment yang pas. Karena, seluruh mahasiswa yang berada di pulau jawa turun jalan untuk menyikapi Penembakan oleh TNI-POLRI yang di lakukan di Enarotali Kab. Paniai Papua hingga menewaskan 5 korban mati tempat dan 14 lainnya luka parah.

Masa Sempat Ribut Dengan Polisi
Sampai pada titik nol sekitar jam 12.00.  Masa menghadap gedung Negara dan membuat 3 bershaf ke belakang.
Orasi sedang berjalan, polisi, polantas, dll menyuruh masa untuk mem-perpendek barisan tersebut dengan alasan mengganggu lalu lintas.
Masa bersama polisi bertarik menarik sekitar 15 menit. Lalu masa membuat lingkaran besar di tengga jalan raya Suryo. Akhirnya masa menang atas penolakan Polisi, polantas dll.

Kemudian, masa melanjutkan orasi-orasinya hingga selesai. Akhirnya masa menghakiri dengan pembacaan Pernyataan Sikap yang di bacakan oleh Steven Pigai, Salam Pembebasan.
Mesak Pekei
 
 http://bunamonews.blogspot.com/2014/12/mahasiswa-papua-surabaya-hentikan.html
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment