News
Loading...

Perjuangan Kemerdekaan Papua Barat Sampai Afrika Selatan

Benny Wenda selama kunjungannya ke Soweto di Johannesburg


Hadiah Nobel Perdamaian dinominasikan pemimpin kemerdekaan Papua Barat Benny Wenda memiliki minggu ini memulai tur pernah resmi pertamanya ke Afrika Selatan, yang bertujuan membangun dukungan bagi perjuangan penentuan nasib sendiri di tanah airnya. Kedatangannya datang hanya beberapa hari setelah ia dan anggota lain dari Gerakan Pembebasan Amerika untuk Papua Barat (ULMWP) dikirimkan kembali aplikasi untuk Papua Barat untuk bergabung dengan MSG, sebuah langkah yang jika diterima dipandang oleh banyak pengamat sebagai langkah besar menuju kenegaraan Papua Barat.
Semangat masyarakat Soweto terus dalam perjuangan rakyat Papua Barat dan di seluruh dunia.
BENNY WENDA DIGAMBARKAN OLEH SEBUAH MONUMEN UNTUK SOWETO PEMBERONTAKAN JUNI 1976
Satu hari kunjungan melihat Benny dikawal tur Soweto, Johannesburg oleh komandan lokal dari Afrika Kongres Pan (PAC). Di sini ia mengunjungi rumah-rumah banyak pemimpin revolusi melawan apartheid di Afrika Selatan dan selamat dari Soweto Pemberontakan Juni 1976, yang mengakibatkan kematian ratusan mahasiswa Afrika Selatan.
Benny Wenda selama kunjungannya ke Soweto di Johannesburg
BENNY WENDA SELAMA KUNJUNGANNYA KE SOWETO KOTA DI JOHANNESBURG
Panitia perjalanan telah mengumumkan rencana untuk Benny untuk bertemu dengan sejumlah politisi dan anggota keluarga legenda Afrika Selatan termasuk almarhum Nelson Mandela, Walter Sisulu, Govan Mbeki, Oliver Tambo Reginald, Christ Hani dan Raja Mandla Mandela Umum Bantu Holomisa. 
Di Johannesburg, Benny juga akan membuka cabang baru Gratis J Barat Kampanye , kelompok lobi internasional yang ia didirikan pada tahun 2004, yang telah berkembang untuk mencakup kantor-kantor di Oxford, The Hague, Port Moresby, dan Perth.
Tur Afrika Selatan juga akan melihat Benny mengunjungi Cape Town, Cape Timur, Gauteng dan Durban.
Diberikan suaka politik di Inggris, kebebasan Wenda tentang gerakan dibatasi pada tahun 2011 ketika, atas perintah dari pemerintah Indonesia, Interpol mengeluarkan 'red notice' menempatkan dia pada risiko ekstrim ekstradisi harus ia bepergian. Tahun berikutnya 'red notice' diangkat setelah dianggap "terutama politik di alam" . Sejak itu, Wenda telah memulai seluruh dunia "Freedom Tour" untuk membangun dukungan dan kesadaran bagi gerakan kemerdekaan Papua Barat. Sampai saat Benny telah mengunjungi Senegal, Selandia Baru, Australia, Swiss, Guyana, Vanuatu, Polandia, Perancis, Belanda, Belgia, Spanyol, Italia, Papua Nugini, Kepulauan Solomon dan Amerika Serikat.

Sumber : http://www.dancingturtle.org
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment