News
Loading...

Australia Menyambut Dukungan Papua Nugini Untuk Papua Barat

Pengacara hak asasi manusia Australia menyambut dukungan Papua Nugini untuk Papua Barat "Ini merupakan perkembangan yang sangat besar"

Seorang pengacara hak asasi manusia terkemuka Australia telah menyambut pernyataan dukungan untuk Papua Barat oleh Papua Nugini Peter O'Neill perdana menteri, mengatakan telah "telah lama datang".
 
Mr O'Neill mengatakan dia akan berbicara atas nama Melanesia di Papua Barat Indonesia, mengatakan itu "saatnya PNG untuk berbicara tentang penindasan rakyat kita di sana".
 
Jennifer Robinson, advokat lama untuk gerakan kemerdekaan Papua, mengatakan perubahan hati Mr O'Neill pada pelanggaran hak asasi manusia di provinsi ini adalah perkembangan besar.
 
"Ini adalah perubahan yang sangat besar - untuk pergi dari mencoba untuk menutup pengibaran bendera Papua Barat (tahun 2013) untuk berbicara secara terbuka tentang mendukung penindasan Papua Barat dan penindasan Melanesia di Papua Barat," katanya.
 
"Ini merupakan perkembangan yang sangat besar dan saya pikir itu adalah bukti kampanye yang sedang berlangsung dan bukti kekuatan gerakan dan dukungan di tanah dalam penduduk Papua Nugini."
 
Dia mengatakan hubungan dengan Indonesia sebelumnya berarti pemerintah di PNG tetap diam tentang isu-isu hak asasi manusia di Papua Barat, meskipun dukungan vokal dari para pemimpin Melanesia lainnya termasuk di Vanuatu.
 
"Seperti yang kita lihat di Vanuatu, sudah ada kritik vokal oleh pemilih setempat dalam menanggapi kegagalan pemerintah menaikkan Papua Barat di wilayah Melanesia dan saya pikir Papua Nugini dan perdana menteri mungkin mulai merasa bahwa tekanan yang demokratis seperti yang kita lihat semakin besar penetrasi media sosial banyak orang berbicara tentang masalah ini, "kata Ms Robinson.
 
"Ini perkembangan yang sangat baik dan salah satu yang sudah lama datang."
Persatuan Gerakan Pembebasan  untuk Papua Barat (ULMWP), dipimpin oleh aktivis kemerdekaan  yang diasingkan Benny Wenda, diterapkan untuk keanggotaan MSG awal pekan ini.
 
Kelompok ini terdiri dari negara-negara Melanesia dari Fiji, PNG, Kepulauan Solomon, Vanuatu, dan kelompok yang mewakili Kanak adat di Kaledonia Baru.
Ms Robinson mengatakan ada laporan Indonesia telah membentuk gugus tugas untuk menyelidiki aplikasi keanggotaan.

"Saya pikir mereka akan sangat prihatin dan mereka seharusnya: ini menunjukkan bahwa Indonesia tidak bisa tetap tutup pada gerakan Papua Barat untuk kemerdekaan dan klaim mereka untuk menentukan nasib sendiri," kata Ms Robinson
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment