News
Loading...

DUA HARI KONFLIK MONI-DANI, 63 ORANG TERLUKA, 2 ORANG TEWAS

Konflik antar kelompok masyarakat di Timika (Ist)
Suva, 14/3 (Jubi)—Konflik masyarakat Moni versus masyarakat Dani yang berlangsung selama 2 hari, 11 Maret hingga 12 Maret lalu di Timika, Papua telah melukai puluhan orang dan menewaskan 2 orang. Korban luka yang mencapai angka puluhan orang ini, satu diantaranya seorang wanita.

“11 Maret 2014 jumlah korban 4 orang. Perempuan 1 orang. Laki-laki 2 orang luka kena panah 1 org. Luka kena peluru cis (senapan angin-red) 1 org. Luka tembak peluru aparat 1 org dan luka karena kena benda tumpul 1 orang. Salah satu korban diatas adalah seorang polisi,” tutur Maria Florida Kotorok, kepala bagian Humas Rumah Sakit Mitra Masyarat Timika, 14/3 melalui surat elektroniknya

Hari berikutnya, 12 maret 2014, jumlah korban yang datang ke RSMM bertambah. “Jumlah korban 61 org. Jumlah korban perempuan 2 orang dan laki-laki 59 orang. Korban kena peluru 5 org, korban kena peluru cis 9 org dan sisanya semua korban kena panah,” tutur wanita asli Mimika ini.

Jumlah ini belum terhitung korban luka yang berobat ke RS Pemerintah Daerah. Dua korban dari lima korban peluru aparat keamanan itu telah meninggal dunia. Tiga lainnya, menurut Maria, masih menjalani pengobatan di rumah sakit.

Menurut wanita yang akrab dengan sapaan Mey ini, anehnya yang terjadi adalah konflik antar masyarakat tapi ada korban penembakan. “Kenapa ada korban peluru? Polisi harus membuka siapa pemilik peluru ini,” harapnya.

Sebab jika tidak diungkap, menurut Mey, ada upaya pembunuhan massal terhadap orang Papua sedang berlangsung atas nama perang suku. “Aparat bilang perang suku jadi selesaikan secara adat. Jadi tong baku bunuh didepan polisi. Pembiaran. Sampai bangsa papua habis, tinggal nama, mati sia-sia,” kata Maria.

Menurut Pater Neles Tebay, tokoh utama Jaringan Damai Papua, peristiwa kekerasan antar komunitas di Timika itu bukan hal baru. Ini hanya semacam pengulangan dari yang sudah-sudah tetapi aktor mungkin berbeda-beda. “Orang-orang yang terlibat mungkin juga sudah mengalami kekerasan antar komunitas ini dalam waktu yang lama,” ungkap Pater Neles kepada wartawan di STFT Fajar Timur, Jayapura, Kamis (13/3).

Karena sudah berlangsung lama, menurut Pater Neles, seharusnya pihak-pihak yang terkait konflik ini berpikir bagaimana menghentikan kekerasan yang sedang terjadi dan berpikir juga tentang bagaimana cara mencegah agar kekerasan seperti ini tidak terjadi di masa depan.

“Nah, korban sekarang ini bukan hanya dari pihak masyarakat tetapi juga dari pihak aparat keamanan. Mungkin nanti, warga sipil yang tidak ada hubungannya dengan perang ini juga menjadi korban lagi,” kata Pater Neles lagi.

Pater Neles berharap PemdaMimika segera mengambil inisitif untuk mengundang pihak-pihak terkait dalam hal ini suku-suku yang sedang bertikai untuk duduk dan berbicara lalu bersepakat untuk mengakhiri perang ini. Juga tokoh agama, tokoh masyarakat dan tokoh adat. Dengan adanya perang ini orang tidak akan pernah hidup aman dan nyaman. (Jubi/Mawel)

Sumber :  www.tabloidjubi.com
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment