News
Loading...

Brimob di Nabire Tikam Warga, Polisi Jaga Lokasi Kejadian

Ilustrasi. Foto: Ist
Nabire, MAJALAH SELANGKAH -- Oknum Brigade Mobil (Brimob) di Nabire, Provinsi Papua, Jumat, (14/3/2014) kemarin sekitar pukul 18.00 waktu setempat menikam seorang pemuda, Daud Kobogau bersama 3  rekannya  di lapangan Futsal milik Karya Papua, Kelurahan Kalibobo, Distrik Nabire.

Pantauan majalahselangkah.com di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Nabire  siang tadi, Daud Kobogau masih dirawat  dalam kondisi tidak berdaya.  Daud ditikam  di bagian punggung sebelah kanan. Sementara, 3 pemuda lainya telah meninggalkan rumah sakit  untuk melakukan perawatan di rumah.

Bagaimana  terjadinya?

Siang tadi, majalahselangkah.com sempat mendatangi lokasi kejadian dan menemui beberapa warga di sana termasuk pemilik  lapangan futsal.  Marca, warga Kalibobo mengatakan, "Kemarin itu memang sempat ada bunyi tembakan juga. Tapi, itu mungkin tembakan peringatan. Kami takut jadi tidak pergi lihat."

Andre menjelaskan, Ada pemuda yang masuk ke lapangan dalam keadaan mabuk. Saat itu pas ada anggota Brimob dan pemuda  main futsal. Trus, dong adu mulut  dan terjadi keributan. Lalu, ada Brimob tikam pemuda-pemuda itu. Katanya, ada motor yang dibakar tapi saya tidak tahu, motor itu apakah dibakar setelah ada penikaman atau sebelumnya," tuturnya.

Pemilik Futsal belum memberikan keterangan terkait hal ini. Siang tadi, tampak beberapa anggota polisi masih menjaga- jaga lokasi kejadian.

Kepada wartawan, kemarin, Jumat, (14/3/2014), Kapolres Nabire AKBP,  Tagor Hutapea mengatakan, pada awalnya, anggota Brimob hanya menegur pemuda yang sedang mabuk itu. Namun, pemuda itu tidak menerima  teguran dan membakar motor anggota Brimob sehingga terjadi penikaman.

Kapolres Nabire juga membantah adanya penembakan di tempat kejadian. Kepolisian setempat belum memberikan keterangan tentang oknum Brimob yang melakukan penikaman ini.

Sementara, pemilik Futsal sulit memberikan komentar soal kesaksiaannya pada saat kejadian.
Salah satu keluarga korban di RSUD mengatakan, pihaknya tidak ingin komentar soal ini. "Saya tidak mau komentar dulu. Pokoknya, saya punya orang harus sembuh," kata dia singkat.

Katua Dewan Adat Meepago, Ruben B. Pinibo menilai, penikaman terangan-terangan ini baru terjadi setelah Brimob ditempatkan di Nabire.

"Kalau hanya polisi biasa itu tidak pernah ada begini terang-terang. Setelah Brimob dikirim baru ada kejadian, mereka ini jalan patroli tiap hari keliling kota Nabire ini kayak ada perang saja. Itu bukan pengamanan, justru bikin takut masyarakat," kata dia.

Salah satu aktivis di Nabire di tempat berbeda menuturkan, kalau pemuda itu mabuk maka sebagai keamanan semestinya bukan tikam tetapi diborgol lalu diamankan. Kata dia, kalau sampai tikam seperti ini dan parah itu niatnya bukan mengamankan. 
Hingga berita ini ditulis, media ini belum mendapakan keteragan tentang nama pelaku penikaman. Sementara, kondisi Nabire aman terkendali, belum ada keributan atau tuntutan dari keluarga korban kepada pelaku. (003/GE/MS)

Sumber :  www.majalahselangkah.com
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment