News
Loading...

AMBISI MILITER DI INDONESIA - ANALISIS

Ilustrasi (www.karobanews.com)
Menuju ke Pemilu 2014 , masyarakat Indonesia sedang dihadapkan dengan tokoh-tokoh politik tertentu , mulai dari pengusaha dan pemegang kantor , angka latar belakang militer . Namun, mengingat banyak survei pemilu , dua tokoh telah muncul sebagai yang paling mungkin untuk menjadi presiden Indonesia berikutnya , yakni Joko Widodo dan Prabowo Subianto . 

Joko Widodo , yang dikenal sebagai Jokowi , adalah gubernur saat ini di Jakarta, sedangkan Prabowo adalah pelindung kepala Greatest Partai Gerakan Indonesia ( Gerindra ) serta mantan jenderal mendiang Presiden Suharto . Baru-baru ini , Jokowi telah diumumkan sebagai Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan ( PDIP ) kandidat . Dengan demikian , gubernur Jokowi dan mantan jenderal militer , Prabowo akan cenderung mendominasi lanskap politik Indonesia sebelum pemilihan presiden pada bulan September 2014.

Setelah 15 tahun konsolidasi demokrasi , penyelidikan besar adalah apakah Indonesia masih memerlukan gaya kepemimpinan militer . Dalam tiga pemilu terakhir, calon militer selalu terlibat untuk menjalankan untuk kantor . Presiden saat ini adalah mantan jenderal Suharto yang telah berada di kantor selama dua periode .

Dalam Pemilu 2014 ini , setidaknya dua mantan jenderal telah mengumumkan kandidat mereka di samping Prabowo , yakni mantan komandan militer Indonesia Wiranto didukung oleh partainya, Partai Hati Nurani Rakyat ( Hanura ) dan Sutiyoso , letnan purnawirawan cum umum Ketua Keadilan dan Persatuan Indonesia partai ( PKPI ) . Partai yang berkuasa , Demokrat , juga menghadirkan mantan Kepala Staf Angkatan Darat Pramono Edhie Wibowo sebagai salah satu calon presiden tersebut. Semua jenderal tersebut , kecuali Pramono Edhie , yang disajikan selama hari-hari memudarnya Suharto . Dan ketiga jenderal juga banyak diyakini telah terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia .

Ironisnya , di satu sisi , masyarakat Indonesia berharap untuk memiliki bersih dan baik pemimpin , seperti Jokowi dan Tri Rismaharini , Walikota Surabaya .

Di sisi lain , sebagai menunjukkan survei terbaru , banyak pemilih Indonesia masih lebih suka calon presiden atau wakil presiden dengan latar belakang militer atas sipil . Tiga karakteristik telah maju untuk preferensi ini , yaitu ketegasan , disiplin dan ketegasan . Kecenderungan ini mencontohkan romansa rezim militer Suharto yang didukung masyarakat Indonesia .

Militer di Indonesia memiliki dua alasan penting mengapa mereka harus ikut campur dalam kehidupan politik sehari-hari . Pertama , militer Indonesia ( TNI ) masih mengkritik sistem demokrasi saat ini. Seperti disebabkan oleh tentara strategis perintah kepala di Indonesia , Letnan Jenderal Gatot Nurmayanto , demokrasi Indonesia tidak selalu tepat untuk Indonesia . Dengan demikian , demokrasi berdasarkan suara rakyat tidak selalu mengarah pada penguatan bangsa .

Untuk beberapa analis politik , ini adalah gambaran dari faksi garis keras dalam TNI untuk mendorong keterlibatan lebih militer dalam politik sehari-hari di Indonesia .

Kedua , TNI telah meragukan kemampuan pemerintahan sipil untuk memerintah . Korupsi dan imoralitas telah menjadi penyakit kronis dalam pemerintahan sipil . Akibatnya , peraturan politik tertentu bisa mengambil risiko stabilisasi nasional , seperti sengketa saat ini atas keabsahan UU No 42/2008 tentang pemilihan presiden dan wakil presiden . Sebagai kepala mantan intelijen militer , Soleman B. Ponto berpendapat , potensi kekacauan nasional tinggi , mengingat bahwa hukum itu diberhentikan oleh mahkamah konstitusi pada bulan Januari 2014. Jika kekacauan nasional berkembang , militer akan meluncurkan apa yang Ponto sebut sebagai " kudeta konstitusional " .

Selain itu, selama wawancara pribadi saya pada tahun 2012 dengan mantan Staf Wakil Kepala Angkatan Darat , pensiunan Mayor Jenderal Kiki Syanahkri , ia menyatakan keprihatinan yang sama . Dia berpikir bahwa penurunan kualitas pemerintahan sipil dan dimaksudkan untuk mengambil langkah-langkah politik yang diperlukan untuk kembali ke versi asli UUD 1945 . Untuk mendukung idenya , Kiki dan perguruan tinggi di Asosiasi Pensiunan Angkatan Darat ( PPAD ) , mengusulkan untuk membentuk " dewan nasional " . Hal ini akan memungkinkan militer untuk secara sah terlibat langsung dalam politik . 

Pernyataan-pernyataan ini menimbulkan pertanyaan tentang kecenderungan tanpa henti militer untuk mengambil kesempatan untuk mempengaruhi atau bahkan untuk mengambil alih pemerintahan sipil .

Demokrasi memungkinkan untuk setiap individu , terlepas dari latar belakang mereka , untuk menjalankan untuk kantor . Namun, setelah jatuhnya rezim otoriter dan awal konsolidasi demokrasi , sisa-sisa mantan rezim otoriter , termasuk militer , harus dibatasi untuk berpartisipasi dalam politik . Rezim ini sangat didukung oleh militer di Indonesia selama periode orde baru selama lebih dari 30 tahun . Sejarah ini dapat memberikan militer keinginan untuk kembali terlibat dalam sistem politik baru . Jika tidak, ada kemungkinan tinggi untuk militer untuk membawa kembali semangat otoriter , seperti di Mesir dan Thailand .

Menurut konstitusi Indonesia , tokoh militer dapat mencalonkan diri untuk jabatan setelah mengundurkan diri dari tugas aktif . Namun, hubungan yang erat antara mantan perwira dan perwira aktif sulit untuk mengabaikan . Mantan perwira mendukung kepentingan inti dari institusi mereka . Ini lagi menimbulkan pertanyaan tentang masa depan reformasi TNI yang telah terhenti selama masa kedua Susilo Bambang Yudhoyono ( SBY ) . Tiga bidang penting dari reformasi internal TNI bisa " diblokir " oleh mantan pejabat senior jika mereka terpilih .

Pertama dan terpenting adalah semangat nilai-nilai hak asasi manusia di kalangan petugas . TNI telah secara global dikenal karena catatan hak asasi manusianya terhadap rakyatnya sendiri . Reformasi internal yang militer gagal untuk menangani masalah ini , terutama di provinsi Papua . Para calon militer cenderung membela mantan institusi mereka . Misalnya, penjara serangan oleh tentara pasukan khusus ( Kopassus ) yang menewaskan empat tahanan di Cebongan , menarik dukungan dan bahkan pujian dari Prabowo dan mantan jenderal lain , termasuk SBY . Selain itu, Pramono Edhie Wibowo baru-baru ini dipanggil untuk melupakan pelanggaran HAM masa lalu yang dilakukan oleh TNI .

Wilayah kedua reformasi militer yang mungkin tersisa dibatalkan adalah reorganisasi atau bahkan likuidasi beberapa tentara komando teritorial di seluruh negeri . Banyak komando teritorial di tingkat daerah telah banyak diduga digunakan untuk kepentingan politik dan ekonomi . Sebagai seorang jenderal terkemuka selama hari-hari awal reformasi TNI , Wiranto mendukung dan membela keberadaan perintah . Pada hari ini , tidak ada calon militer mempertanyakan perintah ini dalam terang tuduhan penyalahgunaan untuk tujuan politik dan pelanggaran hak asasi manusia .

Luas ketiga reformasi militer yang diperlukan adalah pengelolaan bisnisnya , terutama yang ilegal , seperti pembalakan liar , perjudian , dan bisnis keamanan . Tampaknya sulit untuk mengatasi masalah ini jika beberapa mantan jenderal terpilih pada bulan September , mengingat fakta bahwa militer masih sangat tergantung pada off- budget sumber daya .

Mengingat ketidakpastian di tingkat nasional , demokrasi Indonesia bisa dibilang akan memungkinkan tokoh militer untuk melanjutkan peran mereka sebagai aktor politik yang menentukan seperti yang terjadi selama orde baru . 

 Sebaliknya , setelah era rezim militer yang kuat , negara-negara Amerika Latin tertentu telah menghasilkan banyak pemimpin populis yang kuat , seperti Lula Da Silva dan Dilma Rousseff di Brasil , Cristina Fernández de Kirchner di Argentina dan Evo Morales di Bolivia . Angka-angka ini dapat membatasi ambisi konstitusional militer di negara mereka . Mereka dapat menyalurkan aspirasi rakyat secara efektif untuk mendukung kebijakan pemerintah , bukannya membuka jalan kepada militer untuk mendapatkan kesempatan kedua untuk memerintah .

Politik Indonesia tidak pernah bisa keluar dari bawah pengaruh militer , dan pemimpin populis tertentu, seperti Jokowi dan Risma , juga tampak mengandalkan dukungan militer . Akibatnya , masa depan sistem demokrasi Indonesia masih belum jelas .

Hipolitus Yolisandry Ringgi adalah sarjana tamu dalam Pembangunan Kesetaraan dan Studi Globalisasi di BCICS , Northwestern University , Evanston , Illinois , Amerika Serikat.

Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment