News
Loading...

Indonesia Diduga Hacking Untuk Membungkam Tuduhan Pelecehan

(Gambar ilustrasi : Shutterstock )
Oleh :  Alastair Sloan #

Organisasi hak asasi manusia menduga siaran langsung YouTube merinci pelanggaran oleh pemerintah Indonesia mungkin alasan sebenarnya di balik " kesulitan teknis " pada konferensi lingkungan di Oregon .
Dua suku Papua telah melakukan perjalanan ke Oregon khusus untuk Konferensi Hukum Lingkungan Kepentingan Umum di Oregon , " konferensi hukum lingkungan yang paling penting di dunia . "
Sebuah siaran langsung konferensi misterius pergi diam ketika suku mulai menceritakan penonton tentang pelanggaran hak asasi manusia oleh pemerintah Indonesia , yang dilakukan di tanah air mereka
Gambar-gambar pada slide tersebut , menggambarkan poin mereka , berada di belakang mereka dan masih terlihat , meskipun komentar mereka tidak terdengar oleh siapa pun mendengarkan dari rumah .
Survivor International , yang juga mengirimkan delegasi ke konferensi , mengatakan Indeks pada Sensor bahwa mereka menduga serangan itu hack , dan bahwa organisasi mereka telah ditargetkan oleh agen Indonesia di masa lalu .
" Pada tahun 2010 , website kami diambil offline, " kata Sophie Grig , Asia Tenggara Peneliti . " Kami telah diposting video dari tentara Indonesia menyiksa orang trible Papua . Kelompok lain yang juga diposting video di-hack . "
Serangan itu berlangsung selama dua hari , di mana semua situs web yang telah diposting video dibombardir oleh ribuan permintaan dari ribuan komputer di seluruh dunia , dan polisi Jerman mulai melakukan investigasi setelah salah satu kelompok hack , yang berbasis di Jerman , membuat pengaduan .
Pada saat itu , Direktur Kelangsungan Hidup Stephen Corry berkomentar ' Ini bukan beberapa Geeks di gudang , ini merupakan serangan yang mahal dan canggih sebesar cyberterrorism . Kerusakan Survival International mungkin substansial, tetapi tentu saja tidak seberapa dibandingkan dengan yang ditimbulkan pada suku Papua Barat .
Dia menambahkan " Ini adalah perjuangan untuk bertahan hidup dari satu juta tribespeople tertindas di Papua Barat Indonesia . "
Dua orang Papua yang menghadiri konferensi di Oregon , adalah anggota dari suku Amungme , yang tanahnya adalah rumah bagi Grasberg , fasilitas pertambangan yang dioperasikan oleh 19.500 karyawan .
" Di daerah sekitar tambang , kami telah melihat pemindahan paksa , laporan penyiksaan dan penahanan ilegal oleh militer Indonesia " kata Grig . " Kami juga memiliki keprihatinan yang kuat tentang dampak lingkungan . "
Diposisikan di gunung tertinggi di Papua , Grasberg adalah rumah bagi tambang emas terbesar di dunia, serta tambang tembaga ketiga terbesar di dunia. Ini menghasilkan sekitar
Badan amal lokal , serta amal lingkungan internasional , prihatin tentang meningkatnya jumlah tanah longsor dan mengasamkan produk sampah di sumber-sumber air setempat , meskipun operator tambang , Freeport dan Rio Tinto , bersikeras operasi mereka sesuai dalam peraturan internasional .
Indonesia telah menduduki Papua ( bagian barat pulau New Guinea ) sejak tahun 1963 , dan lebih dari 100.000 orang Papua diyakini telah tewas sejak saat itu , banyak di tangan militer Indonesia . Pemerintah memiliki saham 10 % di salah satu perusahaan yang beroperasi tambang .
Meskipun tidak jelas software yang digunakan untuk menjalankan hack ini, menurut Amnesty International di Indonesia , militer Papua telah membeli teknologi pemantauan internet invasif dari Gamma International , sebuah perusahaan yang berbasis di Inggris . Gamma International memproduksi FinnFisher , software yang mampu memantau semua komunikasi internet di sebuah negara . Perangkat lunak ini telah digunakan oleh rezim represif termasuk Bahrain , UAE , Turkmenistan , Mesir (di bawah Mubarak , meskipun tidak jelas apakah perangkat lunak tersebut masih digunakan ) .
Andreas Harsono , Indonesia Peneliti Amnesty International , juga mengatakan kepada Index tentang beberapa pelanggaran hak asasi manusia ia secara teratur mengamati di Papua
" Saya terutama berhubungan dengan kasus-kasus di mana kebebasan berekspresi sedang ditolak , serta impunitas di kalangan militer , polisi dan sipir penjara , " katanya , " Ada juga pembunuhan ekstra yudisial , " tambahnya .
Ada diyakini lebih dari tujuh puluh tahanan politik yang ditahan di penjara-penjara brutal Indonesia - beberapa melayani sampai dua puluh tahun .
Sophie Grig dari Survivor International memperingatkan Index
" Papua Barat tidak asing untuk memiliki suara mereka dibungkam . Wartawan secara efektif dilarang dari daerah , selain dalam keadaan luar biasa dan di mana mereka didampingi oleh pengawal pemerintah Indonesia . Orang-orang dipenjara ketika kejahatan mereka hanya untuk menaikkan bendera Papua Barat dilarang , atau untuk berbicara menentang kekejaman militer dan pemerintahan Indonesia dari Papua Barat. "
Artikel ini diterbitkan pada tanggal 19 Maret 2014 dengan indexoncensorship.org

Sumber Terjemahan dari : www.indexoncensorship.org
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment