News
Loading...

5 Negara Bakal Tuntut Pembebasan Tahanan Politik Papua Pada 2 April

ilustrasi
Bisnis.com, JAKARTA - Puluhan demonstran dari lima negara akan menggelar aksi, salah satunya di luar gedung Kedutaan Besar Indonesia di London pada 2 April guna mendesak pembebasan 76 tahanan politik Papua.
Demonstrasi itu diinisasi oleh organisasi pemantau hak asasi manusia (HAM) yakni Amnesty International, Free West Papua Campaign, Survival International dan Tapol.
Koordinator Kampanye Tapol Esther Cann mengatakan demonstrasi itu menyoroti penderitaan tahanan politik Papua Barat terkait dengan semakin dekatnya Pemilu Legislatif pada 9 April.

"Demonstrasi serupa akan dilakukan di Skotlandia, Belanda, Australia dan Selandia Baru," kata Cann dalam keterangan resminya kepadaBisnis, Kamis (27/3/2014). "Protes akan menyoroti penderitaan tahanan politik Papua."

Protes itu dilakukan dengan aksi visual yakni memborgol tangan dan mulut yang ditempel tertutup. Tapol, organisasi yang berbasis di Inggris itu juga mendesak agar pemerintah Indonesia menghormati kebebasan berkekspresi di Papua Barat dan membebaskan tahanan politik segera tanpa syarat.
 

Tapol menyatakan jumlah tahanan politik di Papua Barat kini bertambah dua kali lipat dibandingkan dengan tahun lalu. Selain itu, laporan dugaan penganiayaan terhadap tahanan politik pun meningkat.
 

Organisasi itu juga menyoroti tentang banyaknya masyarakat Papua yang ditahan karena kegiatan damai, seperti mengibarkan bendera Bintang Kejora atau berdemonstrasi.

Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment