News
Loading...

Beny Wenda : Setelah Papua Merdeka Kantor Kampanye Akan Tutup di Inggris

Beny Wenda : Setelah Papua Merdeka Kantor Kampanye Akan Tutup di Inggris

Benny Wenda dengan Lord Mayor of Oxford, Mohammed Abassi mantang Walikota oxport, Andrew Smith dan lain-lain pada pembukaan kantor Kampanye Papua Merdeka Barat di Oxford, Inggris Raya (Foto : Weny Wenda. Org).
Jakarta (KM) --Pendiri kantor Free West Papua di Inggris dan pemimpin kemerdekaan Papua Barat Benny Wenda telah merilis pernyataan sikap untuk melawan sikap parlemen Indonesia untuk meminta Perdana Menteri Inggris David Cameron untuk menutup kantor Kampanye Papua Merdeka Barat di Inggris.

Pernyataan lengkap dapat dibaca di bawah ini

Jika Presiden Indonesia ingin kantor Kampanye Papua Barat Merdeka di Inggris untuk menutup maka dia perlu untuk membiarkan Papua Barat bebas pergi; maka kita akan menutup kantor.

Dalam beberapa hari terakhir, ada laporan bahwa parlemen Indonesia telah menyerukan kepada Presiden Indonesia, Joko Widodo untuk menuntut Perdana Menteri Inggris David Cameron menutup kantor Kampanye Papua Barat Merdeka di Oxford. (Perdana Menteri sedang dalam kunjungan kenegaraan ke Indonesia.)

Seorang anggota Komisi Perwakilan Rakyat Republik Indonesia, Ahmad Zainuddin ingin "sikap tegas diambil karena gerakan Papua Barat Merdeka memiliki perwakilan resmi di kota Oxford di Inggris".

Dia mengatakan "perwakilan Papua Barat Merdeka sudah berada lama di Inggris. Mengapa Inggris membiarkan mereka membuat representasi? Ini adalah masalah politik negara-negara lain. Jokowi (Joko Widodo) harus meminta untuk PM Cameron dan mengulangi tentang Negara Indonesia ". Dia menambahkan bahwa "jika perlu" Presiden harus "Mendesak Cameron untuk menutup kantor perwakilan Papua Barat Merdeka di Inggris, karena London seharusnya memahami, menghormati dan mendukung kedaulatan negara Indonesia".

Wakil Ketua DPR, Fadli Zon juga mengatakan "masalah Papua" menolak pendirian kantor di "Inggris harus menolak pendirian perwakilan Barat Merdeka disana."

Menanggapi komentar ini, saya ingin mengirim pesan yang kuat kepada Presiden Indonesia dan pemerintah:

Biarkan orang saya bebas pergi dan kemudian saya akan menutup kantor Kampanye Papua Barat Merdeka dan akan pulang ke negeri saya.

Kami membuka kantor ini dengan dukungan yang lebih banyak dari orang - orang saya dengan tujuan mendidik tentang perjuangan Papua Barat untuk merdeka dan meningkatkan dukungan perjuangan yang berkembang dan maju. Kantor akan ditutup ketika Papua Barat bebas tetapi sampai hari ini kami akan terus menggunakannya sebagai mimbar internasional untuk Kampanye.

Ancaman dari pemerintah Indonesia bukanlah hal yang baru bagi kita. Pada tahun 2013 mantan Presiden Indonesia bersama dengan banyak pejabat Indonesia lainnya secara pribadi menuntut pemerintah Inggris menutup kantor kami.

Saya selalu sangat berterima kasih kepada pemerintah Inggris untuk menegakkan prinsip-prinsip demokrasi dengan memungkinkan kantor kami untuk tetap terbuka; tidak menutup ancaman luar. Saya bertemu Perdana Menteri David Cameron pada tahun 2009 dan ia menunjukkan dukungan untuk penentuan nasib sendiri Papua Barat dan menggambarkan situasi di Papua Barat sedang"mengerikan".

Saya berharap dia akan ingat kata-katanya dukungan bagi rakyat Papua Barat dan menggunakan waktunya dalam memenuhi Presiden Indonesia secara bijaksana untuk memanggil dia untuk memberikan Papua Barat penentuan nasib sendiri dan mengangkat keprihatinan hak asasi manusia asli di Papua Barat.

Kami orang Papua Barat akan terus berjuang untuk hak-hak dasar kami untuk menentukan nasib sendiri dan kemerdekaan melawan genosida di Melanesia yang sedang berlangsung dan pendudukan tidak sah di Indonesia. Jika Presiden Indonesia ingin kita menutup kantor Kampanye Papua Barat Merdeka maka ia harus memahami mengapa didirikan dan membantu untuk memenuhi tujuannya. Orang saya memiliki tujuan yang jelas yang merupakan satu-satunya solusi untuk Papua Barat: kebebasan penuh dan Kemerdekaan.

Setelah Papua Barat bebas dan mandiri maka "kami akan menutup kantor ini.

Benny Wenda
Pemimpin kemerdekaan Papua Barat
Juru bicara Gerakan Persatuan Pembebasan Papua Barat (ULMWP)

Sumber : Beny Wenda.org
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment