News
Loading...

Ini Pidato Valentine Bourrat di Side Event, Dewan HAM PBB Tentang Papua Barat


Photo: Valentine Bourrat
Yogyakarta. Timipotu News. Butuh empat bulan untuk mempersiapkan kedatangan kami di Papua. Saya menghubungi puluhan LSM dan aktivis yang dikenal di Amerika Serikat, Inggris dan Australia. Mereka semua berbagi pendapat yang sama: tidak ada cara kita bisa membuat film dokumenter tentang perjuangan kemerdekaan Papua dengan visa jurnalis. Jika kita telah memutuskan untuk membuat permintaan, itu bisa diberikan. Tapi kita akan terpaksa berbohong tentang nyata subjek dokumenter Anda. Tidak ada kemungkinan bahwa pemerintah akan memberikan kita visa jurnalis untuk memenuhi pemberontak Papua di Kabupaten Jayapura, Raja Ampat, dan Jayawijaya. Mereka menunjuk seseorang dari polisi atau militer untuk mengikuti kami 24/7. Jadi satu-satunya pilihan kami adalah untuk memasuki Papua dengan visa turis. Itu ilegal sehingga situasi yang sangat stres. Tapi, seperti yang dialami wartawan, kita digunakan untuk dipaksa untuk menggunakan metode ini di negara yang membatasi akses ke pers. Kami juga menempatkan orang-orang yang kita temui. Tapi mereka semua bersedia mengambil risiko ini. Karena mereka yakin perjuangan mereka adalah adil.

Kami mulai dokumenter kami di Raja Ampat, untuk menjelaskan bagaimana Tanah Papua yang telah tercemar dan dieksploitasi tanpa memperhatikan penduduk asli. Kami mengikuti nelayan yang menunjukkan kita kehancuran ekosistem laut. Para penduduk desa terkejut bahwa wartawan Perancis datang jauh-jauh ke pulau-pulau terpencil untuk menyelidiki tentang pertambangan nikel. Mereka semua ingin menunjukkan kepada kita lokasi bekas tambang, lubang besar yang menghancurkan setengah dari lanskap pulau surga kecil mereka. Kami tidur di desa dan menawarkan makanan. Atmosfer adalah sangat ramah.

Photo: PBB - HRC28 - Side Event
(Rabu 18 Maret, 10-11: 30, Room XXIII)
       Kami kemudian bertemu polisi Papua Sorong dan difilmkan pertemuan para kepala daerah dari gerakan kemerdekaan. Orang meyakinkan kami bahwa tidak ada orang Indonesia akan datang untuk memata-matai karena sejak beberapa tahun, mereka ditoleransi semacam ini pertemuan. Semua orang sangat senang dan bangga melihat bahwa kami berada di sini untuk melaporkan perjuangan mereka untuk kemerdekaan. Kami merasa aman. Kami juga sempat bertemu kepala KNPB lokal (Komite Nasional Papua Barat, sebuah organisasi pemuda).

Ketika kami berada di tahanan, Kami mendengar bahwa Marthinus Yohame diculik dan dibunuh. Tubuhnya dibuang dan ditemukan pada tanggal 25 Agustus, di laut, di dalam karung dan tangan dan kakinya diikat. Wajahnya hancur berkeping-keping. Sebelum penculikan dan pembunuhan, ada rumor bahwa KNPB adalah untuk menaikkan bendera kemerdekaan Papua selama kunjungan Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono di Raja Ampat pada bulan Agustus 2014.

Dari Sorong kita terbang ke Jayapura, ibukota Papua Barat, di mana kita bertemu kepala lainnya KNPB di tempat persembunyian. Itu cukup mudah untuk bertemu dengan mereka, tapi sangat menegangkan karena kita tahu bahwa mereka dikenal dari dinas rahasia dan memata-matai. Kita tidak bisa tinggal lebih dari 30 menit di rumah mereka. Mereka takut akan terlihat oleh mata-mata Indonesia. Militer Indonesia terus bekerja wartawan Indonesia, blogger, sopir taksi, karyawan hotel, untuk menjadi mata-mata mereka, menargetkan aktivis sipil pro-kemerdekaan.

Para aktivis diatur untuk kami kontak di Wamena. Ketika kami mendarat di bandara, seseorang dari KNPB sedang menunggu kami. Kami segera merasakan ketegangan di jalan-jalan. Penerjemah kami menjelaskan bahwa itu akan berbahaya dan rumit untuk memenuhi pejuang kemerdekaan di pegunungan. Kami tiba pada saat festival Baliem. Kota ini penuh dengan turis. Kami bertemu penerjemah kami dan ia mengatur agar kami bertemu dengan Areki Wanimbo, pemimpin masyarakat adat. Kami ingin bertemu dengannya untuk mempelajari lebih lanjut tentang tradisi Papua di Lanny Jaya, di wilayah Jayawijaya. Itu sangat jelas bahwa dia tidak juga bagian dari gerakan independen bersenjata. Kami bertemu dengannya hari setelah di rumahnya. Kami ditangkap dalam perjalanan kembali dari rumahnya ke hotel kami. Dan begitu juga dia. Kami tidak mengerti mengapa polisi Indonesia menangkap kami pada waktu itu. Sekarang kita berpikir bahwa semua daerah berada di bawah pengawasan oleh informan militer dan polisi. Tapi itu masih belum jelas.

Areki Wanimbo telah di penjara selama tujuh bulan sekarang, karena Agustus 6. Dia sedang diadili untuk tuduhan konspirasi untuk melakukan makar (di bawah Pasal 110 dan 106 KUHP Indonesia). Pengadilannya dimulai pada September 10. Pada tanggal 16 September, salah satu pengacara yang mewakili ALDP Wanimbo, Latifah Anum Siregar, diserang di Wamena dalam perjalanan kembali ke hotel setelah sidang pra-peradilan untuk kasus Wanimbo itu. Terkuat 'bukti' terhadap dirinya adalah surat yang menyatakan dukungannya untuk aplikasi Papua untuk keanggotaan MSG, yang merupakan yang sah. Mengenai surat ini, Areki hanya meminta sumbangan publik untuk delegasi Papua untuk mengunjungi Vanuatu untuk mendapatkan dukungan diplomatik dari negara-negara Melanesia lainnya. Apakah ia terhubung ke Enden Wanimbo, pemimpin gerilya di Lanny Jaya? Dia tahu Enden karena mereka dulu tinggal di desa yang sama. Mereka jelas berbagi nama yang sama tetapi Wanimbos adalah klan besar. Beberapa pejabat Indonesia juga Wanimbos. Koneksi tersebut tidak perlu berarti bahwa seseorang telah perdagangan senjata. Ini adalah mengapa saya secara pribadi meminta pemerintah Indonesia untuk segera membebaskannya. Menahannya tidak adil dan bertentangan dengan hukum internasional dan hak asasi manusia.

Dibandingkan dengan Areki itu, percobaan kami sangat cepat. Itu berlangsung lima hari, konon karena otoritas lokal dan nasional ingin menyingkirkan kami secepat mungkin. Mereka memiliki cukup dari liputan media internasional penahanan kami. Presiden Jokowi dilantik pada tanggal 20 Oktober, dan saya rasa dia tidak ingin berurusan dengan masalah ini. Presiden kita, François Hollande, menganjurkan rilis kami di sidang umum PBB pada bulan September 2014. Di sana ia bertemu dengan mantan presiden Indonesia, Yudhoyono. Setelah 11 minggu penahanan di kantor imigrasi Jayapura dan percobaan 5 hari, kami dihukum karena "menyalahgunakan visa turis" untuk bekerja sebagai wartawan. Keyakinan kita menetapkan preseden berbahaya yang mungkin digunakan oleh pihak berwenang di masa depan untuk membenarkan pengawasan atau penangkapan wartawan asing di wilayah tersebut.

Karena pelanggaran hak asasi manusia di Papua adalah salah satu masalah terbesar dari abad 21h, saya percaya bahwa selama Papua akan tertutup bagi wartawan asing, sayangnya, kami akan terus menyelidiki dengan visa turis. Menjaga ditutup dengan jelas berarti bahwa pihak berwenang Indonesia bersembunyi pelanggaran hak asasi manusia. Kita, sebagai wartawan tidak akan membiarkan keheningan pembunuh menang. Saya pribadi meminta PBB untuk mendorong lebih tegas pemerintah Indonesia untuk membuka Papua untuk media internasional.(Valentine Bourrat)
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment