News
Loading...

Untuk Papua Barat: Sebuah aksi untuk dengan Martin Luther King, Jr

Untuk Papua Barat: Sebuah aksi untuk dengan Martin Luther King, Jr



Bagian berikut ini ditulis untuk menghormati hari Martin Luther King, Jr.  (yang dirayakan di Amerika saat ini) dan untuk meningkatkan kesadaran untuk Papua Barat. Itu juga ditulis sebagai refleksi atas pekerjaan terorganisir dan dilakukan oleh Oceania Interrupted, kolektif Māori dan wanita Pasifik meningkatkan kesadaran untuk isu yang mempengaruhi Pasifik kami. Benny Wenda adalah pemimpin kemerdekaan Papua Barat, saat ini tinggal di pengasingan di Inggris. Sepotong kreatif ini merupakan dialog dibayangkan antara Martin Luther King, Benny Wenda, dan saya sendiri.
"Siapa yang akan menjadi suara?" Tanya Benny. "Siapa yang akan menjadi suara?"
Aku mendengar kata-kata Martin, bernyanyi: "Hidup kita mulai mengakhiri hari kita menjadi diam tentang hal-hal yang penting."
Ini penting. Papua Barat penting!
Jadi, saya mengambil satu langkah maju, tangan saya terikat, mulut saya tertutup bendera mereka, tubuh saya dihiasi dengan hanya mengenakan lavalava hitam. Kulitku, berkabung. Tapi saya menemukan angin, mencium hujan, dan mandi di tempat sinar matahari.
Marching, berbaris. Mata depan. Ada suara dalam tindakan ini. Suara dalam gerakan-gerakan ini. Kecepatan kami adalah bahwa pengorbanan, penderitaan, perjuangan. Hal ini lambat. Tapi bergerak maju, satu langkah pada satu waktu.
Martin pernah mengatakan kepada kita bahwa "Setiap langkah menuju tujuan keadilan membutuhkan pengorbanan, penderitaan, dan perjuangan; pengerahan tenaga tak kenal lelah dan perhatian penuh gairah individu yang berdedikasi. "
Setiap langkah maju merupakan langkah menuju keadilan.
Benny mata air bagi umat-Nya: "Orang-orang kami menangis lima puluh tahun terakhir", tetapi "Karena kita 'primitif', tidak ada yang mendengarkan."
Aku ingin menangis. Aku ingin menangis untuk mereka. Tapi aku tidak akan berpakaian bendera yang mengikat mulut saya menangis. Saya hanya akan memakainya dengan kekuatan. Marching, berbaris. Mata depan.
Aku berdiri di garis perempuan, perempuan Kelautan, terganggu. Mengganggu ruang, pikiran, tindakan. Memberikan ruang untuk Papua Barat: ruang belajar, ruang untuk melihat, ruang untuk merasa.
Aku bisa merasakan wanita itu di depanku, satu di belakang, napas kami selaras. Marching.
Martin pernah berkata, "Ukuran utama seorang pria tidak di mana dia berdiri di saat-saat kenyamanan maksimal, tetapi di mana ia berdiri pada saat tantangan dan kontroversi."
Kami berdiri untuk Papua Barat!
Lima belas tahun. Lima belas tahun adalah jumlah waktu seseorang di Papua Barat dapat dipenjarakan karena mengibarkan bendera mereka. Kami memakainya secara sukarela.
Di rumah, saya bisa mengibarkan bendera Hawaii saya sehari-hari; Aku bisa memakainya di dadaku. Saya dapat berbicara tentang kedaulatan, berbicara tentang hak-hak masyarakat adat. Saya istimewa.
Jadi, saya mengambil langkah maju. Marching, berbaris. Mata depan.
Setiap langkah maju, tidak peduli seberapa kecil, merupakan langkah menuju keadilan.
Harapan Benny adalah seperti angin mendorong di belakang saya: "Saya berjanji, suatu hari Papua Barat Gratis! Suatu hari saya akan mengajak Anda untuk bertemu suku saya, ketika Papua Barat gratis! "
Saya pikir apa yang telah matanya menyaksikan: pembunuhan, pemerkosaan, penyiksaan, pemenjaraan orang dan saya kagum pada ketahanan nya.
Dia pincang ke depan, kakinya terluka dalam pemboman desanya. Setiap langkah, menyakitkan. Setiap langkah, menderita. Setiap langkah pengorbanan.
Kata Martin mengingatkan kita dalam bisikan berangin, "Jika Anda tidak dapat terbang kemudian jalankan, jika Anda tidak dapat menjalankan kemudian berjalan, jika Anda tidak dapat berjalan kemudian merangkak, tapi apa pun yang Anda lakukan Anda harus terus bergerak maju."
Setiap langkah maju, bahkan jika merangkak, merupakan langkah menuju keadilan.
Marching, berbaris. Mata depan. Ada suara dalam tindakan ini. Suara dalam gerakan-gerakan ini.
Benny bertanya lagi, "Siapa yang akan menjadi suara?"
Saya akan. Kita akan.
Kita tidak bisa diam. Diam dan tidak adanya bisa keliru sebagai persetujuan. Saya tidak setuju dengan apa yang terjadi di Papua Barat. Oleh karena itu, saya tidak akan diam. Saya tidak akan absen.
Saya akan berbaris. Kami akan berbaris, memberikan suara bagi mereka yang tidak dapat berbicara, bagi mereka yang tidak bisa melawan.
Benny mengingatkan kita bahwa kita tidak terpisah: "Di luar, kita tampaknya warna yang berbeda, tapi di dalam darah Anda, warna apa itu? Warnanya merah. "
Oleh karena itu, untuk memperjuangkan keluarga Pacific kami adalah berjuang untuk diri kita sendiri.
Kita semua berdarah merah.
"Siapa yang akan menjadi suara?" Dia bertanya lagi, kemudian menjawab pertanyaannya sendiri, dengan mengatakan, "Kamu adalah suara dari masyarakat suku di seluruh dunia."
Ya kita, Benny. Ya, kita. Marching, berbaris. Mata depan.
Setiap langkah, tidak peduli seberapa kecil, tidak peduli betapa sulitnya, tidak peduli seberapa menakutkan, merupakan langkah menuju keadilan.

Semua foto adalah dengan Tanu Gago dan Oceania Interrupted dan awalnya diposting di sini. Foto-foto berasal dari serangkaian tindakan yang dilakukan di Wellington, ibukota Selandia Baru. Yang pertama adalah di Kedutaan Besar Republik Indonesia dan yang kedua adalah di Pasifika Festival Positif diadakan di Taman Waitangi. Pertunjukan, menggunakan seni rupa dan performatif, yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran untuk Papua Barat. Mereka berjudul "Modal Gangguan:. Kebebasan Papua Barat"
Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment