News
Loading...

Mahasiswa Tolak Pemekaran Mapia Raya

Ketua Tim Penolakan DOB Mapia Raya, Musa Boma (kanan) dan Ketua DPMF Uncen, Paulus Magai (kiri) ketika bertandang ke Redaksi Jubi – Jubi/Timo Marten
Jayapura, Jubi – Mahasiswa dan intelektual wilayah Mapia, menolak daerah otonomi baru (BOB) Mapia Raya, Dogiyai, Papua.

Wilayah Mapia terdiri dari lima distrik, yaitu Mapia Barat, Mapia Tengah, Mapia Timur, Sukikai Selatan dan Apouwo.

Menurut Ketua Tim Penolakan DOB Mapia Raya, Musa Boma, pemekaran yang diperjuangkan itu hanya untuk kepentingan segelintir elit lokal yang berambisi mengejar kekuasaan. Kabupaten Dogiyai baru dibentuk 4 Januari 2008 berdasarkan undang-undang nomor 8 tahun 2008.

“Kami dengan tegas menolak pemekaran Mapia Raya. Majukan dulu sumber daya manusia, bukan pemekaran wilayah,” kata Musa ketika bertandang ke Redaksi Jubi, Jumat malam, 29 Januari 2016.

Ia menduga gagasan pemekaran cuma ambisi oknum tertentu untuk mendapatkan jabatan lalu mendatangkan investor dan mengeruk emas di daerah itu. Selain itu, tidak adanya sosialisasi atau kajian akademis juga menjadi faktor ditolaknya DOB Mapia Raya. Setidaknya kesiapan sumber daya manusia, sumber daya alam dan luas wilayah sebagai syarat untuk pemekaran daerah. “Hal yang utama untuk pemekaran itu kesiapan SDM. Jarak DOB Mapia dengan Dogiyai pun hanya 15 kilometer, sementara jarak idealnya 100 kilometer,” katanya.

Dalam laman resmi Kementerian Dalam Negeri RI disebutkan syarat resmi pemekaran daerah harus mengikuti undang-undang nomor 23 tahun 2014, yaitu melalui tahapan persiapan provinsi atau kabupaten, harus mengikuti persyaratan dasar administratif.

Ketua Tim Pemekaran Mapia Raya, Paskalis Butu hingga berita ini ditulis belum berhasil dikonfirmasi.

Ketua Dewan Perwakilan Mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Cenderawasih, Paulus Magai menuding pemerintah Dogiyai tidak memberdayakan putra/i Mapia Raya.

“Kami tetap menolak DOB Mapia Raya,” kata Paulus.

Maka dari itu, pihaknya meminta Pemerintah Provinsi Papua, DPR Papua, Majelis Rakyat Papua dan Pemerintah Pusat agar tidak mengeluarkan SK sebelum DOB itu disetujui masyarakat adat setempat. (Timo Marten)

http://tabloidjubi.com/2016/01/29/mahasiswa-tolak-pemekaran-mapia-raya/

Share on Google Plus

About Suara Kolaitaga

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar